Senin, 21 September 20

Italia ‘Dihantui’ Virus Corona, Orang China ‘Disingkirkan’

Italia ‘Dihantui’ Virus Corona, Orang China ‘Disingkirkan’
* Veronica Li di restorannya. (BBC)

Negara-negara di dunia sedang dilanda ketakutan dengan penyebaran corus corona yang berasal dari Wuhan, China. Bahkan, akibat ‘dihantui’ virus corona, masyarakat Italia menjadikan turis dan warga China sasaran sentimen rasis.

Inilah sikap masyarakat Italia yang mengucilkan orang China. Veronica Li menunjuk ke tumpukan kertas bukti pembayaran di salah-satu meja di restoran China miliknya di dekat bangunan bersejarah Colosseum, di sudut ibu kota Italia, Roma.

“Biasanya 50 atau 60 orang datang ke sini untuk makan malam. Tapi Sabtu lalu hanya ada dua orang. Saya harus memberhentikan tiga orang karyawan. Jika terus seperti ini, saya harus menutup restoran ini bulan depan,” ungkapnya seperti dilansir BBC, Rabu (5/2/20120).

Di Italia dan di tempat lain lainnya, kepanikan menyebar jauh lebih cepat ketimbang virus corona itu sendiri. Kegiatan bisnis milik orang-orang asal China kosong, pemilik menutup tokonya dan warga negara China menjadi sasaran.

 Di sebuah bar di samping air mancur Trevi, Roma, ditempel pengumuman yang isinya melarang pelanggan orang-orang China.
 Sebuah sekolah musik di Roma memberitahu para siswanya yang keturunan Asia Timur agar tidak menghadiri kelas karena insiden rasisme.
 Empat gubernur di wilayah Italia utara meminta agar anak-anak yang kembali dari perjalanan ke China supaya tidak bersekolah selama 14 hari.

Berbagai insiden telah memicu kecaman dari pihak berwenang Italia. Perdana Menteri Giuseppe Conte menegur empat gubernur tersebut dan mengatakan mereka tidak berkompeten untuk mengeluarkan kebijakan seperti itu. Tindakan mereka menyebarkan ketakutan juga tidak dapat dibenarkan.

Namun demikian, pernyataan pemerintah tentang keadaan darurat selama enam bulan, setelah dua kasus virus corona di Italia, merupakan keputusan pertama karena alasan kesehatan dalam sejarah negara itu – dan telah meningkatkan kekhawatiran.

6.000 penumpang kapal pesiar dipaksa turun ke pelabuhan di dekat kota Roma diduga terjangkit virus corona di kapal. (telegraph.co.uk)

Kapal Pesiar pun Diberhentikan
Kekhawatiran semakin meningkat ketika 6.000 penumpang kapal pesiar dipaksa turun ke pelabuhan di dekat kota Roma selama berjam-jam karena kasus yang diduga virus corona di kapal. Belakangan tes terbukti negatif – tetapi rumor menyebar dengan cepat.

Italia telah melarang semua penerbangan ke dan dari China serta menempatkan 56 orang warga negara Italia yang kembali dari Wuhan dalam karantina: langkah-langkah yang dilakukan oleh banyak pemerintah lainnya dan secara luas dipandang sebagai respons yang proporsional.

Namun demikian ketika reaksi itu menyebar ke jalan-jalan kota dan bercampur-aduk dengan xenophobia atau ketakutan pada orang asing, maka semua itu berubah menjadi semacam racun.

Wisatawan China gelontorkan uang
Organisasi hak asasi manusia, Amnesty International, telah mengecam “gelombang xenophobia yang memalukan” yang disebabkan oleh “hoaks, pernyataan tidak bertanggung jawab oleh para pemimpin politik, keputusan oleh gubernur setempat yang tidak dapat dipahami dan fokus berlebihan dari media perihal virus corona… ini adalah negara yang siap untuk membenci”.

Sekitar 300.000 warga negara China tinggal di Italia dan lima juta wisatawan asal China berkunjung setiap tahun, menggelontorkan uang yang sangat dibutuhkan untuk mendongkrak ekonomi Italia yang mandek.

Jadi, pemerintah di Roma seperti layaknya berjalan di atas tali: meyakinkan warga negaranya, seraya tidak membuat ketakutan bagi investor asal China atau hubungan penting dengan Beijing.

Bagaimanapun, 1000 meter dari restoran milik Veronica Li, berdiri Hotel Palatino, tempat tinggal dua turis asal China yang terinfeksi virus corona. Manajer hotel tersebut menolak untuk berbicara – tetapi karyawannya berbicara tentang “masa-masa sepi tamu hotel”. Dilaporkan sudah terjadi beberapa kali pembatalan.

Veronica, yang sudah tinggal di Italia selama 21 tahun, telah meminta kepada pengelola gedung agar menurunkan sewa bulanan € 8,500 (£ 7,200; $ 9,380) – tetapi gagal.

Putri Veronica mengaku dia dibully (dirundung) di sekolah. “Dia tidak mau pergi ke sekolah,” kata Veronica, “tetapi saya berkata ‘jika kamu tinggal di rumah, mereka akan berpikir kamu sudah muak dengan virus itu.'”

Ketika kami sedang berbincang, dua turis China datang ke restoran, meminta izin untuk menggunakan toiletnya, setelah mencoba di tempat lain. (BBC Magazine)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.