Sabtu, 13 Agustus 22

Diketuai Christine Hakim, 10 Dewan Juri akan Nilai 99 Film Pendek Islami

Diketuai Christine Hakim, 10 Dewan Juri akan Nilai 99 Film Pendek Islami
* Tokoh perfilman Christine Hakim menjadi ketua Dewan Juri Kompetisi Film Pendek Islami (KFPI). (Foto: Humas Kemenag)

Obsessionnews.com – Kompetisi Film Pendek Islami (KFPI) yang diinisiasi Direktorat Jenderal (Ditjen) Bimbingan Masyarakat ( Bimas) Islam Kementerian Agama (Kemenag) memasuki tahap penjurian tingkat Nasional. Penjurian dibuka secara resmi oleh Kasubdit Seni, Budaya, dan Siaran Keagamaan Islam Ditjen Bimas Islam Sayid Alwi Fahmi di Hotel Double Tree, Jakarta, Rabu (6/7/22).

 

Baca juga:

Buku Konten Islami Diminati di Pameran Buku London

Damien Membuat Film Pakai Kamera Handphone

Mengintip Masjid Terbesar di Inggris Lewat Film

 

 

“Kompetisi ini merupakan dedikasi Kemenag bagi generasi milenial dan sineas muda. Selain meningkatkan produktivitas, ajang ini juga menjadi syiar untuk Islam yang kita cintai,” ungkap Sayid.

Dikutip dari siaran pers, Kamis (7/7), sebanyak 99 film pendek islami akan dinilai 10 Dewan Juri KFPI Tingkat Nasional yang diketuai tokoh perfilman Christine Hakim. Sayid menegaskan, bergabungnya Christine sebagai Ketua Dewan Juri KFPI Nasional merupakan suatu kehormatan.

“Bergabungnya Ibu Christine Hakim menjadi kebanggaan tersendiri. Beliau menjadi bagian dari kita. Ilmu beliau bisa kita serap bersama. Saya yakin ini akan membawa kebaikan dan efek luar biasa bagi Kemenag dan masyarakat,” ujar Sayid.

Dalam Penjurian KFPI Tingkat Nasional akan dipilih 7 film terbaik. Ketujuh film tersebut akan dinobatkan sebagai juara 1, 2, dan 3, harapan 1, 2, dan 3 serta juara favorit.

Ditemui di lokasi penjurian, Analis Kebijakan pada Seksi Siaran Keagamaan Islam Nur Kumala Dewi menjelaskan, sebanyak 10 Dewan Juri KFPI Nasional merupakan insan perfilman, praktisi media, budayawan, dan akademisi.

“Pesertanya 99 film yang merupakan 3 terbaik dari tiap provinsi. Provinsi Papua tidak mengikuti tingkat nasional karena tidak ada kompetisi di tingkat provinsi,” terangnya.

Dewi menambahkan, kompetisi film ini dilakukan di tingkat Provinsi pada Juni 2022. Sebanyak 3 juara dari 33 provinsi berhak mengikuti KFPI Tingkat Nasional.

“Kami berikan ruang kreasi kepada generasi milenial sebagai sarana syiar Islam sekaligus sosialiasi Moderasi Beragama,” ujar Dewi. (arh)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.