Rabu, 5 Agustus 20

Tiap Hari Sekitar 100 Ribu Wisatawan Kunjungi Makam Sunan Ampel

Tiap Hari Sekitar 100 Ribu Wisatawan Kunjungi Makam Sunan Ampel
* Masjid Sunan Ampel di Surabaya, Jawa Timur. (Foto: Facebool/Kementerian Pariwisata)

Surabaya, Obsessionnews.com – Pariwisata boleh mengenal low season saat Ramadan. Grafik turun. Tapi pergerakan wisata religi justru sebaliknya. Saat Ramadan dan menjelang Lebaran, grafiknya justru naik. Persis seperti yang diduga Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya.

Gambaran soal itu terlihat jelas di kompleks makam Sunan Ampel, Surabaya, Jawa Timur, yang setiap harinya dikunjungi sekitar 100 ribu orang. Semuanya datang berduyun-duyun dengan bus, dari malam sampai pagi. Pagi sampai malam lagi.

Wajar, jika komplek makam itu ramai pengunjung. Selain makam, ada masjid tua yang sudah ada sejak zaman Kerajaan Majapahit. Yang membangun masjid juga bukan orang sembarangan. Namanya Sunan Ampel. Namanya tercatat ke dalam daftar Wali Songo.

“Saat Ramadan dan jelang Lebaran, wisatawan Nusantara (wisnus) memang memilih berwisata religi. Ini panen bagi orang pariwisata,” kata Arief Yahya seperti dikutip Obsessionnews.com dari laman Facebook Kementerian Pariwisata.

Ucapannya memang langsung terbukti. Mendekati Lebaran pengunjung Masjid Sunan Ampel makin membludak. Maklum, masjid ini punya tradisi “maleman”. Dalam tradisi itu para pengunjung membaca tahlil, tadarus, shalat sunah, dan iktikaf semalam suntuk. Tradisi ini banyak diikuti para pengunjung. Utamanya di tanggal ganjil sepuluh hari terakhir Ramadan.

Tak hanya beritikaf dan berziarah ke makam Sunan Ampel, para pengunjung tempat ini juga banyak memburu air dari sumur kuno di belakang masjid yang terletak di Surabaya ini. Para peziarah yakin khasiat air sumur itu sama dengan air zamzam di Mekah, Arab Saudi.

Ada yang sekadar menggunakannya untuk membasuh muka. Ada juga yang langsung meminumnya. Bahkan, para peziarah banyak yang membawanya pulang dengan botol-botol air mineral sebagai oleh-oleh.

Konon, sumur itu dibuat langsung oleh Sunan Ampel untuk keperluan berwudu. Saat ini sumur itu ditutup besi. Namun para peziarah masih bisa mendapati air sumur yang diangap mengandung berkah itu di dalam gentong-gentong yang telah tersedia di belakang Masjid Ampel.

 

Arsitektur Unik

Yang senang hunting arsitektur unik, Masjid Sunan Ampel juga bisa jadi pemuas dahaga. Arstektur masjid berpintu 48 ini kental gaya Jawa kuno. Tak ada kubah. Atapnya bersusun tiga. Seperti bangunan pendopo, masjid ini ditopang oleh pilar-pilar yang jumlahnya enam belas. Tiang-tiang itu berdiameter 60 sentimeter, panjangnya 17 meter, jumlah yang sama dengan rakaat salat lima waktu. “Tempatnya memang keren. Tinggal mempromosikan saja karena destinasinya sudah sangat layak jual,” kata Arief.

Yang membuat Menpar senang adalah masjid yang menjadi cagar budaya ini masih terawat. Sebuah menara yang dibuat pada abad ke-14 juga masih terlihat gagah menjulang di halaman.

“Untuk wisnus kita punya banyak wisata religi seperti Ziarah Wali Songo di Pantura, dari Cirebon, Demak, Kudus, Tuban, sampai Surabaya.Sudah pasti ramai,” ungkapnya.

Imbasnya pun langsung mengarah ke pendapatan masyarakat. Manisnya terasa sampai level terbawah. Puluhan lapak dan toko yang menjajakan aneka ragam barang dagangan tak pernah sepi. Pedagang baju gamis, kerudung, mukena, sarung, aneka aksesori buatan tangan, minyak wangi, kurma, alat musik tradisional, semuanya kebanjiran orderan.

Hasnafi misalnya. Salah seorang pedagang pakaian di kompleks makam Sunan Ampel itu mengaku panen rezeki. “Omzet bisa dua kali lipat saat Ramadan,” akunya.

Pedagang songkok di Makam Sunan Ampel juga bernasib sama. Penjualan songkok berbagai motif meningkat dibanding hari-hari biasa. Di sana, beragam songkok dengan aneka motif tersedia.

“Di penghujung Ramadan, pengunjung malah makin ramai. Saya sampai kekurangan stok barang dagangan ditambah,” timpal Hamdi, salah seorang pedagang songkok.

Deputi Pemasaran I Kementerian Pariwisata I Gde Pitana didampingi Asisten Deputi Pemasaran 1 Regional II Kemenpar, Sumarni, ikutan sumringah. Dia berharap wisata religi di Sunan Ampel Surabaya menjadi bagian dari pendongkrak kedatangan wisatawan ke Jawa Timur. “Atraksi yang hebat, sudah menjadi modal yang kuat untuk memajukan pariwisata. Pastikan semua yang wisata religi ke Sunan Ampel juga mengetahui keindahan wisata yang ada di sekitar Surabaya,” kata Pitana yang diamini Sumarni. (red/arh)

 

Baca Juga:

Best Achiever In Ministry Arief Yahya (Menteri Pariwisata RI)

Menpar Arief Yahya Resmikan Air Mancur Taman Sri Baduga Purwakarta

Kembangkan Pariwisata, Arief Yahya Jalankan Konsep More For Less

Arief Yahya Berhasil Bangkitkan Industri Pariwisata Indonesia

 

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.