Senin, 26 Oktober 20

Pasokan Listrik Dapat Dipenuhi di Ibu Kota Baru

Pasokan Listrik Dapat Dipenuhi di Ibu Kota Baru
* Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan. (Foto: Kementerian ESDM)

Jakarta, Obsessionnews.com – Setelah lama menjadi wacana, akhirnya pemerintah memutuskan memindahkan ibu kota Indonesia dari Jakarta ke Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim). Dalam konferensi pers di Istana Negara, Jakarta, Senin (26/8/2019), Presiden Joko Widodo (Jokowi) resmi menetapkan dua wilayah di Kaltim sebagai lokasi pembangunan ibu kota baru pengganti Jakarta. Wilayah tersebut berada di sebagian Kabupaten Penajam Paser Utara dan sebagian di Kabupaten Kutai Kartanegara.

 

Baca juga:

Ini Tentang Kukar Ibu Kota Baru Indonesia

Ini Alasan FPMSI Dukung Ibu Kota Pindah ke Kalimantan

Perpindahan Ibu Kota dan Suara Budayawan

 

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan mengatakan, Kementerian ESDM terus berkoordinasi dengan Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) terkait pemetaan wilayah untuk tata ruang serta kesiapan infrastruktur energi, khususnya ketenagalistrikan.

“Jadi kami juga sudah mulai mempersiapkan bersama Bappenas. Ada 2 unit dari kementerian ESDM yang akan mendukung Bappenas untuk persiapan. Satu, dari Badan Geologi untuk masalah topografi, studi tanah, air, cekungan air tanah dan sebagainya. Yang kedua tentang kelistrikan, jadi tinggal dirunding,” tutur Jonan seperti dikutip obsessionnews.com dari siaran pers, Jumat (30/8).

 

Baca juga:

Ini Pandangan Megawati Soal Ibu Kota Baru di Kaltim

Pembangunan Infrastruktur Dasar Ibu Kota Baru Dimulai Pertengahan 2020

Ibu Kota Baru Butuh 180 Ribu Hektare, Pemerintah Janji Tidak Rusak Hutan

 

Halaman selanjutnya

Pages: 1 2

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.