Rabu, 30 September 20

Mesut Ozil Bela Muslim Uighur, China Boikot Arsenal

Mesut Ozil Bela Muslim Uighur, China Boikot Arsenal
* Mesut Ozil kritik perlakuan China terhadap Muslim Uighur dalam sebuah tweet yang memicu kemarahan di negara itu. (PA/Twitter)

Bintang sepakbola Arsenal, Mesut Ozil membela muslim Uighur yang digencet oleh rezim China dengan melakukan kritik terhadap negara komunis tersebut. Akibatnya memicu kemarahan China sehingga memboikot Arsenal.

Media pemerintah China pun memperingatkan Mesut Ozil bahwa kritiknya mengenai perlakuan terhadap Muslim Uighur di China akan menimbulkan “dampak serius” terhadap Arsenal.

Setelah cuitannya viral di China, stasiun televisi CCTV mencabut tayangan laga Liga Primer antara Arsenal dan Manchester City dari daftar acaranya. Langkah serupa ditempuh layanan streamingPPTV.

Dalam tulisan editorialnya, the Global Times—yang merupakan media partai berkuasa China—menuding pemain berusia 31 tahun itu sebagai “orang yang bingung, sembrono memakai pengaruhnya, gampang terhasut, dan bersedia menghasut orang lain”.

Lebih lanjut, harian tersebut menulis bahwa citra Ozil telah rusak di kalangan pendukung China dan akan “berdampak serius terhadap Arsenal”.

“Komentar Ozil tidak hanya melukai fans-nya dari China, tapi juga melukai perasaan rakyat China.”

Ozil, warga Jerman keturunan Turki, melontarkan cuitan mengenai perlakuan China terhadap minoritas Muslim di kawasan Xinjiang sekaligus mengritik negara-negara berpenduduk mayoritas Muslim lantaran bungkam soal dugaan penyiksaan Muslim Uighur.

Menanggapi cuitan Ozil, Arsenal mengunggah pesan di media sosial China, Weibo, bahwa pernyataan tersebut adalah “opini pribadi Ozil” dan Arsenal punya kebijakan “tidak melibatkan diri dalam politik”.

Pemerintah China telah berkali-kali mengklaim bahwa umat Muslim Uighur diperlakukan dengan baik tanpa diskriminasi.

Adapun kamp-kamp yang terletak di wilayah Xinjiang barat itu menawarkan pendidikan dan pelatihan secara sukarela, seperti diklaim pemerintah.

Namun, sejumlah dokumen rahasia yang bocor untuk pertama kalinya merinci upaya pemerintah China mencuci otak ratusan ribu Muslim secara sistematis dalam jaringan kamp-kamp penjara dengan penjagaan ketat.

China Marah
Televisi pemerintah China memboikot liputan pertandingan Liga Premier Arsenal melawan Manchester City pada hari Minggu, sebagai balasan atas kritik Mesut Ozil terhadap perlakuan negara itu terhadap Muslim dan etnis minoritas.

Bintang Arsenal itu “dibutakan dan disesatkan,” kata Kementerian Luar Negeri China pada hari Senin setelah pemain sepakbola itu mengecam perlakuan negara terhadap satu juta Muslim Uighur dalam sebuah posting di Twitter pada hari Jumat.

Komentarnya mengutuk pembakaran Quran, masjid penutupan dan pembunuhan ulama, memprovokasi kemarahan di China di mana saluran olahraga televisi pemerintah China menunjukkan rekaman tertunda dari kemenangan 2-1 Tottenham atas Wolverhampton, bukannya kalah 3-0 dari Arsenal. Kota memprotes.

Asosiasi Sepak Bola China menyatakan “kemarahan dan kekecewaan besar” atas komentar Ozil, menurut surat kabar Global Times yang diterbitkan oleh Partai Komunis yang berkuasa.

Lebih dari satu juta orang Uighur dan etnis minoritas lainnya telah ditahan di kamp-kamp pendidikan ulang di wilayah barat laut China, Xinjiang, tempat mereka menjadi sasaran indoktrinasi politik, penyiksaan, pemukulan dan perampasan makanan, serta penolakan kebebasan beragama dan bahasa.

Tetapi Kementerian Luar Negeri negara itu pada hari Senin mengatakan pesepakbola Turki-Jerman itu disambut baik untuk mengunjungi wilayah China barat jauh untuk melihat situasi yang diklaimnya sendiri “Xinjiang sekarang menikmati stabilitas politik, perkembangan ekonomi dan harmoni sosial, di mana semua orang hidup dan bekerja dalam damai . ”

“Xinjiang adalah bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayah Tiongkok. Dalam sejarah, kita tidak pernah menyebut Xinjiang Turkestan Timur, apalagi yang disebut sebagai Negara Turkestan Timur. Saya tidak tahu apakah Tuan Mesut Ozil pernah mengunjungi Xinjiang. Tampaknya dia dibutakan dan disesatkan oleh beberapa laporan palsu dan kata-kata yang tidak benar,” kata Geng Shuang, juru bicara Kementerian Luar Negeri mengatakan.

China adalah pasar siaran luar negeri yang paling menguntungkan di Liga Premier, dengan hak terjual $ 700 juta dalam kontrak tiga tahun yang berlangsung hingga 2022.

Klub London utara dengan cepat menjauhkan diri dari komentar Ozil dengan posting di jaringan media sosial China Weibo yang mengatakan itu adalah pendapat pribadinya sendiri dalam upaya untuk mengurangi kemarahan.

Pada hari Sabtu, beberapa warga di Beijing menyatakan kekecewaan mereka atas komentar Ozil. “Saya pikir dia sangat salah,” kata pengacara Chen Wangshu, menambahkan bahwa “sebagai olahragawan, tanggung jawabnya yang paling penting adalah melakukan pekerjaannya dengan baik, atau bermain sepakbola yang baik”.

Arsenal akan berharap untuk menghindari serangan balasan yang dihadapi oleh Houston Rockets awal tahun ini setelah manajer umum tim NBA, Daryl Morey, men-tweet dukungan untuk pengunjuk rasa anti-pemerintah di Hong Kong.

Tweet itu dengan cepat dihapus dan pemilik Rockets serta miliarder kasino dan pemilik restoran Tilman Fertitta mengeluarkan tweet yang mengatakan Morey tidak berbicara untuk tim. Tetapi kerusakan telah terjadi dan beberapa perusahaan China menangguhkan hubungan dengan NBA. (*/BBC News Indonesia/itv.com)

 

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.