Selasa, 5 Maret 24

Berprestasi, Arifin Anak Korban Tsunami Aceh Diterima Kuliah Gratis di UGM

Berprestasi, Arifin Anak Korban Tsunami Aceh Diterima Kuliah Gratis di UGM
* Muhammad Arifin Ilham Bersama ibu dan adik-adiknya. (Foto: Humas UGM)

Obsessionnews.com – Pendidikan berperan penting dalam upaya peningkatan sumber daya manusia ke arah yang lebih baik. Terkait hal ini setiap orang tentu berkeinginan memperoleh pendidikan setinggi-tingginya. Demikian juga dengan Muhammad Arifin Ilham yang bertekad kuat bisa meraih pendidikan hingga jenjang perguruan tinggi. Meski lahir dan tumbuh dari keluarga sederhana, asa untuk meraih cita begitu menggelora, sekuat arus tsunami yang sempat memporakporandakan kampung halamannya pada 2004 silam.

 

Baca juga:

Keren! Tim Mahasiswa UGM Sabet Juara Pertama Kompetisi Business Plan Nasional

Basuki Dorong Lulusan Teknik UGM Terus Berinovasi di Dunia Engineering

UGM Berikan Insentif Prestasi Rp2 Miliar kepada Lebih dari 3.000 Mahasiswa di 2022

 

 

Kini impian Arifin kian nyata. Cita-citanya menjadi seorang diplomat selangkah lebih dekat. Ia berhasil diterima masuk Universitas Gadjah Mada (UGM) melalui jalur Seleksi Nasional Berdasar Prestasi (SNBP) 2023 di Prodi Ilmu Hubungan Internasional FISIPOL. Diterima kuliah di UGM menjadi sebuah kebanggaan tersendiri baginya. Selain tanpa tes, ia pun menjadi penerima Uang Kuliah Tungga (UKT) Pendidikan Unggul bersubsidi 100% (UKT 0) dari UGM sehingga dibebaskan dari biaya kuliah hingga 8 semester. Tak hanya itu, ia juga menjadi kandidat penerima beasiswa Kartu Indonesia Pintar (KIP) dari pemerintah.

Dikutip obsessionnews,com dari keterangan tertulis Humas UGM, Senin (10/7/2023), Arifin merupakan anak pertama dari tiga bersaudara pasangan Mukhlis dan Afrianti yang berasal dari Desa Lamgeu eu, Peukan Bada, Aceh Besar. Sang ayah yang menjadi satu-satunya tulang punggung keluarga yang setiap harinya menjalankan usaha toko kelontong. Dari usahanya itu pendapatan yang dihasilkan setiap bulannya rata-rata Rp1-1,5 juta untuk menghidupi keluarga besarnya.

Sejak kecil Arifin tumbuh dalam lingkungan sederhana. Bahkan di awal kehidupannya dijalani di barak pengungsian. Ia lahir tiga bulan setelah tsunami meluluhlantahkan Banda Aceh, termasuk kampung halamannya. Dari lahir hingga usia dua tahun ia terpaksa tinggal di tenda barak pengungsian karena rumah orang tuanya rata dengan tanah tak bersisa. Dalam kondisi mengungsi, Arifin terlahir prematur di usia kandungan tujuh bulan dengan berat hanya 1,3 kg.

“Saat terjadi tsunami Desember 2004 lalu, ibu masih kondisi hamil saya usia kandungan lima bulan. Alhamdulillah, bapak ibu berhasil selamat dari tsunami, lari ke bukit kala itu,” tuturnya saat ditemui di rumahnya belum lama ini.

Dua tahun tsunami berlalu, ia dan keluarganya kembali ke kampung halaman menempati rumah bantuan tsunami dari pemerintah. Sejak saat itu sang ayah memulai kembali usaha toko kelontong warisan keluarga di Desa Keudebing yang berjarak sekitar 4 Km dari rumahnya.

Meski hidup dengan kondisi kondisi pas-pasan, tak pernah sedikit pun Arifin berkecil hati. Apalagi berputus asa dalam menggapai mimpi. Sejak kecil ia memang telah memimpikan bisa berkuliah agar bisa terlepas dari belenggu keterbatasan. Karena itu sedari bangku sekolah dasar (SD) ia berusaha untuk berprestasi dengan tekun belajar.

Hasil tak pernah mengkhianati usaha. Sejak SD hingga SMP ia selalu masuk tiga besar di sekolah dan di jenjang SMA selalu meraih ranking 1 dan mendapatkan beasiswa pendidikan. Sederet prestasi di tingkat nasional pernah diraih Arifin seperti juara 1 kompetisi Bahasa Inggris Jenius Competition 2022, juara 1 lomba esai FPCI UGM 2022, dan juara 1 Olimpiade Bahasa Inggris yang digelar PT Bima Competition.

Keinginan berkuliah semakin menguat karena dorongan dari guru di sekolahnya MAN 1 Banda Aceh. Arifin menjatuhkan pilihan ke UGM sebagai tempat untuk melanjutkan studi.

“Sejak SMP memang pengin kuliah di UGM. Kata orang-orang, kalau ada potensi lebih baik kuliah di luar Aceh, jadi saya semakin mantap pilih UGM karena 12 tahun kan sudah habiskan belajar di Aceh,”paparnya.

Ia pun meminta izin kepada kedua orangtuanya untuk mengikuti ujian masuk perguruan tinggi dengan pilihan di UGM. Gayung bersambut, kedua orangtuanya pun memberikan restu dengan syarat harus mencari beasiswa karena tidak mampu jika membiayai secara mandiri.

“Saat tahun diterima masuk UGM, waktu itu saya bahagia sekaligus sedih karena masih mikir apa nanti bisa kuliah sampai selesai karena terkendala biaya,”ucapnya.

Kegembiraan turut dirasakan oleh Mukhlis dan Afrianti tatkala mengetahui putra sulungnya berhasil diterima masuk UGM tanpa tes. Mereka cukup tahu bagaimana kuatnya keinginan anaknya untuk bisa merasakan bangku perkuliahan.

“Anaknya sejak dulu memang pengin kuliah di Jogja. Kami senang anak bisa diterima masuk UGM gratis,” ungkap Afrianti .

Afrianti mengatakan, saat itu ia dan suami cukup lega karena putranya bisa meraih apa yang telah lama diimpikan. Namun, mereka pun terkejut ketika mengetahui Arifin hanya dibebaskan dari biaya kuliah saja. Sementara biaya hidup selama kuliah masih harus mengupayakan sendiri.

“Ternyata beasiswanya tidak full, asrama dan biaya hidup tidak ditanggung. Saat itu saya bilang ke anaknya untuk tidak usah diambil karena memang tidak mampu biayanya, bantu-bantu di rumah jualan saja,” terangnya.

Mereka pun lantas ke sekolah untuk menyampaikan hal tersebut. Namun, pihak sekolah menyarankan Arifin tetap lanjut kuliah. Bagaimana tidak, Arifin menjadi salah satu dari dua lulusan MAN 1 Banda Aceh yang berhasil menjadi angkatan pertama tembus masuk UGM.

“Soal biaya hidup kata sekolah nanti bisa cari beasiswa KIP. Semoga dapat, kalau tidak ya anaknya cari beasiswa lainnya untuk hidup di Jogja,”imbuh Mukhlis.

Tak lama lagi sang putra akan segera berangkat menuntut ilmu ke UGM. Kendati begitu ia masih galau soal biaya transportasi yang begitu besar menuju Yogyakarta.

“Tiket belum ada, semoga bisa segera terkumpul sedikit demi sedikit untuk berangkatkan anak ke Jogja,”katanya.

Mukhlis berharap nantinya anaknya bisa menjalani kuliah dengan lancar, lulus tepat waktu, dan segera mendapatkan pekerjaan.

“Kami hanya bisa mendoakan anaknya bisa lancar kuliah dan jadi orang sukses, bisa membantu keluarga nantinya,”harapnya.

Arifin merupakan satu di antara ribuan anak bangsa yang berhasil diterima kuliah di UGM. Meski terlahir dari keluarga yang kurang mampu namun ia berhasil membuktikan bahwa keterbatasan ekonomi tidak menjadi penghalang bagi seseorang meraih pendidikan setinggi-tingginya. UGM sebagai lembaga pendidikan tinggi telah berkomitmen membuka akses pendidikan seluas-luasnya bagi masyarakat termasuk bagi masyarakat kurang mampu, 3 T, serta penyandang disabilitas. Hal tersebut dilakukan untuk mewujudkan pendidikan berkualitas, inklusif, berkeadilan, dan merata bagi semua dalam mendukung pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan.(arh)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.