Senin, 27 September 21

Tunggu Keputusan The Fed, Rupiah Masih Loyo

Tunggu Keputusan The Fed, Rupiah Masih Loyo

Jakarta – Menghadapi pertemuan Bank Sentral Amerika Serikat (The Fed) yang rencananya digelar hari ini, nilai tukar rupiah terus melemah tipis sejak awal pekan. Penguatan dolar akibat spekulasi para pelaku pasar menghadapi pertemuan tersebut juga terus menjadi tekanan tersendiri bagi rupiah.

Kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR), Rabu (17/9/2014) menunjukkan nilai tukar rupiah melemah tipis ke level 11.908 per dolar AS. Meski tak menunjukkan pergerakan signifikan, tapi rupiah terus berfluktuasi melemah.

Sementara data valuta asing (valas) Bloomberg, menunjukkan rupiah sempat dibuka menguat di level 11.927 per dolar AS. Pada perdagangan sebelumnya, rupiah ditutup di level 11.971 per dolar AS.

Rupiah tercatat sempat menguat dan menyentuh level 11.895 per dolar AS pada perdagangan pukul 08:18 waktu Jakarta. Hingga menjelang siang, nilai tukar rupiah belum bergerak secara signifikan dan masih berkutat di kisaran 11.895 – 11.930 per dolar AS.

“Kamis ini The Fed akan mengumumkan hasil pertemuan yang akan dimulai hari ini. Spekulasi para pelaku pasar terhadap kebijakan dana stimulus dan kenaikan suku bunga The Fed mendorong dolar terus menguat karena dinilai sebagai safe heaven currency,” terang Analis Valuta Asing PT Bank Mandiri Tbk, Renny Eka Putri.

Dia menjelaskan, saat ini The Fed telah menarik dana stimulusnya hingga hanya tersisa US$ 25 miliar per bulan. Kemungkinan The Fed akan kembali mengurangi aliran dana stimulusnya sebesar US$ 10 miliar dan benar-benar menghentikannya akhir tahun ini.

Sementara dari dalam negeri, Renny memandang tidak terlalu banyak sentimen yang dapat menggerakan rupiah. Sejauh ini, faktor eksternal masih tercatat lebih mempengaruhi rupiah mengingat pergerakannya masih berada di bawah kendali Bank Indonesia.

“Data-data ekonomi Indonesia masih terpantau baik, inflasi masih stabil dan transaksi perdagangan juga tercatat surplus,” katanya.

Sepekan ke depan, Renny memprediksi rupiah akan bergerak di kisaran 11.820 hingga 11.963 per dolar AS.

Related posts