Rabu, 23 September 20

Suhu Politik Panas, IHSG Ditutup Menguat Terbatas

Suhu Politik Panas, IHSG  Ditutup Menguat Terbatas

Jakarta – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Selasa (7/10/2014) melanjutkan penguatan yang berlangsung sehari sebelumnya. IHSG, ditutup naik sebesar 32,70 poin (0,65 persen) ke posisi 5.032,84. Kenaikan ini didorong oleh sikap investor yang kembali mengambil posisi beli.

Sementara indeks 45 saham unggulan (LQ45) naik 6,89 poin (0,82 persen) ke posisi 852,40.

“Laju IHSG kembali melanjutkan penguatan menyusul pelaku pasar saham di dalam negeri yang kembali memanfaatkan rendahnya beberapa harga saham untuk diakumulasi,” kata Analis Woori Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada.

Di sisi lain, ia menambahkan bursa saham di kawasan Asia yang bergerak bervariasi namun cukup stabil membuat psikologi pelaku pasar saham di dalam negeri tidak terganggu.

Kendati demikian, menurut dia, penguatan indeks BEI masih terbatas di tengah kondisi politik di dalam negeri yang belum kondusif. Saat ini, tengah berlangsung pemilihan pimpinan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI.

Analis HD Capital Yuganur Wijanarko menambahkan bahwa ekspektasi pelaku pasar terhadap kinerja emiten di dalam negeri cukup positif sehingga menambah sentimen positif bagi indeks BEI.

Secara teknikal, lanjut dia, bertahannya indeks BEI di atas level 5.000, membuka potensi “rally” kenaikan beberapa hari ke depan.

“Kami melihat pelaku pasar mencoba melakukan aksi beli sehingga IHSG masih berada di atas level psikologis di 5.000 poin untuk menuju ke level batas atas di kisaran 5.125-5.250 poin,” katanya.

Transaksi perdagangan saham di BEI sebanyak 235.677 kali dengan volume mencapai 3,89 miliar lembar saham senilai Rp4 triliun. Tercatat, 215 efek yang mengalami penguatan,  turun sebanyak 119 saham, dan 91 saham tidak bergerak atau stagnan.

Bursa regional, di antaranya indeks Bursa Hang Seng menguat 107,48 poin (0,46 persen) ke 23.422,52, indeks Nikkei turun 107,12 poin (0,67 persen) ke 15.783,83 dan Straits Times melemah 6,24 poin (0,19 persen) ke posisi 3.247,00.

Sementara nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Selasa sore, menguat 11 poin menjadi Rp12.200 dibandingkan posisi sebelumnya Rp12.211 per dolar AS.

Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Selasa mengatakan bahwa indeks dolar AS mengalami koreksi menyusul aksi ambil untung pelaku pasar uang di dalam negeri, mata uang rupiah kini kembali menguat setelah mengalami tekanan pada perdagangan hari Senin, (6/10/2014).

“Tekanan mata uang dolar AS juga terjadi terhadap nilai tukar mata uang utama dunia,” katanya. (Antara)

Related posts