Rabu, 19 Mei 21

Penyakit Langka Ini Bikin Wanita Alami Kesakitan Mengerikan

Penyakit Langka Ini Bikin Wanita Alami Kesakitan Mengerikan
* Rebecca Bostock alami kesakitan mengerikan 16 bulan. (Foto: BBC)

Penyakit langka SMAS membuat perempuan Inggris ini mengalami kesakitan ‘mengerikan.

Kondisi medis langka yang belum berhasil didiagnosis membuat seorang perempuan mengalami kesakitan “mengerikan” selama 16 bulan sebelum diambil tindakan darurat melalui operasi yang menyelamatkan nyawanya, demikian dilaporkan wartawan BBC Steve Mather.

Rebecca Bostock menjalani operasi darurat

Perempuan itu adalah Rebecca Bostock, seorang warga dari Winchcombe, sekitar 130 km dari ibu kota Inggris, London. Ia mulai mengalami bengkak perut dan kesulitan mencerna makanan pada Januari 2020.

Penyakit misterius itu akhirnya diidentifikasi sebagai Superior Mesenteric Artery Syndrome (SMAS) atau sindrom arteri superior mesenterik ketika ia dilarikan ke rumah sakit pada Jumat Agung tahun ini yang jatuh pada tanggal 2 April.

“Saya tidak ingin orang lain mengalami apa yang saya alami,” ujar Rebecca Bostock.

Perempuan berusia 32 tahun itu lantas menjalani operasi darurat di Gloucestershire Royal Hospital. Para perawat di rumah sakit memberitahukannya bahwa mereka baru menangani tiga kasus SMAS dalam tempo 27 tahun, dan penyakit ini dialami oleh kurang dari 1% penduduk Inggris.

Perut bengkak dan tidak bisa napas
Rebecca Bostock juga diberitahu seandainya ia tidak dilarikan ke rumah sakit pada hari itu, mungkin nyawanya tidak bakal tertolong.

“Perut saya membengkak begitu besar sehingga saya tidak bisa bernapas, saya muntah dan tak bisa mencerna obat,” katanya seperti dilaporkan wartawan BBC Steve Mather.

“Kondisi saya menurun. Mereka memeriksa saya dengan pemindaian dan didiagnosis menderita SMAS dan saya dibawa ke ruang operasi.

“Mereka mengatakan saya memerlukan operasi seketika, jika tidak saya tidak akan bertahan hidup bahkan untuk beberapa jam lagi,” ungkapnya.

Sebelum operasi, Bostock mengatakan ia mengalami kesakitan selama 16 bulan. Gejala-gejala yang ia alami meliputi pembengkangan, demam, muntah, diare dan pusing. Ia juga kehilangan berat badan sekitar 19 kg.

Ia sebelumnya telah beberapa kali berkonsultasi dengan dokter umum dan bagian gawat darurat di rumah sakit tetapi ketika itu ia diberi tahu bahwa rasa sakit yang ia alami kemungkinan disebabkan oleh endometriosis atau irritable bowel syndrome (IBS), sindrom iritasi usus besar.

“Saya dirujuk ke seorang ginekolog pada sekitar karantina wilayah pertama tetapi semua tempat tutup dan saya tidak bisa berkonsultasinya dengannya sampai sebelum kemudian.

“Saya disarankan mengubah makanan, yang semula membantu, tetapi kemudian gejala-gejalanya memburuk lagi sampai saya kesulitan berjalan dan tidak bisa bernapas.”

SMAS adalah kondisi yang mempengaruhi sistem pencernaan, yang terjadi ketika bagian usus kecil terjepit di antara dua arteri sehingga menyebabkan penyumbatan sebagian atau penyumbatan total.

Ketahui gejala sejak awal
Operasi darurat dilakukan untuk membuka penyumbatan itu. Sampai sekarang ia belum bisa mengonsumsi makanan padat tetapi ia berharap bisa makan makanan padat dalam waktu dekat.

Rebecca Bostock juga berkeinginan meningkatkan kesadaran akan kondisi yang langka ini sehingga orang lain dapat mengetahui gejala-gejalanya sedari awal.

“Saya ingin menceritakan kisah saya untuk meningkatkan kesadaran. Saya merasa beruntung dan lega,” lanjutnya.

“Kondisi ini begitu langka dan bahkan para dokter tidak mengetahuinya, jadi membantu orang lain mengenali tanda-tandanya dan bisa mengesampingkannya adalah penting.” (Red)

Sumber: BBC News

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.