Rabu, 22 Mei 19

Arief Yahya Berani Proyeksikan Pariwisata Jadi ‘Core Economy’ Indonesia

Arief Yahya Berani Proyeksikan Pariwisata Jadi ‘Core Economy’ Indonesia
* Menteri Pariwisata Arief Yahya. (Foto Kemenpar/Facebook)

Jakarta, Obsessionnews.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan pariwisata adalah leading sector ekonomi bangsa. Karenanya Kementerian Pariwisata yang dinakhodai Arief Yahya tak henti bekerja cerdas untuk melancarkan berbagai jurus jitu agar pariwisata negeri ini semakin menunjukkan tajinya di dunia. Tak sampai di situ, Arief juga berani memproyeksikan pariwisata menjadi core economy Indonesia.

“Saya optimistis tahun 2019, industri pariwisata menyumbang devisa nomor 1 mengalahkan sektor perekonomian lain dengan proyeksi nilai sebesar USD20 miliar,” tegas Menteri Pariwisata Arief Yahya baru-baru ini di kantor Kementerian Pariwisata, Jakarta.

Apa yang diungkapkan Arief bukan sekadar lip service. Betapa tidak, selama empat tahun pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla, sektor pariwisata sangat menggeliat sehingga target tersebut tidaklah terlalu muluk. Terlebih, Indonesia memiliki ribuan destinasi, baik yang sudah bergaung namanya maupun yang masih menjadi ‘surga’ tersembunyi. Apalagi pembangunan infrastruktur terus digairahkan maka bukan tidak mungkin dunia pariwisata akan menjadi bintang baru bagi pemasukan negara.

 

Baca juga:

Arief Yahya: Indonesia Harus Jadi Juara di ATF

Philip Kotler Nobatkan Arief Yahya The Best Marketing Minister Of Tourism Of ASEAN

Foto Menpar Arief Yahya Dapat Penghargaan Distinguished Honorary Fellow

 

Jokowi juga pernah menuturkan,“Menteri Pariwisata kita ini, Pak Arief Yahya, memang sangat optimistis dan kelihatan sekali pertumbuhan pariwisata Indonesia lebih tinggi dari rata-rata dunia. Diharapkan pada 2020, sektor pariwisata bisa menyumbangkan devisa terbesar melampaui CPO (minyak sawit mentah). Ini akan menjadi sebuah motor penggerak ekonomi bangsa dan yang paling kita senangi, pariwisata ini bisa menetes sampai ke bawah efek ekonominya.”

Arief mengatakan, berdasarkan data World Travel & Tourism Council, pariwisata Indonesia menjadi yang tercepat dengan peringkat kesembilan di dunia, nomor tiga di Asia, dan nomor satu di kawasan Asia Tenggara. Capaian di sektor pariwisata itu juga diamini perusahaan media di Inggris, The Telegraph yang mencatat Indonesia sebagai “The Top 20 Fastest Growing Travel Destinations”.

Indeks daya saing pariwisata Indonesia menurut World Economy Forum (WEF) juga menunjukkan perkembangan membanggakan, yakni peringkat Indonesia naik 8 poin dari 50 di 2015, ke peringkat 42 pada 2017. “Persaingan sekarang ini bukan soal yang besar mengalahkan yang kecil, tetapi siapa yang tercepat. Kita bisa melampaui negara-negara pesaing kita di Asia Tenggara,” ujarnya semangat.

Pada 2017, sambung pria murah senyum itu, pertumbuhan sektor pariwisata melaju pesat sebesar 22%, menempati peringkat kedua setelah Vietnam (29%). Sementara Malaysia tumbuh 4%, Singapore 5,7%, dan Thailand 8,7%. Di tahun yang sama, rata-rata pertumbuhan sektor pariwisata di dunia 6,4% dan 7% di ASEAN. “Kenapa Vietnam lebih baik? karena mereka melakukan deregulasi besar-besaran. Jadi, Vietnam saat ini adalah tourist and investor darling,” terangnya.

Kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) naik siginifikan dari 2015 – 2017. Tahun 2015 sebanyak 10,41 juta, tahun 2016 menjadi 12,01 juta, dan tahun 2017 sebanyak 14,04 juta. Sampai bulan Agustus 2018, jumlah wisman mencapai 10,58 juta. Wisatawan nusantara juga terus naik. Sejak tahun 2015 sebanyak 256 juta, tahun 2016 berkembang lagi menjadi 264,33 juta, dan tahun 2017 meningkat menjadi 270,82 juta.

Sementara itu, sumbangan devisa dari sektor pariwisata meningkat dari USD12,2 miliar pada 2015, menjadi USD13,6 miliar di 2016, dan naik lagi menjadi USD15 miliar pada 2017. Pada 2018 ini ditargetkan meraup devisa USD17 miliar serta pada 2019 dibidik menyumbang devisa nomor 1 mengalahkan sektor perekonomian lain dengan proyeksi nilai sebesar USD20 miliar.

Untuk itu, Arief menuturkan, Kemenpar memiliki tiga senjata pamungkas untuk menggenapi target tersebut sekaligus percepatan pencapaian 20 juta wisatawan di tahun 2019, yakni Super Extra Ordinary Effort, Extra Ordinary Effort, dan Ordinary Effort. Program Super Extra Ordinary Effort terdiri dari Border Tourism, Tourism Hub, dan Low Cost Terminal. Sedangkan, Extra Ordinary Effort terdiri atas insentif akses, hot deals, dan CDM.

Sementara, Ordinary Effort dibagi menjadi branding, advertising, dan selling. Caranya dengan melakukan regional event promotion, famtrip, promotion di media online, elektronik. Selain itu, melakukan publikasi dari 100 calendar of event. Sementara untuk selling, melakukan exhibiton, sales mission, festival (abroad), dan lainnya.

 

Baca halaman selanjutnya

Pages: 1 2

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.