Rabu, 3 Juni 20

Di Siang Hari Masih Ada Sisa Makanan di Mulut, Batalkah Puasa Kita?

Di Siang Hari Masih Ada Sisa Makanan di Mulut, Batalkah Puasa Kita?
* Ilustrasi warga Jakarta berburu berbagai macam menu untuk berbuka puasa. (Foto: Edwin B/Obsessionnews)

Obsessionnews.com – Ada sejumlah petanyaan terkait puasa Ramadhan. Salah satunya ialah bagaimana jika kita sudah sikat gigi sebelum adzan subuh, kemudian pada pagi hari atau siang hari ternyata masih ada sisa makanan di mulut atau di sela-sela gigi?

 

Baca juga:

Ara Hotel Gading Serpong Hadirkan Paket ‘Stay Longer, Save More’ di Bulan Puasa

Ini Menu Spesial JHL Solitaire Gading Serpong di Bulan Puasa

Bebas dari Tahanan KPK, Romahurmuziy: Alhamdulillah Berkah Ramadhan

Swiss-Belhotel International Luncurkan Paket Spesial Ramadhan

 

Batalkah puasa kita, padahal di sisi lain kita sudah yakin mulut/gigi kita sudah bersih dengan sikat gigi sebelum subuh tadi?

Dikutip obsessionnews.com dari muslimobsession.com  mengenai hal ini, Buya Yahya menjawab bahwa di saat kita melakukan puasa lalu kita menemukan sisa makanan di mulut kita hal itu tidak membatalkan puasa selagi tidak kita menelan dengan sengaja.

Bahkan kalau kita memasukkan makanan ke mulut kita asal tidak kita telan, hal itu tidaklah membatalkan puasa, hanya saja hukumnya makruh. Makruh itu tidak baik dan tidak dosa dan tidak membatalkan puasa.

Begitu juga jika kita menyikat gigi dengan pasta gigi maka hukumnya makruh kecuali jika kita sikat gigi tanpa pasta gigi, hal itu tidaklah makruh asalkan kita lakukan sebelum tergelincirnya matahari.

Tetapi jika kita menyikat gigi tanpa pasta gigi atau kita menggunakan siwak setelah tergelincirnya matahari maka hukumnya makruh menurut mazhab Imam Syafi’i yang dikukuhkan, akan tetapi menurut imam Nawawi hal itu tidaklah makruh.

Dikutip dari laman resmi buyayahya.org, Kamis (30/4/2020) hal lain yang perlu diketahui jika kita melakukan yang makruh, seperti: memasukkan makanan ke mulut tanpa ditelan (main-main) lalu tiba-tiba tertelan dengan tidak sengaja maka hal itu membatalkan puasa, sebab hal yang makruh adalah hal yang hendaknya kita hindari biarpun tidak membatalkan puasa.

Berbeda kalau kita memasukkan air ke mulut karena hal yang sunnah (misalnya berkumur dengan wajar dalam wudhu) atau untuk suatu yang wajib (seperti berkumur untuk mensucikan najis yang ada di mulut) maka kalau tiba-tiba tertelan dengan tidak sengaja hal itu tidaklah membatalkan puasa.

Yang ditanyakan adalah tentang sisa makanan yang di mulut, memang benar tidak membatalkan asalkan tidak ditelan dan asalkan sudah bersih mulut kita biarpun dengan  ludah, maka sudah tidak membahayakan puasa kita karena sesuatu yang suci bisa menjadi bersih cukup dengan ludah.

Berbeda jika sesuatu yang ada di mulut kita itu adalah sesuatu yang najis. Misal tanpa sengaja kita menggigit barang najis atau ada darah di mulut kita maka hal tersebut harus disucikan terlebih dahulu dengan air sebelum menelan ludahnya, sebab jika mulutnya belum disucikan dengan air maka air ludahnya telah bercampur dengan sesuatu yang najis, maka jika ditelan akan membatalkan puasa.

Ada najis yang dimaafkan di mulut seperti orang yang punya gusi tidak sehat sehingga sering keluar darah maka hal yang semacam itu dimaafkan, artinya tidak membatalkan puasa jika tertelan. Berbeda dengan orang yang tergigit bagian mulutnya sehingga keluar darah maka jika tertelan darah tersebut akan membatalkan puasa.

Wallahu a’lam bish shawab. (Vina)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.