Sabtu, 2 Juli 22

Mengenang Perjuangan KH Noer Muhammad Iskandar SQ Membangun Pesantren di Jakarta

Mengenang Perjuangan KH Noer Muhammad Iskandar SQ Membangun Pesantren di Jakarta
* KH Noer Muhammad Iskandar SQ. (Foto: Asshiddiqiyah.com)

Jakarta, Obsessionnews.com — Pengasuh Pondok Pesantren Asshiddiqiyah, Jakarta Barat Dr KH Noer Muhammad Iskandar SQ meninggal dunia, Ahad (13/12). Kabar duka disampaikan Pengurus Pusat Rabithah Ma’ahid Islamiyah (RMI) atau Asosiasi Pesantren Nahdlatul Ulama, KH Gus Rozin.

“Ikut berduka atas berpulangnya KH Noer Muhammad Iskandar, SQ Pengasuh Pesantren As Siddiqiyah Jakbar. Semoga seluruh amal baik almarhum diterima Allah Swt, seluruh khilaf diampuni-Nya dan memperoleh tempat yang layak di sisi-Nya,” ujarnya.

KH Gus Rozin mengatakan, pihaknya akan menyampaikan berita duka ini kepada masyarakat NU dan sekaligus meminta agar sholat ghaib untuk alm KH Noer Muhammad Iskandar.

“Saya sedang mengoordinasikan kawan-kawan untuk sholat Ghaib dan lain-lain,” katanya.

KH Gus Rozin menegaskan, KH Noer Muhammad meninggal bukan karena Covid-19, akan tetapi disebabkan penyakit yang lain. Ia juga belum bisa menyampaikan almarhum meninggal di rumah atau di RS.

Melansir dari Asshiddiqiyah.com, KH Noer Muhammad Iskandar SQ adalah pendiri sekaligus pengasuh Pondok Pesantren Asshiddiqiyah, sebuah lembaga pendidikan yang kini memilik 11 cabang di dalam dan luar kota, dengan memadukan sstem pembelajaran klasik dan modern.

KH Noer Muhammad Iskandar lahir di Banyuwangi 5 Juli 1955, anak dari pasangan Kyai Iskandar dan Nyai Rabiatun. Pria yang akrab disapa Kiai Noer memulai pendidikannya di pesantren tradisional Jawa Timur untuk kemudian sekolah di Jakarta dan mengembangkan pondok pesantren di kota besar dengan karakter budaya yang berbeda dengan kultur dasarnya. 

Karena itulah, ketepatan pengetahuan akan peta sosiologis daerah akan sangat menentukan efektif tidaknya dakwah yang disampaikan. Makin rendah pengetahuan seorang santri akan peta simbolik masyarakat kota, akan tipis kemungkinan baginya untuk diterima dalam kelompok sosial yang di hadapinya.

Upaya membangun pesantren di Ibu Kota bukan tanpa perjuangan. Perjalanan dan perjuangan panjang pun harus dilalui dengan berbagai tantangan yang berat. Namun berkat dukungan dan dorongan yang begitu kuat dari Kyai Mahrus Ali, Pimpinan Pondok Pesantren Lirboyo Kediri, Kyai Noer Muhammad Iskandar, SQ pun berhasil. 

Pria kelahiran Sumber Beras ini, ketika usianya memasuki 27 tahun, tepatnya tahun 1982, menikah dengan Siti Nur Jazilah, putri KH. Mashudi, asal Tumpang, Malang, Jawa Timur. Nur Jazilah pernah memimpin pondok pesantren putri Cukir, Tebuireng, Jombang, Jawa Timur.

Bersama dengan beberapa teman, KH. Noer Muhammad Iskandar mendirikan Yayasan Al-Muchlisin di Pluit. Berbagai kegiatan pendidikan yang sudah mulai dirintis, terus ia tangani dengan sepenuh hati. Bahkan, kegiatan yang berawal dari remaja Masjid Al Muchlisin ini, telah berkembang menjadi madrasah Diniyah, yang lambat laun mulai mendapat simpati masyarakat. Bukan hanya itu, undangan ceramah juga mulai berdatangan kepada dirinya. (Has)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.