Rabu, 20 Oktober 21

Hari Pariwisata Sedunia, Marriott International Telah Identifikasi Tren Terbesar untuk Industri Perhotelan

Hari Pariwisata Sedunia, Marriott International Telah Identifikasi Tren Terbesar untuk Industri Perhotelan
* W Bali – Seminyak memperkenalkan Food for Thought sebagai bagian dari Good Travel with Marriott Bonvoy (Foto: Marriott International)

Jakarta, obsessionnews.com Sebagai bagian dari industri pariwisata dan perhotelan global, Marriott International telah mengidentifikasi tren terbesar industri perhotelan dalam rangka merayakan Hari Pariwisata Sedunia. Beberapa dari tren ini telah membentuk kembali, dan terus mentransformasi industri meskipun di tengah pandemi, dan akan terus berdampak signifikan pada perilaku wisatawan.

 

Baca juga:

Sandiaga Uno Minta Anggota ASEAN Buat Program Percepatan Pemulihan Pariwisata

Kurangi Kesulitan Pelaku Pariwisata The Alana Yogyakarta Hotel Berbagi dalam Kesesakan

Dikutip dari siaran pers yang diterima obsessionnews.com, Selasa (28/9/2021), wisatawan semakin khawatir tentang dampak yang mereka berikan kepada dunia dan telah terjadi peningkatan kesadaran akan masalah lingkungan dan sosial. Menurut penelitian terbaru oleh Kantar, 58% konsumen Asia bersedia menginvestasikan waktu dan uang untuk mendukung perusahaan yang berbuat baik, dan faktanya 63% sudah mempertimbangkan masalah keberlanjutan, setidaknya sesekali, ketika membuat keputusan pembelian. Kekhawatiran utama mereka untuk masalah lingkungan termasuk polusi air, peristiwa cuaca ekstrem, dan polusi udara.

Sementara itu Sustainable Travel Trends Survey Agoda pada 2021 menunjukkan bahwa masyarakat Indonesia memberi perhatian terbesar pada overtourism, diikuti dengan pencemaran pantai dan jalur air, dan penggunaan plastik sekali pakai di akomodasi tujuan wisata. Laporan yang sama juga menyebutkan bahwa mengelola sampah termasuk penggunaan plastik sekali pakai, selalu mencari akomodasi yang ramah lingkungan, dan mematikan AC dan lampu saat keluar kamar adalah tiga komitmen masyarakat Indonesia saat bepergian pasca pandemi Covid-19. Selain itu, Indonesia juga termasuk di antara beberapa negara yang paling mungkin melakukan perjalanan ke tujuan yang kurang dikenal untuk melakukan perjalanan yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan.

 

W Bali – Seminyak memperkenalkan Food for Thought sebagai bagian dari Good Travel with Marriott Bonvoy (Foto: Marriott International)

 

Penawaran berkelanjutan yang dapat diharapkan oleh wisatawan di Bali adalah menetaskan penyu di pantai The Laguna, Luxury Collection Resort & Spa di Nusa Dua. Fenomena ini telah diamati hingga empat kali dalam setahun. Ini telah menginspirasi resor untuk bekerja sama dengan Turtle Conservation and Education Center (TCEC) untuk meningkatkan kesadaran dan menawarkan edukasi tentang sampah plastik di pulau itu. Selain itu Laguna telah membangun struktur logam berbentuk kura-kura bernama Lulu untuk mengumpulkan sampah plastik. Lulu dikosongkan secara rutin dengan bantuan Plastic Bank Indonesia. Plastik yang terkumpul didaur ulang dan sebagai imbalan atas sumbangan plastik, sejumlah uang diberikan dan disumbangkan ke desa-desa sekitar di Bali.

Awal tahun ini Marriott International meluncurkan program Good Travel with Marriott Bonvoy yang bertujuan untuk mengubah cara pandang liburan, dari hanya berlibur menjadi sebuah kesempatan perjalanan bernilai yang memungkinkan wisatawan menjelajahi dan membangun koneksi lebih dalam pada komunitas lokal.

Keramahan terus menjadi landasan bagaimana kita bisa menjadi lebih kuat dari menghadapi pandemi. Meskipun tren ini tidak terlalu baru, hal ini menjadi pengingat bahwa pada intinya, para wisatawan mendambakan hubungan dengan sesama manusia yang bermakna. Ini adalah satu hal terbaik dari sebuah pengalaman perjalanan! Baik itu untuk keperluan bisnis atau liburan, pentingnya hubungan dengan individu lain dan menciptakan pengalaman yang dipersonalisasi bukan sesuatu yang remeh.

Dalam sebuah perjalanan dan acara, peserta acara virtual menginginkan pengalaman yang dikurasi berdasarkan kebutuhan dan keinginan mereka. Mengizinkan mereka untuk memilih apa dan kapan yang ingin mereka ikuti adalah tingkat personalisasi baru yang disebut sebagai tren yang akan bertahan.

Wisatawan di Bali juga dapat menikmati sebuah lokasi tersembunyi di Uluwatu, Bali Selatan, saat menginap di Renaissance Bali Uluwatu Resort & Spa. “Navigators” – tim hotel di lokasi – yang senang hati membantu para tamu memahami destinasi yang mereka kunjungi dengan lebih baik melalui informasi lokal dan rekomendasi pilihan, dari hidden gem seperti Green Bowl Beach hingga toko roti kecil Prancis yang menyajikan roti dan kue yang fresh di lingkungan sekitar.

Bukan hanya sekedar tren, tetapi hal yang penting bagi para wisatawan yang secara langsung berkontribusi dalam pemberdayaan ekonomi lokal. Berdasarkan Global Consumer Insights Pulse Survey PwC pada Juni 2021, wisatawan yang tidak dapat melakukan perjalanan jauh mulai menjelajahi wilayah mereka sendiri dengan minat baru, memesan makanan dari restoran lokal, dan menemukan cara kreatif untuk menghibur dan merayakan pencapaian dengan cara social distancing. Meskipun kesempatan bagi banyak orang mulai meluas, berfokus pada hal “lokal” masih populer: 43% dari mereka yang disurvei dalam survei Pulse terbaru mengatakan aktivitas mereka menjadi lebih lokal sejak survei Pulse pertama. Khususnya di Indonesia, 69% mengatakan mereka lebih lokal. Pandemi telah menekankan bagi banyak pelancong, bahwa semua orang berada dalam situasi yang sama. Pemerintah di seluruh dunia mendorong perjalanan domestik dengan mendukung pihak lokal dan bagi sebagian besar orang, hal ini juga tentang memberikan kesempatan bisnis lokal favorit mereka untuk terus bertahan melawan pandemi.

Marriott International berkomitmen untuk mendukung komunitas lokal. Dengan semakin meningkatnya keinginan wisatawan untuk memberikan dampak positif bagi komunitas yang mereka kunjungi, W Bali – Seminyak memperkenalkan Food for Thought sebagai bagian dari Good Travel with Marriott Bonvoy. Bergabung dengan 14 properti Marriott International lainnya di Asia Pasifik, pengalaman ini mengundang para tamu untuk menjalin hubungan langsung dengan komunitas lokal selama mereka menginap. Bermitra dengan Scholars of Sustenance (S.O.S), W Bali menawarkan pengalaman unik bagi para tamu untuk membantu mendistribusikan kelebihan makanan kepada anak-anak kurang mampu yang membutuhkan di seluruh Bali untuk mendorong lingkungan yang lebih bersih dan hijau.

“Dengan tema Pariwisata untuk Pertumbuhan Inklusif yang ditetapkan untuk Hari Pariwisata Sedunia tahun ini, mendukung bisnis lokal bukan hanya tren, tetapi upaya penting untuk memulai pemulihan dan pertumbuhan,” kata Ramesh Jackson, Area Vice President Marriott International di Indonesia.

 

Oleh karena itu, lanjutnya, pihaknya menantikan industri pariwisata yang mendukung kehidupan ramah lingkungan, menjalin hubungan manusia yang lebih bermakna, dan mendukung komunitas lokal.

 

“Pada Hari Pariwisata Sedunia tahun ini, kami optimis perjalanan akan segera kembali normal sehingga kita dapat membangun kenangan berharga bersama orang-orang terkasih dalam waktu dekat,” tutur Ramesh. (red/arh)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.