Jumat, 2 Juni 23

Bank AS Bangkrut, Bank-bank Sentral Buru-buru Jaga Kas di Saat Ketakutan Investor

Bank AS Bangkrut, Bank-bank Sentral Buru-buru Jaga Kas di Saat Ketakutan Investor
* Salah satu bank sentral di Eropa yang buru-buru jaga kas. (Getty Images)

Bank-bank sentral bergegas mempertahankan arus kas melalui sistem keuangan dunia setelah kegagalan dua bank AS dan penyelamatan Credit Suisse mengirimkan gelombang kejutan di pasar global.

Enam bank sentral, termasuk Bank of England, mengumumkan akan meningkatkan aliran dolar AS mulai Senin.

Langkah-langkah tersebut terakhir diambil selama krisis keuangan 2008 dan pada puncak pandemi Covid.

Itu terjadi setelah Credit Suisse dibeli oleh UBS dalam kesepakatan penyelamatan yang didukung negara .

Pasar saham telah jatuh tajam sejak Silicon Valley Bank dan Signature Bank runtuh di AS pekan lalu, memicu kekhawatiran bank lain akan lari.

Mereka tetap di bawah tekanan pada hari Senin meskipun pemberi pinjaman terbesar kedua Swiss diselamatkan akhir pekan ini.

Bank-bank sentral telah menekankan bahwa sistem perbankan global aman, tetapi ada kekhawatiran pemberi pinjaman lain dapat mendapat masalah setelah kenaikan suku bunga baru-baru ini membuat beberapa bank mengalami kerugian besar.

Dalam sebuah pernyataan Bank of England, Bank of Japan, Bank of Canada, Bank Sentral Eropa, Federal Reserve AS dan Bank Nasional Swiss mengatakan mereka telah meluncurkan tindakan terkoordinasi untuk menjaga aliran kredit.

Bank sentral mengatakan langkah itu berfungsi sebagai “penahan penting untuk meredakan ketegangan di pasar pendanaan global” dan untuk mengurangi dampak pada pasokan kredit ke rumah tangga dan bisnis.

Alih-alih meminjam di pasar terbuka, bank-bank Inggris akan dapat langsung pergi ke Bank of England, dan akan meminjam dari Federal Reserve AS.

Ini akan bekerja dengan cara yang sama untuk bank di zona euro, Kanada, Jepang, Swiss, dan AS.

Bank akan dapat mengakses pendanaan ini setiap hari.

Pengaturan arus kas dolar AS akan berlangsung mulai Senin hingga setidaknya akhir April, kata Bank of England.

Saham perbankan global merosot menyusul kegagalan Silicon Valley Bank, meskipun ada jaminan dari Presiden Joe Biden bahwa AS akan melakukan “apa pun yang diperlukan” untuk melindungi sistem perbankan.

Sejak saat itu, dua lagi pemberi pinjaman menengah AS menghadapi kesulitan – dengan runtuhnya Signature Bank dan First Republic harus mencari suntikan dana $30 miliar (£24,8 miliar) untuk menopang keuangannya .

Anak perusahaan dari New York Community Bancorp – Flagstar Bank – telah mencapai kesepakatan dengan regulator untuk membeli aset Signature, Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) AS mengatakan pada hari Minggu.

Kesepakatan itu melibatkan hampir semua simpanan Signature Bank, beberapa pinjamannya, dan 40 cabang sebelumnya.

Pengumuman “tindakan terkoordinasi” oleh enam bank sentral terbesar di dunia menunjukkan betapa seriusnya kegugupan yang lebih umum tentang kerapuhan sistem perbankan global.

Fasilitas tersebut belum digunakan di Inggris sejak kesulitan keuangan pada awal pandemi tepat tiga tahun lalu. Ini bukan langkah dramatis seperti, misalnya, Bank of England harus menerapkan setelah mini-budget musim gugur lalu.

Namun, itu adalah tanda yang jelas bahwa, meskipun minggu lalu didominasi oleh isu-isu spesifik di bank-bank yang dapat diidentifikasi, kejatuhan mantan raksasa seperti Credit Suisse mungkin cukup untuk memicu kekhawatiran yang lebih umum.

Ketakutannya bukan pada dampak langsung dari masalah di Credit Suisse atau Silicon Valley Bank, melainkan serangkaian faktor umum yang memengaruhi beberapa institusi lain.

Misalnya, simpanan yang tidak diasuransikan mengalir keluar dari beberapa institusi dan menjadi lebih besar dengan kecepatan luar biasa, tanpa ada yang mengunjungi cabang, berkat teknologi, dan dipengaruhi oleh komentar media sosial. Ada juga tanggapan yang tidak pasti dari beberapa regulator.

Gambaran yang lebih besar adalah, seperti yang telah saya katakan sebelumnya, bahwa suku bunga yang naik dengan cepat selalu akan memicu beberapa bom waktu di bawah beberapa institusi, dan di beberapa sudut pipa keuangan yang suram, di mana para pemain mulai menjadi sedikit terlalu bergantung. pada suku bunga yang sangat rendah. Ini sekarang terjadi.

Berita yang lebih menenangkan adalah, misalnya di sini, bank-bank Inggris memiliki modal yang baik dan memiliki pendanaan yang signifikan, atau seperti yang dikatakan Bank of England pada hari Minggu “aman dan sehat”. Tetapi fakta bahwa ia telah bergabung dengan rekan-rekannya di seluruh dunia merupakan unjuk kekuatan dan upaya untuk mencegah risiko meluas.

Secara khusus ada kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga dana yang dipinjamkan bank satu sama lain dapat dengan cepat menyaring ekonomi dan memiliki dampak yang sangat nyata. (Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.