Senin, 29 Mei 23

Bisakah Multivitamin Harian Perlambat Penuaan Kognitif? 

Bisakah Multivitamin Harian Perlambat Penuaan Kognitif? 
* Ilustrasi minum vitamin. (CNN)

Orang dewasa yang lebih tua yang mengonsumsi multivitamin setiap hari selama tiga tahun menemukan peningkatan ringan dalam ingatan mereka setelah satu tahun dibandingkan dengan orang yang memakai plasebo, atau pil gula, sebuah studi baru menemukan.

Pada awal penelitian, 3.560 orang dewasa yang berusia lebih dari 60 tahun diminta mempelajari 20 kata melalui program komputer. Peserta studi memiliki waktu tiga detik untuk mempelajari setiap kata sebelum kata berikutnya muncul. Segera setelah itu, peserta diminta untuk mengetik semua kata yang dapat mereka ingat.

Diuji ulang pada akhir tahun pertama, studi tersebut menemukan orang yang terus mengonsumsi multivitamin setiap hari mampu mengingat, rata-rata, hampir satu kata tambahan dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi plasebo. Sementara efeknya kecil, secara statistik signifikan, menurut penelitian yang diterbitkan Rabu di The American Journal of Clinical Nutrition.

Peningkatan memori tetap bertahan selama penelitian dan lebih kuat untuk orang-orang dengan riwayat penyakit kardiovaskular, kata pemimpin penulis studi Adam Brickman, seorang profesor neuropsikologi di Institut Taub Universitas Columbia untuk Penelitian Penyakit Alzheimer dan Otak Penuaan di New York. Kota York.

Hasilnya mencerminkan penelitian sebelumnya, yang diterbitkan pada September 2022 , yang menemukan peningkatan dalam ingatan , kognisi keseluruhan, dan perhatian pada orang yang mengonsumsi multivitamin, terutama mereka yang memiliki riwayat penyakit kardiovaskular. Studi tahun 2022 dilakukan oleh para peneliti di Harvard Medical School di Boston dan Wake Forest University di Winston-Salem, North Carolina.

“Dalam sains, jenis replikasi ini adalah salah satu penyewa kutipan ‘percaya temuan Anda,’ tanda kutip. Jadi, kami sangat senang dengan replikasi ini karena menambah sedikit kepercayaan pada apa yang kami amati,” kata Brickman.

“Ini adalah studi yang menarik, tetapi ini bukan perbedaan besar,” kata Dr. Jeffrey Linder, kepala kedokteran internal umum di Fakultas Kedokteran Feinberg Universitas Northwestern di Chicago, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Saya juga khawatir mengonsumsi multivitamin dapat mengalihkan perhatian orang dari melakukan hal-hal yang kami tahu lebih bermanfaat untuk fungsi kognitif, seperti makan dengan benar, berolahraga, bersosialisasi, dan tidur nyenyak,” kata Linder.

Sementara peningkatan yang kurang dari satu kata secara statistik signifikan, akan sulit untuk mengatakan apakah perubahan kecil seperti itu akan meningkatkan kehidupan seseorang, kata peneliti penyakit Alzheimer Dr. Richard Isaacson, seorang ahli saraf pencegahan di Institute for Neurodegenerative Diseases of Florida.

“Sesuai dengan mantra saya bahwa ‘tidak ada pil ajaib’ untuk mencegah penurunan kognitif,” kata Isaacson, yang tidak terlibat dalam studi baru tersebut. “Di klinik saya, kami memeriksa ukuran nutrisi darah dan menyesuaikan intervensi secara pribadi, dan dengan melakukan itu kami cenderung tidak merekomendasikan multivitamin karena kami mengatasi kekurangan individu.”

Spin-off dari studi yang lebih besar
Baik studi baru maupun studi Wake Forest-Harvard merupakan analisis tambahan dari studi yang jauh lebih besar terhadap lebih dari 21.000 orang dewasa yang disebut Cocoa Supplement and Multivitamin Outcomes Study, atau COSMOS . Studi itu dirancang untuk menguji secara terpisah dampak diet flavanol dalam suplemen ekstrak kakao (bukan cokelat) pada pengurangan penyakit kardiovaskular dan multivitamin pada pencegahan kanker.

Studi menemukan hubungan potensial antara multivitamin harian dan peningkatan kognisi pada orang dewasa yang lebih tua
(Hasil studi kakao COSMOS, yang diterbitkan pada Maret 2022 menemukan penurunan 15% pada kejadian jantung seperti serangan jantung, dan penurunan kematian sebesar 27%. Studi COSMOS tentang penggunaan multivitamin setiap hari tidak menemukan manfaat dalam pencegahan kanker.)

Dalam studi COSMOS, vitamin diberikan oleh Pfizer, sebuah perusahaan biofarmasi internasional, sementara uang hibah diberikan oleh Mars Edge, bagian dari Mars Inc., dan National Institutes of Health.

Brickman dan rekan penulisnya dari Columbia University, New York State Psychiatric Institute, dan Brigham and Women’s Hospital dan Brigham/Harvard Medical School mengikuti peserta dalam penelitian ini selama tiga tahun, mengulang pengujian kognitif pada interval tahunan.

Data mentah hanya menunjukkan dampak yang signifikan secara statistik pada memori pada akhir tahun pertama, dan bukan dua tahun berikutnya, di mana kelompok plasebo juga meningkat, kata Linder.

“Kita berbicara tentang perbedaan antara mengingat 8,28 kata pada kelompok multivitamin versus 8,17 kata pada kelompok plasebo. Sepertinya itu tidak berarti secara klinis bagi saya, ”katanya.

Tim studi menggunakan model komputasi untuk mengekstrapolasi dan rata-rata data, jelas Brickman.

“Karena kami memiliki distribusi usia yang besar dalam penelitian ini, kami dapat melakukan korelasi antara usia dan kinerja pada tes ini. Ini perkiraan kasar, berdasarkan data yang kami miliki,” kata Brickman.

“Kami memperkirakan efek multivitamin pada akhir penelitian setara dengan memperlambat penuaan kognitif sekitar tiga tahun,” katanya.

Studi tersebut tidak dapat menentukan vitamin atau mineral mana dalam multivitamin yang mungkin berkontribusi terhadap efek tersebut, kata Brickman. Penelitian di masa depan diperlukan untuk menguji masing-masing komponen dan untuk melihat apakah perbaikan berlangsung dari waktu ke waktu.

“Penelitian sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara kadar vitamin dalam darah seperti B12 dan kognisi. Namun uji coba klinis yang menguji efek menguntungkan vitamin pada memori dan kognisi telah menjadi campuran hasil negatif dan positif, ”kata Rudy Tanzi, seorang profesor neurologi di Harvard Medical School dan direktur unit penelitian genetika dan penuaan di Rumah Sakit Umum Massachusetts. Boston. Dia tidak terlibat dalam penelitian.

Pada Juni 2022, Gugus Tugas Layanan Pencegahan AS merilis rekomendasi terbarunya tentang penggunaan suplemen vitamin dan mineral. Meskipun meninjau 84 studi pada lebih dari 700.000 orang, gugus tugas tersebut sampai pada kesimpulan yang sama dengan tahun 2014: Suplemen vitamin, mineral, dan multivitamin tidak mungkin melindungi Anda dari kanker, penyakit jantung, atau kematian secara keseluruhan.

“Semua orang mencari pil ajaib yang akan membantu mereka hidup lebih lama, hidup lebih baik, dan mencegah penyakit,” kata Linder. “Tebak apa? Ini latihan. Itu hal terpenting yang benar-benar perlu dilakukan orang.”

Dapatkan inspirasi dari rangkuman mingguan untuk hidup dengan baik, dibuat sederhana. Mendaftar untuk Newsletter CNN’s Life, But Better untuk informasi dan alat yang dirancang untuk meningkatkan kesejahteraan Anda. (Red)

Sumber: BBC 

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.