Jumat, 3 Februari 23

Tim PKK Kebumen Masuk Tiga Besar Lomba PPEP Tingkat Provinsi Jateng

Tim PKK Kebumen Masuk Tiga Besar Lomba PPEP Tingkat Provinsi Jateng
* Tim verifikasi penilaian lomba PPEP bersama PKK Wonosari, Kebumen.

Obsessionnews.com – Ibu-ibu Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) dari Desa Wonosari, Kecamatan Sadang, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah (Jateng), masuk tiga besar lomba Pelatihan Peningkatan Ekonomi Perempuan (PPEP) tingkat Provinsi Jawa Tengah.

Penilaian dan verifikasi lapangan dilaksanakan di Embung Stinggil, Desa Wonosari, Sadang, Senin (5/12), turut dihadiri Kepala Departemen Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Jawa Tengah Retno Sudewi, Wakil Bupati Ristawati Purwaningsih, dan Ketua TP PKK Kebumen Iin Windarti Arif Sugiyanto, Kadinsos dan jajarannya.

Retno menyampaikan, lomba ini masuk dalam program Serat Kartini (Sekolah Perempuan Cerdas Masa Kini) dimana salah satunya untuk memberikan pelatihan atau pemberdayaan perembuan di bidang kewirausahaan yang selanjutnya ditingkatkan melalui perlombaan tingkat provinsi atau 34 kabupaten

“Salah satunya di Kebumen, nah kemudian juta melakukan penilaian dan evaluasi, di Kebumen tepatnya di Wonosari, Sadang sendiri masuk tiga besar nominasi terbaik se Jawa Tengah,” ujar Retno.

Nantinya para peserta tiga besar terbaik nantinya akan mendapat hadiah dari Provinsi yang diberikan oleh Gubernur Jateng Ganjar Pranowo pada saat Hari Ibu 16 Desember mendatang. Adapun kriteria penilaian bisa diliat dari berbagai hal.

“Pertama keterlibatan masyarakatnya, banyak atau sedikit, setelah itu inovasinya seperti apa? Kita lihat juga kemanfaatnya, kekompakan, kemudian dukungan dari luar, dalam hal ini pemerintah dan PKK. Saya liat di Kebumen suportnya sangat luar biasa,” terangnya.

Ia menyebut tiga besar yang masuk dalam lomba ini selain Kebumen, ada dari Kabupaten Pekalongan dan Wonosobo.

Sementara itu, Ketu Tim Kelompok PPEP Desa Wonosari, Dian Anggraini menyatakan pihaknya bersama ibu-ibu PKK di desanya membuat olahan makanan dari ubi jalar dan pisang yang diambil dari petani atau masyarakat sekitar.

“Bahan lokal ini kalau dijual biasa kan murah, jadi kita olah lagi menjadi makanan yang bernilai ekonomis, seperti kita buat dodol, lalu brownies pisang dengan aneka rasa, termasuk kita buat makanan ubi kering berbagai rasa,” ujarnya.

Mereka mulai usahanya pada Juni 2022, dan sampai saat ini terus mengalami kemajuan pesat. Ia bersyukur banyak ibu-ibu rumah tangga di desanya yang saat ini menjadi lebih produktif, ekonominya pun perlahan semakin maju.

“Alhamdulillah ibu ibu di desa kami sekarang sudah semakin sibuk, jualannya semakin laris, kebanjiran order. Kita pasarkan secara offline dan online,”jelasnya.

Beranggotakan 20 orang, usaha makanan ubi dan pisang yang dikelola mereka juga sudah mendapatkan izin NIB, PIRT.

Sementara itu, Ketua TP PKK Kebumen Iin Windarti berharap dengan adanya verifikasi dan penilaian ini, Kebumen bisa meraih juara 1 lomba PPEP tingkat provinsi. Pihaknya pun berkomitmen untuk mendukung pemberdayaan perempuan melalui program unggulan.

“Kita berharap bersama, Kebumen bisa menjadi juara 1 setelah masuk tiga besar, dengan melihat perkembangan dan kemajuan dari ibu-ibu PKK khususnya di Desa Wonosari, saya yakin sudah sangat layak untuk ditetapkan menjadi yang terbaik di Jateng, semoga hasilnya memuaskan,” terang Iin. (Al)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.