Selasa, 11 Agustus 20

Wabah Corona, Pasar Tomohon Tak Lagi Menjual Kelelawar dan Ular

Wabah Corona, Pasar Tomohon Tak Lagi Menjual Kelelawar dan Ular
* Pasar 'ekstrem' Tomohon, Sulawesi Utara (Sulut). (Foto: Harian Sulut)

Tomohon, Obsessionnews.com – Pasca adanya informasi penyebab virus corona dari daging kelelawar, kini Pasar ‘ekstrem’ Tomohon, Sulawesi Utara (Sulut) kini tak lagi menjual kelelawar dan ular. Pemerintah daerah setempat telah melarang penjualan dua satwa liar itu guna mencegah penyebaran virus novel corona.

 

Baca juga:

Italia ‘Dihantui’ Virus Corona, Orang China ‘Disingkirkan’

Inilah 7 Jenis Virus Corona yang Mematikan

Ini Alasan WNI yang Negatif Virus Corona Tetap Diobservasi

 

Kepala Dinas Kesehatan Kota Tomohon Isye Liuw mengatakan, penjualan kelelawar dan ular telah berhenti sejak akhir pekan lalu setelah adanya perintah dari wali kota.

“Kami bertemu dengan para pedagang untuk memberikan informasi tentang bahaya virus corona dan memerintahkan mereka untuk menghentikan penjualan kelelawar dan ular,” kata Liuw, Kamis (6/2/2020)

Dia menambahkan, pemerintah daerah Tomohon juga memperketat pemeriksaan pada truk untuk menghentikan hewan liar diangkut ke kota. Tak hanya itu, kini pedagang juga didorong untuk menghentikan penjualan hewan lainnya, termasuk babi hutan, anjing, kucing, dan tikus.  Adapun penjualan babi masih diperbolehkan.

Berbagai negara di belahan dunia telah melakukan tindakan-tindakan untuk menghentikan penyebaran virus novel corona. Virus ini sekarang telah menginfeksi lebih dari 24.000 orang dan merenggut hampir 500 nyawa.  Seorang WNI di Singapura juga positif terkena corona. (Albar)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.