Rabu, 20 Oktober 21

Wamenag Pimpin Pembacaan Deklarasi Agama-agama untuk Indonesia yang Adil dan Damai

Wamenag Pimpin Pembacaan Deklarasi Agama-agama untuk Indonesia yang Adil dan Damai
* Wakil Menteri Agama (Wamenag) Dr. K.H. Zainut Tauhid Sa’adi, M.Si memimpin pembacaan deklarasi “Deklarasi Agama-agama untuk Indonesia yang Adil dan Damai” di Jakarta, Senin (27/9/2021). (Foto: Humas Kemenag)

Jakarta, obsessionnews.com – Sejumlah tokoh majelis agama menerbitkan “Deklarasi Agama-agama untuk Indonesia yang Adil dan Damai” di Jakarta, Senin (27/9/2021).

 

Deklarasi tertanggal 27 September 2021 ini ditandatangani para tokoh dari sejumlah majelis agama, yaitu Dr. K.H. Abdul Muqsith Ghozali (MUI), Pdt. Gomar Gultom, M.Th. (PGI), Rm Antonius Suyadi (KWI), I Nyoman Widia, M.H. (PHDI), Gouw Ceng Sun (WALUBI), dan Ws. Mulyadi (MATAKIN).

 

Dokumen ini juga ditandatangani oleh Wakil Menteri Agama (Wamenag) Dr. K.H. Zainut Tauhid Sa’adi, M.Si yang sekaligus memimpin pembacaan deklarasi.

 

Baca juga:

Wamenag Berharap Mahasiswa Harus Jadi Katalisator dan Dinamisator Moderasi Beragama

Wamenag: Vaksinasi di Pesantren Terus Dikebut

 

 

Dalam sambutanya Wamenag mengapresiasi pernyataan sikap para tokoh agama yang dituangkan dalam deklarasi. Menurutnya, di era transformasi digital, masyarakat dihadapkan pada tantangan menguatnya populisme agama serta maraknya hoaks dan ujaran kebencian sehingga berpotensi menimbulkan konflik horizontal.

 

 

 

Wamenag melihat deklarasi ini sejalan dengan ikhtiar Pemerintah dalam penguatan moderasi beragama yang berprinsip pada nilai-nilai keadilan dan keseimbangan. Hal ini perlu diperkuat dengan memperluas akses setiap individu untuk dapat mempelajari agamanya secara komprehensif, sehingga tidak terjebak pada klaim kebenaran atas perbedaan pada aspek yang furu‘iyah, bukan bagian dari pokok agama.

 

“Penguatan moderasi beragama mengacu pada sikap dan praktik keagamaan yang memiliki komitmen kebangsaan, penghormatan terhadap kearifan lokal, toleran, dan mengutamakan praktik beragama tanpa kekerasan,” tutur  Wamenag

“Kehidupan beragama yang sehat, harmonis dan rukun adalah modal sosial yang dibutuhkan dalam proses pembangunan bangsa. Moderasi beragama harus dapat mewarnai proses penataan dan pengembangan seluruh kehidupan masyarakat,” sambungnya.

 

Berikut ini “Deklarasi Agama-agama untuk Indonesia yang Adil dan Damai”:

 

Pada hari ini, Senin, 27 September 2021 bertempat di Hotel Sari Pan Pasific Jakarta, kami dari Majelis-majelis Agama yang terdiri dari MUI, PGI, KWI, PHDI, WALUBI, MATAKIN, dan Kementerian Agama RI dengan ini menyatakan “Deklarasi Agama-agama untuk Indonesia yang Adil dan Damai”.

 

Pertama, kami berkeyakinan bahwa agama-agama di Indonesia hadir membawa misi kemanusiaan, keadilan, persatuan, dan perdamaian untuk seluruh umat manusia tanpa kecuali. Segala bentuk diskriminasi, kekerasan, kebencian, dan perusakan tempat ibadah bertentangan dengan misi luhur dan tujuan fundamental kehadiran agama.

 

Kedua, kami berketetapan bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Tahun 1945 adalah bentuk final sebagai kesepakatan bangsa yang tidak boleh diubah oleh siapapun. Segala bentuk gerakan yang hendak mengubah ideologi negara dan kesepakatan bangsa ini bertentangan dengan kehendak agama-agama.

 

Ketiga, kami berjanji dengan sepenuh hati untuk mempertahankan tetap tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia, Pancasila, UUD Negara Tahun 1945, dan prinsip Binneka Tunggal Ika dalam kehidupan bersama di Indonesia sebagai panggilan ajaran keagamaan kami.

 

Keempat, kami bersepakat untuk senantiasa meningkatkan kualitas kerukunan, toleransi,  dan kebersamaan antar umat agama dalam menyelesaikan segala problematika sosial kemanusiaan, kebangsaan, dan kemasyarakat demi terwujudnya kehidupan masyarakat  yang adil, damai, dan sejahtera.

 

Kelima, kami bertekad untuk hidup bersama secara rukun, damai, dan adil dalam keragaman agama berdasarkan prinsip dasar kemanusiaan, kebangsaan, dan kesederajatan sebagai warga negara dan warga masyarakat.

 

Yang bertanda tangan,

  1. Dr. K.H. Abdul Muqsith Ghozali (MUI)
  2. Pdt. Gomar Gultom, M.Th. (PGI)
  3. Rm Antonius Suyadi (KWI)
  4. I Nyoman Widia, M.H. (PHDI)
  5. Gouw Ceng Sun (WALUBI)
  6. Ws. Mulyadi (MATAKIN)
  7. Dr. K.H. Zainut Tauhid Sa’adi, M.Si.(Wakil Menteri Agama)

(arh)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.