Rabu, 29 Januari 20

Kemenperin Kembangkan Arang Bambu Jadi Komponen Baterai

Kemenperin Kembangkan Arang Bambu Jadi Komponen Baterai
* Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Ngakan Timur Antara. (Foto: Kemenperin)

Jakata – Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus memacu unit pelayanan teknisnya, baik itu Balai Besar maupun Balai Riset dan Standardisasi (Baristand) Industri untuk semakin aktif melakukan kegiatan penelitian dan pengembangan agar menghasilkan inovasi yang dibutuhkan oleh pelaku industri. Salah satunya riset dari Baristand Industri Banjarbaru yang mampu menjadikan arang bambu sebagai komponen baterai.

 

“Jadi, arang bambu sebagai pengganti grafit pada komponen baterai. Bambu yang digunakan adalah bambu betung yang merupakan potensi alam yang ada di Kalimantan Selatan,” kata Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin Ngakan Timur Antara di Jakarta, Selasa (14/8).

 

Menurut Ngakan, selama ini komponen baterai kering yang umum digunakan berasal dari bahan grafit. Sementara grafit merupakan mineral tambang alam yang bersifat tidak dapat diperbaharui. “Potensi tambang grafit di Indonesia terdapat di Pulau Sumatera dengan sisa produksi tambang sekitar 2 juta ton atau dengan luasan area 30 hektare,” ungkapnya.

 

Maka itu, untuk mengurangi konsumsi karbon yang bersumber dari mineral alam, perlu dicari bahan baku yang bersifat lestari, seperti bambu. “Bambu sebagai tanaman yang dapat dibudidayakan yang memiliki waktu tanam sekitar 4-5 tahun. Selain itu, bambu memiliki komponen lignoselulosa tinggi sehingga kadar karbon dan oksigen melebihi 90 persen dari berat keseluruhan,” ujar Ngakan.

Pages: 1 2

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.