Selasa, 29 November 22

Megawati Tokoh Berpengaruh di Indonesia 2015 Versi Majalah Men’s Obsession

Megawati Tokoh Berpengaruh di Indonesia 2015 Versi Majalah Men’s Obsession
* Ketua Umum DPP PDI-P Megawati Soekarnoputri.

Jakarta, Obsessionnews – Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Megawati Soekarnoputri memiliki kharisma yang kuat. Megawati sukses mengantarkan PDI-P menjadi partai besar. Lewat partainya, Megawati berhasil menjadi presiden. Megawati juga berhasil mengantarkan seorang kadernya, Joko Widodo (Jokowi) menjadi Presiden RI ke-7.

Megawati masuk dalam daftar salah seorang dari 70 tokoh berpengaruh di Indonesia tahun 2015 versi Majalah Men’s Obsession. Pemilihan 70 tokoh itu erat kaitannya dengan dengan momentum besar 70 Tahun Republik Indonesia (RI). Men’s Obsession edisi Agustus 2015 yang memuat tema utama  ’70Tokoh Berpengaruh di Indonesia 2015′ itu dibagikan di acara Hari Ulang Tahun (HUT) ke-70 RI di Istana Merdeka, Senin, 17 Agustus 2015.

Dyah Permata Megawati Setiawati Soekarnoputri, itu nama lengkap Presiden RI ke-5 yang lebih populer dengan nama Megawati Soekarnoputri ini. Ia sangat dicintai dan dihormati oleh kader-kader PDI-P. Hal ini terbukti ia dipercaya menjadi Ketua Umum sejak partai ini dideklarasikan tahun 1999 hingga kini. Megawati adalah simbol pemersatu di PDI-P.

Megawati tak hanya mewarisi kharisma ayahnya, Presiden pertama RI Ir. Sukarno, tetapi juga menjadi simbol perjuangan. Jika Sukarno menjadi simbol perjuangan gigih melawan penjajah, Belanda dan Jepang, maka Mega menjadi simbol perjuangan melawan tindakan represif pemerintahan rezim Orde Baru (Orba).

Mega terjun ke dunia politik dan bergabung dengan Partai Demokrasi Indonesia (PDI) tahun 1987. Pada masa pemerintahan Orba hanya terdapat tiga partai, yakni Golkar, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), dan PDI. Golkar mesin utama Orba.

Partai beringin ini didirikan oleh Presiden Soeharto. Jenderal Besar ini juga duduk sebagai Ketua Dewan Pembina Golkar. Oleh karena itu, Orba identik dengan Golkar dan Soeharto. Dalam enam kali pemilu di era Orba, Golkar selalu keluar sebagai pemenang. Sedangkan PPP dan PDI harus puas menduduki peringkat kedua dan ketiga.

Pada Pemilu 1987 Megawati terpilih menjadi anggota DPR. Selanjutnya ia kembali menjadi anggota DPR pada Pemilu 1992. Popularitasnya semakin melejit ketika Megawati terpilih menjadi Ketua Umum DPP PDI periode 1993-1998 dalam Kongres Luar Biasa (KLB) PDI di Asrama Haji Sukolilo, Surabaya, 2-6 Desember 1993.

Terpilihnya Mega menjadi ketua umum PDI membuat pemerintah seperti kebakaran jengggot. Pemerintah jelas tidak senang, karena Mega menjadi ancaman bagi Golkar. Pemerintah khawatir PDI akan menjadi pemenang pada Pemilu 1997 dan Mega menjadi calon presiden dalam Sidang Umum MPR 1998. Pemerintah semakin gerah ketika pada akhir 1995 beredar formulir pencalonan Megawati sebagai presiden di kalangan anggota Fraksi PDI DPR..

Pemerintah berhasil menggulingkan Megawati pada tahun 1996. Pemerintah mendukung digelarnya kongres PDI tandingan di Asrama Haji Pangkalan Mansyur, Medan, 20-22 Juni 1996. Dalam kongres itu Soerjadi yang direstui pemerintah terpilih menjadi ketua umum. Padahal sebelumnya pemerintah tak mengakui Soerjadi ketika terpilih menjadi ketua umum dalam Kongres IV PDI di Medan tanggal 21-25 Juli 1993.

Megawati tak mau mengakui Soerjadi. Para pendukungnya menduduki kantor DPP PDI di Jl. Diponegoro 58 Jakarta Pusat. Sabtu pagi, 27 Juli 1996, kantor PDI diserbu massa yang dibantu aparat keamanan. Dan terjadilah pertumpahan darah. Beberapa orang pendukung Megawati tewas. Para pendukung Megawati berhasil diusir dari kantor itu.

Setelah jatuhnya Soeharto pada Kamis, 21 Mei 1998, bermunculan partai-partai baru. Megawati mendeklarasikan PDI-P, 14 Februari 1999, dihadiri ratusan ribu orang. Dan PDI-P keluar sebagai pemenang Pemilu 1999.

Pada Pemilu 2004 PDI-P menduduki peringkat kedua. Pada Pemilu 2009 PDI-P menempati posisi ketiga. Dan pada Pemilu 2014 PDI-P tampil sebagai jawara, sekaligus sukses mengantarkan Jokowi menjadi Presiden periode 2014-2019. (Arif RH/Pul)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.