Kamis, 27 Januari 22

Dwelling Time, Beyond Expectation…

Dwelling Time, Beyond Expectation…

Oleh: Edy Mulyadi*

“Rizal Ramli: Ada Kereta di Pelabuhan Priok, Dwell Time Bisa Kurang 2 Hari.” Begitu judul satu media online pada Kamis (18/02) siang. Berita itu berisi optimisme Menko Maritim dan Sumber Daya Rizal Ramli usai meninjau perkembangan upaya penurunan waktu bongkar muat alias dwelling time yang digeber sejak Sepetember 2015. Siang itu dia meninjau kesiapan pengoperasian kereta api masuk ke palabuhan untuk loading and unloading barang.

Sebelumnya lelaki yang dikenal banyak memiliki gagasan dan kebijakan terobosan tersebut mendapat tugas khusus dari Presiden Joko Widodo untuk memangkas dwelling time dari sekitar 6-7 hari menjadi 4 hari.

Sejak mendapat mandat dari Jokowi, Rizal Ramli memang langsung bergerak. Dia mengumpulkan para pemangku kepentingan (stakeholders) pelabuhan. Mereka antara lain PT Pelindo II (Persero), PT Kereta Api Indonesia (Persero), Ditjen Bea dan Cukai, Kementerian Perhubungan, Kementerian Perdagangan, Kementerian Pertanian, Badan Karantina, dan TNI Angkatan Laut.

Setelah mempelajari permasalahannya, Rakor menghasilkan tujuh langkah untuk memangkas waktu bongkar muat di pelabuhan. Pertama, memperbanyak jalur hijau bagi barang-barang ekspor-impor yang memenuhi persyaratan tertentu. Kedua, meningkatkan biaya denda bagi (pemilik) kontainer yang telah melewati masa simpan di pelabuhan. Ketiga, membangun jalur kereta api sampai ke lokasi loading dan uploading peti kemas. Keempat, meningkatkan sistem teknologi informasi dalam pengelolaan terminal peti kemas.

Langkah kelima, menambah kapasitas crane (derek). Keenam, penyederhaan peraturan dan perizinan yang berlaku di pelabuhan yang saat itu lebih dari 124 perizinan. Ketujuh, memberantas mafia yang selama ini bermain di pelabuhan. Mereka inilah yang secara langsung ataupun tidak langsung telah membuat Tanjung Priok menjadi pelabuhan yang lamban, tidak efisien, dan berbiaya tinggi,” ungkapnya.

Sempat diganjal

Kerja keras Rizal Ramli dan tim untuk menekan dwelling time ternyata tidak semulus yang diharapkan. Sampai awal November 2015, angka penurunannya belum signifikan, yaitu baru menjadi 4 hingga 4,5 hari. Tentu saja, angka ini masih jauh dari yang diharapkan Jokowi.

Namun upaya tancap gas ini terganjal kedegilan manajemen PT Pelindo II (Persero), khususnya dari direktur utamanya, RJ Lino. Lino tidak mau mematuhi perintah Rizal Ramli yang memintanya menaikkan tarif denda penyimpanan kontainer yang telah lewat tiga hari, dari Rp27.500/hari menjadi Rp5 juta/hari. Entah apa alasannya dia mbalelo. Namun bisik-bisik di lapangan menyebutkan dia punya bisnis trucking yang pasti bakal menggelepar jika kereta api beroperasi masuk pelabuhan.

Dengan tarif menyimpan kontainer semurah itu, banyak pengusaha yang lebih suka memarkir barangnya di pelabuhan ketimbang membayar sewa gudang di luar pelabuhan yang jauh lebih mahal. Jika saja Lino mau menaikkan tarif sewa seperti yang diminta Menko Maritim dan Sumber Daya, dipastikan wusss… tumpukan kontainer itu akan ‘berterbangan’ meninggalkan area pelabuhan. Siapa pula yang mau membayar sewa Rp5 juta/hari untuk kontainer 20 feet. Iya, kan?

Tudingan Lino jadi biang kerok lambatnya pemangkasan dwelling time ternyata bukan isapan jempol. Buktinya, setelah dia menjadi tersangka korupsi pengadaan quay container crane (QCC), manajamen Pelindo II pun segera menerapkan denda tersebut. Hasilnya, angka dwelling time berhasil ditekan secara signifikan.

Prestasi ini ternyata belum terbilang puncak. Pasalnya, Rizal Ramli bahkan berani memasang target lebih berani lagi.

“Hari ini kunjungan kami, setelah berapa lama, ingin melihat kemajuan Tanjung Priok, terutama soal dwelling time. Seperti diketahui, sebelumnya dwelling time mencapai 7-8 hari. Sekarang sudah jadi 3,5 hari. Nanti kalau keretanya jalan dan perbaikan National Single Windows juga jalan, kita harapan kurang dari dua hari,” tutur Rizal Ramli kepada wartawan saat di Pelabuhan Tanjung Priok, Kamis (18/2).

Tentu saja Menko Perekonomian era Presiden Abdurrahman Wahid ini tidak sedang berilusi. Faktanya, hampir seluruh pelabuhan di dunia memang punya jalur kereta api langsung masuk ke dalam. Dengan adanya kereta api yang masuk langsung ke pelabuhan kontainer yang telah diperiksa bisa langsung diangkut ke kereta sehingga efisien dan murah. Kelak, saat kereta api beroperasi penuh masuk pelabuhan, diyakini bakal mampu menekan kemacetan arus hingga sepertiga dari sekarang.

Eh iya, sekadar mengingatkan saja, bahwa yang dimaksud dengan dwelling time adalah waktu yang dibutuhkan untuk aktivitas bongkar muat barang di pelabuhan. Makin besar angkanya, makin tidak efisien pelabuhan itu dikelola. Begitu pula sebaliknya.

Saat ini, pelabuhan di Singpura dikenal sebagai salah satu yang paling efisien. Tidak main-main, angkanya hanya 1-an hari saja. Itulah sebabnya Rizal Ramli pun berambisi mendongkrak efisiensi pelabuhan dengan memakangkas dwelling time jadi kurang dari dua hari. Syukur-syukur bisa menyentuh 1,5 hari saja.
Hari ini, kerja keras Rizal Ramli dan timnya sudah membuahkan hasil cukup bagus. Dwelling time yang tadinya sekitar 6-7 hari, kini menjadi 3,5 hari. Diukur dari target yang diminta Jokowi yang 3-4 hari, angka yang ditorehkannya sudah bisa disebut memenuhi target.

Tapi bukan Rizal Ramli namanya kalau sudah puas dengan kerja pas banderol. Dia ingin memberikan lebih bagi Jokowi, terlebih lagi bagi bangsanya. Beyond expectation, begitu orang ‘sekolahan’ berkata. Jika obsesi dan kerja keras dia dan timnya menekan waktu bongkar muat di Tanjung Priok jadi 1,5 hari terwujud, maka dia telah berkontribusi besar bagi peningkatan efisiensi di ranah pembangunan ekonomi nasional. Semoga… [#]

*) Edy Mulyadi, Direktur Program Centre for Economic and Democracy Studies (CEDeS)

 

 

 

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.