Selasa, 18 Juni 19

Jokowi Umrah, Raja Salman Setujui Kuota Haji Tambah 10 Ribu Orang

Jokowi Umrah, Raja Salman Setujui Kuota Haji Tambah 10 Ribu Orang
* Presiden Jokowi bertemu dengan Putera mahkota Kerajaan Arab Saudi, Muhammad bin Salman. (Foto: Sekretaris Kabinet)

Jakarta, Obsessionnews.com – Kunjungan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Arab Saudi tidak hanya untuk manjalankan umrah, namun Jokowi juga menyempatkan dirinya membangun hubungan bilateral kedua negara melalui pertemuan khusus dengan penguasa Arab, yakni Raja Salman.

Dari hasil pertemuan dengan Raja Salman, Pemerintah Arab Saudi sepakat menambah lagi kuota haji sebesar 10 ribu bagi Indonesia. Indonesia-Arab Saudi menyepakati mekanisme konsultasi tingkat pemimpin dan melakukan pertemuan satu tahun sekali.

“Indonesia-Saudi juga sepakat segera melakukan pertemuan untuk membahas investasi dan kerjasama ekonomi lain,” kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam keterangan yang disampaikan Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden, Senin (15/4/2019).

Penambahan kuota haji itu disampaikan oleh Raja Salman bin Abdulaziz pada Ahad, 14 April 2019 di Riyadh. Putera mahkota Kerajaan Arab Saudi, Muhammad bin Salman menegaskannya kembali saat menyambut Presiden Joko Jokowi yang didampingi Menlu Retno turut serta para rombongan lain.

Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Fraksi Partai Golkar, Ace Hasan Syadzily mengatakan penambahan kuota ini telah diputuskan oleh Raja Salman bin Abdulaziz, pada saat bertemu Jokowi di Istana Pribadi Raja di Riyadh, pada hari yang sama.

Menurut Ace penambahan kuota 10 ribu dari semula 221 ribu jamaah ini, patut diapresiasi karena akan mengurangi daftar tunggu jamaah haji Indonesia yang saat ini rata-rata mencapai 18 tahun. Di Sulawesi Selatan, kata dia, daftar tunggu jamaah bahkan mencapai 40 tahun.

Ace mengklaim penambahan kuota haji ini berkat upaya pendekatan diplomatik Presiden Joko Widodo terhadap Pemerintahan Kerajaan Arab Saudi.

“Kalau bukan karena kedekatan diplomatik antara Pemerintah Indonesia di bawah Kepemimpinan Presiden Jokowi dengan Pemerintah Kerajaan Arab Saudi saat ini, penambahan ini sulit untuk dilakukan,” kata juru bicara Tim Kampanye Nasional Jokowi – Ma’ruf Amin ini, melalui keterangan tertulis, Senin 15 April 2019. (Albar)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.