Minggu, 15 Desember 19

BNI Berhasil Tumbuhkan Kredit 14,7% di Kuartal III – 2019

BNI Berhasil Tumbuhkan Kredit 14,7% di Kuartal III – 2019
* Logo BNI. (Foto: FB BNI)

Jakarta, Obsessionnews.com – Di tengah kondisi perekonomian yang menantang PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (IDX: BBNI) berhasil mencatat pertumbuhan kredit sebesar 14,7% pada Kuartal III – 2019 menjadi senilai Rp 558,7 triliun. Hal itu sekaligus menandai stabilnya percepatan fungsi intermediasi.

Penyaluran kredit tersebut didukung oleh pertumbuhan dana pihak ketiga sebesar 5,9% yang mengantarkan badan usaha milik negara (BUMN) ini untuk mencatatkan perbaikan pada net interest income (NII). Penyaluran kredit yang tetap dijaga ini menunjukkan BNI menjalankan peran dan fungsi utama sebagai bank yang juga menjalankan fungsinya sebagai agent of development, serta sebagai strategi optimalisasi pengelolaan portofolio aset dan liabilitas.

Pertumbuhan kredit didorong oleh pembiayaan pada segmen korporasi yang tumbuh 18,1% dari periode yang sama tahun 2018 menjadi Rp 291,7 triliun yang terdistribusi ke segmen korporasi swasta sebesar Rp 181,1 triliun, yang tumbuh 24,8% dibanding Kuartal III – 2018, dan kepada BUMN senilai Rp 110,7 triliun, yang mengalami pertumbuhan 8,6% dibanding Kuartal III – 2018.

Selain segmen korporasi, segmen usaha kecil juga memberikan kontribusi pertumbuhan sebesar 19,2% dibandingkan Kuartal III – 2018, menjadi Rp 75 triliun.

Kredit di segmen korporasi terutama disalurkan pada sektor manufaktur,  perdagangan restoran dan hotel, jasa dunia usaha, konstruksi dan kelistrikan. Agar kualitas kredit tersebut tetap terjaga, BNI menerapkan berbagai kebijakan antara lain pemberian kredit kepada high quality corporates, dan pembiayaan kepada corporates cash flow generator.

Hal ini menunjukkan komitmen BNI untuk terus melakukan pembiayaan secara selektif kepada sektor-sektor industri yang memiliki risiko terukur untuk menjaga kualitas aset.  Pertumbuhan kredit di segmen Menengah yang dijaga di level moderat sebesar 3.8% dibanding kuartal-III tahun lalu, juga menunjukkan komitmen perbaikan kualitas aset dimaksud.

Adapun pada segmen konsumer, BNI mencatatkan kredit payroll masih sebagai kontributor utama pertumbuhan bisnis konsumer, dengan tumbuh 13,1% YoY.   Perluasan kredit payroll dilakukan BNI dengan memfokuskan diri pada pemberian kredit kepada karyawan institusi pemerintah dan BUMN, di mana hingga September 2019 kredit payroll kepada karyawan BUMN dan pemerintahan memberikan kontribusi sekitar 64,4% dari total kredit payroll.

Selain kredit payroll, BNI juga terus fokus menumbuhkan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) melalui berbagai perbaikan strategi antara lain perbaikan proses kredit mortgage, perubahan kebijakan tenor  menjadi lebih panjang bagi nasabah potensial, fokus ekspansi pada nasabah yang belum menggunakan produk KPR BNI, fokus pada nasabah berpendapatan tetap, serta ekspansi target ke generasi milenial. Pada September 2019, BNI mencatatkan pertumbuhan KPR 9,5% secara YoY atau mencapai Rp 43,1 triliun. (arh)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.