Minggu, 25 September 22

Garuda Indonesia Dukung Pemerintah Soal Aturan Persyaratan PCR dan Antigen

Garuda Indonesia Dukung Pemerintah Soal Aturan Persyaratan PCR dan Antigen
* Ilustrasi pesawat Garuda Indonesia. (Foto: IG Garuda)

Jakarta, obsessionnews.com – Garuda Indonesia terus mendukung kebijakan pemerintah yang mengatur tentang petunjuk pelaksanaan perjalanan dalam negeri dengan transportasi udara pada masa pandemi khususnya mengenai ketentuan pelaku perjalanan dalam negeri yang telah mendapatkan vaksin dosis kedua maupun booster (vaksin ketiga) yang tidak lagi memerlukan pemeriksaan PCR dan Antigen.

Aturan tersebut diatur dalam Surat Edaran (SE) Kementerian Perhubungan Nomor 21 Tahun 2022. Dengan begitu, Garuda Indonesia memastikan pihaknya mengikuti aturan tersebut.

“Kami harapkan melalui kebijakan ini masyarakat dapat semakin siap beradaptasi dengan era kenormalan baru di masa pandemi dengan tentunya secara konsisten terus menjalankan protokol kesehatan pada aktivitas kesehariannya,” ujar Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra, Rabu (9/3/2022).

Garuda Indonesia, kata Irfan, memastikan akan terus mendukung berbagai kebijakan yang dikeluarkan pemerintah, termasuk dengan mulai mengimplementasikan kebijakan tersebut. Menurutnya, implementasi kebijakan tersebut akan terus dikoordinasikan bersama stakeholder terkait, termasuk penyedia layanan kebandarudaraan guna memastikan kelancaran di lapangan atau berjalan sesuai dengan kebijakan yang telah ditetapkan.

Pihaknya memastikan akan terus memaksimalkan ketentuan protokol kesehatan yang berlaku pada sektor transportasi udara, diantaranya penggunaan kelengkapan alat pelindung diri seperti masker bagi awak pesawat, prosedur desinfeksi armada secara rutin, hingga penyesuaian layanan selama penerbangan untuk meminimalisir cross contamination.

“Hal ini kami lakukan sebagai bagian dari komitmen Garuda Indonesia untuk selalu menghadirkan layanan penerbangan yang aman dan nyaman yang salah satunya dilakukan dengan komitmen keberlangsungan operasional yang taat prokes,” tuturnya.

Di lain sisi, Irfan berharap kebijakan tersebut juga mendorong percepatan pemulihan kinerja, yang salah satunya ditunjang oleh peningkatan trafik mobilitas masyarakat dengan transportasi udara.

“Ini menjadi sinyal positif bagi kesiapan ekosistem penerbangan untuk terus berakselerasi bangkit dan menggeliatkan transportasi udara melalui momentum adaptasi seluruh sektor aktivitas kemasyarakatan terhadap pandemi Covid-19,” kata dia. (Poy)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.