Kamis, 4 Maret 21

Kunjungi Pengungsi Banjir Kalsel, Menko PMK Janji Tambah Dapur Umum dan Kirim Alat Swab

Kunjungi Pengungsi Banjir Kalsel, Menko PMK Janji Tambah Dapur Umum dan Kirim Alat Swab
* Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengunjungi posko pengungsian banjir Balai Besar Pendidikan dan Pelatihan Kesejahteraan Sosial (BBPPKS) Kota Banjarbaru, Provinsi Kalimabtan Selatan (Kalsel), Kamis (21/1/2021). (Foto: Kemenko PMK)

Banjarbaru, obsessionnews.com  – Banjir besar yang terjadi di Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) merupakan dampak dari fenomena alam La Nina. Fenomena anomali cuaca yang kerap menyebabkan bencana hidrometeorologi itu lumrah terjadi di Indonesia.

Namun,  Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menyebut Kalimantan Selatan (Kalsel) termasuk wilayah yang tidak diprediksi akan mengalami dampak La Nina.

Menko PMK menyampaikan hal itu saat mengunjungi posko pengungsian banjir Balai Besar Pendidikan dan Pelatihan Kesejahteraan Sosial (BBPPKS) Kota Banjarbaru, Kalsel, Kamis (21/1/2021).

“Seingat saya Kalimantan Selatan adalah termasuk wilayah yang tidak dikira akan menghadapi dampak badai La Nina ini. Tetapi namanya kita boleh meramal, boleh berikhtiar, tapi pada akhirnya Tuhanlah yang maha penentu,” ujar Muhadjir seperti dikutip obsessionnews.com dari keterangan tertulis Biro Hukum, Persidangan, Organisasi dan Komunikasi Kemenko PMK, Kamis.

Banjir besar yang menggenangi 11 kabupaten dan kota di Kalsel itu merendam kurang lebih 87.765 rumah warga. Ketinggian rendaman air mencapai 2 meter dan menyebabkan 74.863 orang mengungsi, terdapat pula korban meninggal sebanyak 21 orang.

Sarana prasarana juga banyak yang rusak diakibatkan banjir, seperti jembatan putus, tanggul jebol, jalan trans kalimantan putus, dan banyak pula sekolah dan rumah ibadah yang rusak.

Muhadjir mengatakan, adanya bencana banjir ini merupakan pertanda yang menunjukkan bahwa ketahanan lingkungan di Kalsel masih lemah. Menurut dia, apabila ketahanan lingkungan telah kuat, fenomena La Nina tidak akan menyebabkan bencana yang parah.

Karena itu, lanjut Muhadjir,  khususnya warga Kalsel kemudian para penentu kebijakan harus betul-betul melakukan semacam koreksi yang mendasar terhadap masalah penataan lingkungan, termasuk tata guna tanah.

Halaman selanjutnya

Pages: 1 2 3 4

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.