Jumat, 3 Februari 23

CIMB Niaga Finance Terima Pendanaan Sindikasi Syariah Sebanyak Rp700 Miliar

CIMB Niaga Finance Terima Pendanaan Sindikasi Syariah Sebanyak Rp700 Miliar
* CIMB Niaga Finance menerima pendanaan Sindikasi Syariah dengan skema musyarakah senilai Rp700 Miliar. (Foto: CIMB Niaga)

Obsessionnews.com – PT CIMB Niaga Auto Finance (CIMB Niaga Finance/CNAF) mengadakan penandatanganan bersama di Ruang Sasando, Gedung Graha Niaga, Jl. Jendral Sudirman Kav 58 Jakarta Selatan, Kamis (1/12/2022).

Penandatanganan dilakukan oleh PT CIMB Niaga Auto Finance dengan bank-bank Syariah yaitu PT Bank Muamalat Indonesia.Tbk, PT Bank Aceh Syariah, UUS PT Bank BPD Bank Sumsel Babel, UUS PT BPD Kalimantan Selatan dan UUS PT BPD Jawa Tengah.

Baca juga: CIMB Niaga Finance Luncurkan CNAF Virtual Autoshow 2022

Di kesempatan itu, CIMB Niaga Finance menerima pendanaan Sindikasi Syariah dengan skema musyarakah senilai Rp700 miliar. Pendanaan Sindikasi akan digunakan CIMB Niaga Finance untuk meningkatkan aset kelolaan seiring dengan perbaikan ekonomi sekaligus kepercayaan pasar atas kinerja perseroan yang semakin membaik.

Dalam keterangan tertulisnya yang diterima obsessionnews, Senin (5/12), Direktur Finance & Strategy CIMB Niaga Finance, Imron Rosyadi menjelaskan, perseroaan memiliki strategi mengutamakan penyaluran pembiayaan Syariah (Syariah First). Per Oktober 2022, lanjut dia, perseroan telah mencatat pembiayaan baru sebesar Rp6,8 triliun tumbuh sebesar 63% Year-on-Year (YoY) dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2021 sebesar Rp4,2 triliun. Pembiayaan syariah mencapai 60% dari total pembiayaan baru tersebut. Total aset kelolaan CIMB Niaga Finance mencapai Rp9,2 triliun atau tumbuh sebesar 45% dari tahun 2021 pada periode yang sama (sebesar Rp6.4 triliun).

Baca juga: Total Pembiayaan Baru CIMB Niaga Finance 2021 Naik 51,3%

“Sejalan dengan peningkatan aset kelolaan, perseroan berhasil membukukan laba sebelum pajak atau PBT (Profit Before Tax) sebesar Rp400 miliar, naik 69% YoY dibandingkan Oktober tahun 2021 sebesar Rp236 miliar,” ujar Imron.

selain itu, CIMB Niaga Finance juga konsisten mempertahankan kualitas aset terlihat dari rasio pembiayaan bermasalah atau NPF (Non Performing Financing) di bawah rata-rata industri yaitu sebesar 1,37% di bulan Oktober tahun 2022. Rasio-rasio keuangan lainnya juga terjaga dengan baik, dimana per Oktober 2022, return on assets (ROA) dan return on equity (ROE) Perseroan masing-masing tercatat sebesar 7,71% dan 23,06%.

Selain pendanaan sindikasi, CIMB Niaga Finance berencana mengeluarkan sukuk untuk mendukung pertumbuhan perseroan. Sukuk ini merupakan obligasi syariah pertama dengan skema Wakalah Bi Al-Istitsmar yang akan diluncurkan di awal tahun 2023.

“Penerbitan sukuk ini diharapkan meramaikan pasar obligasi di tahun depan,” pungkasnya. (Poy)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.