Rabu, 12 Agustus 20

Pelaku Kerusuhan Aksi 22 Mei Perhari Dibayar Rp300 Ribu

Pelaku Kerusuhan Aksi 22 Mei Perhari Dibayar Rp300 Ribu
* Para pelaku kerusuhan aksi 21-22 Mei 2019. (Foto: Tribunnews)

Jakarta, Obsessionnews.com – Dalam aksi 21-22 Mei polisi telah mengamankan sekitar 300 orang. Mereka bahkan sudah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan di Polda Metro Jaya karena membuat kerusuhan dan turut memprovokasi warga.

“Saat ini untuk Polda Metro masih melakukan pemeriksaan secara intens terhadap 300 lebih untuk pelaku kerusuhan yang sudah diamankan oleh Polda Metro Jaya,” jelas Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Mabes Polri, Brigjen Dedi Prasetyo, di Jakarta Selatan, Kamis (23/5).

Dedi mengatakan, saat ini pihaknya tengah memilah dan mengklarifikasi peran masing-masing orang ini di lapangan. Pihaknya memilah siapa saja yang bertugas sebagai koordinator lapangan maupun aktor intelektual.

Termasuk juga memilah barang bukti yang ditemukan oleh aparat keamanan di lapangan dan menelusuri apakah ada pemasok barang-barang temuan tersebut.

Dari sejumlah lokasi kerusuhan, polisi menemukan sejumlah barang bukti berupa uang dalam pecahan rupiah maupun dollar, bom molotov, benda-benda tajam, senjata tajam seperti parang, celurit, dan petasan berbagai ukuran.

“Semuanya didalami, termasuk kendaraan juga didalami oleh penyidik. Biar pemeriksaan tuntas dulu. Sesuai dengan hasil pemeriksaan itu, pemilahan nanti akan ketemu sesuai dengan peran masing-masing dalam suatu design kerusuhan yang mereka lakukan,” jelasnya.

Saat terjadi kericuhan, massa juga menyerang petugas dengan petasan. Dedi mengatakan pihaknya juga akan menelusuri siapa pemasok petasan tersebut karena diperkirakan jumlahnya cukup banyak dengan berbagai ukuran.

“Akan didalami semuanya, dari mana dia dapat petasan itu, kemudian siapa yang memerintahkan mereka untuk menggunakan petasan itu dalam rangka untuk memprovokasi. Itu juga bisa membahayakan keselamatan bagi masyarakat sendiri maupun bagi aparat keamanan,” tuturnya.

Dedi menyampaikan, 300 orang ini berasal dari Banten, Jawa Barat, dan DKI Jakarta. Dari pengakuan tersangka, mereka dibayar Rp 300 ribu per hari. Mereka langsung mendapat bayaran pada hari itu.

“Jawa Barat, Banten, baru sisanya itu betul-betul preman Tanah Abang. Preman Tanah Abang ya dibayar,” ujarnya. (Albar)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.