Minggu, 19 Januari 20

Mendikbud Nadiem Makarim Akan Ubah Sistem Zonasi Sekolah

Mendikbud Nadiem Makarim Akan Ubah Sistem Zonasi Sekolah
* Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim. (Foto: Kemendikbud)

Jakarta, Obsessionnews.com – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim tetap mempertahankan sistem zonasi sekolah dalam penerimaan peserta didik baru (PPDB). Namun sistem zonasi menurutnya perlu direvisi aturannya, tidak harus sama dengan sistem yang berlaku saat ini.

Pihak akan mengubah sistem zonasi dengan memperbanyak porsi bagi siswa yang berprestasi. Hal tersebut diungkapkan Nadiem saat Rapat Koordinasi bersama Dinas Pendidikan Provinsi dan Kabupaten/Kota se-Indonesia di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Rabu (11/12/2019).

“Arahannya untuk kebijakan ke depan adalah sedikit kelonggaran dalam memberikan zonasi. Yang tadinya jalur prestasi hanya 15 persen. Sekarang jalur prestasi kami perbolehkan sampai 30 persen,” ujar Nadiem.

Komposisi PPDB jalur zonasi dapat menerima siswa minimal 50 persen, jalur afirmasi minimal 15 persen, dan jalur perpindahan maksimal 5 persen. Sedangkan untuk jalur prestasi atau sisa 0-30 persen lainnya disesuaikan dengan kondisi daerah.

Menurut Nadiem, pihaknya ingin melakukan pemerataan terhadap kualitas pendidikan melalui sistem zonasi.

“Kami ingin ciptakan kebijakan yang bisa melaksanakan atau semangat zonasi yakni pemerataan bagi semua murid untuk bisa dapatkan kualitas pendidikan yang baik tapi juga bisa mengakomodasi perbedaan situasi di daerah-daerah,” tutur Nadiem.

Seperti diketahui, perubahan sistem zonasi ini termasuk dalam empat program pokok kebijakan pendidikan “Merdeka Belajar”.

Program tersebut meliputi Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN), penghapusan Ujian Nasional (UN), Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), dan Peraturan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Zonasi. (Albar)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.