Senin, 6 Desember 21

Breaking News
  • No items

Tidak Layak Ustaz Mematok Tarif Ceramah

Tidak Layak Ustaz Mematok Tarif Ceramah
* Ustaz dr. Raehanul Bahraen, M.Sc, Sp.PK, (MoeslimChoice)

Perlu diketahui bahwa mematok tarif atau pasang tarif ceramah itu berbeda dengan menerima upah atau menerima amplop ketika mengisi ceramah atau pengajian.

Ustaz dr. Raehanul Bahraen, M.Sc, Sp.PK, Alumnus Ma’had Al-Ilmi Yogyakarta menegaskan, tidak layak seorang ustaz atau dai mematok tarif dakwah atau memasang tarif sekian dan sekian. “Dia tidak mau mengisi kajian apabila tidak dibayar sesuai tarif yang ia patok,” tanfasnya.

Cara ini, jelasnya, terindikasi kuat bahwa ia menjadikan dakwah sebagai lahan bisnis dan tentu tidak Ikhlas atau mengurangi keikhlasan.

Menerima upah atau amplop itu tidak bertentangan dengan keikhlasan seorang dai atau ustadz. Keikhlasan itu adalah urusan hati. Seorang ustadz Tetap bisa ikhlas walaupun menerima amplop, terlebih ustaz tidak pernah minta sebelumnya agar disediakan dan tidak pernah mematok tarif atau harga.

Lebih lanjut Raehanul Bahraen menambahkan, boleh hukumnya menerima upah mengajarkan al-Quran dan mengajarkan urusan agama.

Nabi shalallahu alaihi wa salam bersabda,

إنَّ أحقَّ ما أخذتُم عليه أجرًا كتابُ اللهِ

“Sesungguhnya upah yang paling berhak anda dapatkan adalah upah dari mengajarkan Al-Qur’an.” (Dishahih oleh Syaikh Al-Albani dalam Shahih Al-Jami’)

Semoga kita selalu ikhlas dan hanya berharap wajah Allah. (Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.