Jumat, 5 Juni 20

Korban Virus Corona di China 560 Tewas, 28.000 Tertular

Korban Virus Corona di China 560 Tewas, 28.000 Tertular

Hari ini, jumlah korban tewas akibat virus Corona di China melonjak menjadi 560 orang. IRNA melaporkan, Komisi Nasional Kesehatan China menyatakan, hingga Kamis (6/2/2020), dini hari dan dengan 68 kasus kematian terbaru akibat virus Corona, jumlah korban meninggal yang diakibatkan virus mematikan ini di China mencapai 560 orang.

Sumber rumah sakit China hari Rabu (5/2), mengumumkan jumlah korban meninggal akibat virus Corona berjumlah 492 orang. Virus Corona yang ditemukan pertama kali akhir Desember lalu di kota Wuhan, Provinsi Hubei di China selain menyebar di 30 provinsi negara ini juga telah merambah ke 18 negara dunia.

Otoritas Kesehatan China itu menyatakan, virus corona baru telah menewaskan lebih dari 560 orang di daratan Cina, dengan lebih dari 28.000 dikonfirmasi terinfeksi virus penyebab pneumonia pada Kamis ini.

Wabah ini telah membuat pemerintah di seluruh dunia dalam keadaan siaga, mendorong banyak orang untuk memberlakukan pembatasan pada wisatawan dari Cina sementara mengkarantina orang-orang yang kembali dari daerah yang paling parah terkena dampak di negara komunis tersebut.

Taiwan pada hari Kamis ini, memberlakukan larangan total pada wisatawan yang masuk dari daratan Cina, sementara Hong Kong akan mengenakan karantina wajib selama 14 hari bagi semua yang datang dari daratan mulai Sabtu.

Pihak berwenang menerima laporan dari 73 kematian baru dan 3.694 kasus infeksi yang dikonfirmasi pada hari Rabu, sehingga total menjadi 563 dan 28.018, masing-masing. Wuhan, kota China pusat di pusat wabah, menyumbang 414 kematian, atau 73,5 persen.

Pemerintah provinsi Hubei mengkonfirmasi 10.117 orang telah terinfeksi. Wuhan adalah ibu kota provinsi.

Di Wuhan, kota yang paling parah dilanda, rumah sakit darurat mulai menerima pasien pada hari Rabu, kata media pemerintah, di tengah laporan bahwa institusi medis di sana menjadi kewalahan.

Rumah sakit sementara, termasuk yang dibuat di situs pusat pameran, telah menyediakan ribuan tempat tidur lebih untuk pasien, menurut Kantor Berita Xinhua.

Wuhan, pusat bisnis dan transportasi di wilayah dengan populasi 11 juta, telah terkunci secara virtual selama dua minggu terakhir untuk menghentikan penyebaran dari penyebaran lebih lanjut.

Penyiar CCTV negara Cina melaporkan bahwa di Wuhan, bayi berusia sekitar 30 jam dipastikan terinfeksi virus tersebut pada hari Rabu. Ibu bayi telah tertular virus saat hamil.

Di Beijing pada hari Rabu, Presiden Cina Xi Jinping mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Kamboja Hun Sen dan menekankan pentingnya berkoordinasi dengan negara-negara lain dalam mengatasi epidemi, menurut penyiar.

Hun Sen menjadi pemimpin asing pertama yang mengunjungi Cina sejak negara itu mulai memerangi wabah dengan sungguh-sungguh. Dia telah merencanakan untuk mengunjungi Wuhan, tetapi dihentikan dari melakukannya oleh otoritas Cina yang menyebutkan perlunya fokus pada penanganan krisis.

Pada pertemuan Komite Sentral Partai Komunis China awal pekan ini, Xi menyerukan “tindakan cepat dan tegas” untuk menahan penyebaran epidemi.

Pertemuan itu, yang diketuai oleh Xi, mengatakan Wuhan tetap menjadi prioritas utama negara itu untuk pencegahan epidemi dan pekerjaan pengendalian, menurut laporan Xinhua.

Banyak perusahaan di China telah mengizinkan karyawan mereka untuk bekerja dari rumah atau telah menganggur operasi mereka atas perintah dari pihak berwenang meskipun liburan Tahun Baru Imlek berakhir Minggu setelah perpanjangan tiga hari karena wabah tersebut.

Pemerintah Cina berencana untuk mulai mengembalikan hal-hal yang normal pada awal minggu depan, tetapi masih belum jelas apakah wabah dapat diatasi setelah pergerakan orang meningkat.

Sebagian besar kasus yang dikonfirmasi sejauh ini terkonsentrasi di Cina, tetapi infeksi juga ditemukan di negara-negara Asia lainnya, Eropa, Amerika Utara, Oseania, dan Timur Tengah. Dua kematian telah dikonfirmasi di luar daratan Cina, satu di Filipina dan satu di Hong Kong. (*/mmtimes)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.