Sabtu, 21 Mei 22

Sorak Sorai, Setelah 54 Tahun Bendera AS Berkibar di Kuba

Sorak Sorai, Setelah 54 Tahun Bendera AS Berkibar di Kuba

Obsessionnews – Dalam 70 tahun, Menteri Luar Negeri AS John Kerry mengambil bagian upacara menaikan bendera AS di Havana, Kuba. John Kerry menjadi diplomat tertinggi Amerika Serikat pertama mengunjungi negara itu.

John Kerry mengunjugi Havana bersama dengan tiga anggota pensiunan dari Korps Marinir AS, yang awalnya menurunkan bendera di kedutaan Kuba pada tahun 1961.

Al Jazeera Lucia Newman melaporkan dari upacara, mengatakan Ratusan orang Kuba berkumpul di kedutaan besar, bertepuk tangan dan bersorak-sorai. Suasana meriah dan emosional, dengan banyak memiliki air mata di mata mereka ketika lagu Kuba dan Amerika dikumandangkan.

Seperti diuraikan Aljazeera, Sabtu (15/8), menyikapi sebagian banyak warga di Spanyol, Kerry berbicara tentang peluang masa depan pertukaran antara rakyat Kuba dan Amerika, serta prospek bisnis.

Dia juga mendesak Kuba untuk mengejar demokrasi sejati, memperingatkan bahwa Washington tidak akan berhenti menekan untuk perubahan di negara itu.

“Orang-orang Kuba akan baik dilayani oleh demokrasi yang sejati, di mana orang bebas memilih pemimpin mereka,” katanya.

Kuba - AS

Dalam konferensi pers bersama dengan Kerry, Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez kemudian membela catatan hak asasi manusia Kuba dengan mengatakan ia juga turut prihatin tentang keadaan ham di Amerika Serikat, dan dimana AS menjalankan penjara Teluk Guantanamo di Kuba.

Kunjungan Kerry hampir empat minggu setelah AS dan Kuba secara resmi membangun hubungan baru terupgrade misi diplomatik mereka untuk kedutaan.

Kuba merayakan dengan pengibaran bendera di Washington pada 20 Juli, sedangkan Amerika menunggu sampai Kerry bisa melakukan perjalanan ke Havana.

Washington memutuskan hubungan diplomatik dengan Havana sebagai hubungan memburuk setelah 1959 Revolusi Kuba.

Bangunan tujuh lantai pinggir laut di Havana, Kuba dan Gedung Kuba di Washington telah ditutup dari tahun 1961 sampai tahun 1977, ketika mereka dibuka kembali sebagai bagian kepentingan.

Mencari solusi dalam mengakhiri permusuhan yang panjang, Presiden Kuba Raul Castro dan Presiden AS Barack Obama mengumumkan Desember lalu, mereka akan memulihkan hubungan diplomatik, membuka kembali kedutaan dan bekerja untuk menormalkan hubungan tersebut.
Embargo ekonomi, bagaimanapun, secara hukum tetap berlaku.

Mantan presiden Fidel Castro ditandai ulang ke-89 dengan kolom surat kabar pada hari Kamis mengulangi pernyataan bahwa AS berutang kepada sosialis Kuba “banyak, jutaan dolar” untuk kerusakan yang disebabkan oleh dekade-panjang embargo.

Fidel Castro berkuasa pada tahun 1959 setelah revolusi. Dia dan rekannya Ernesto revolusioner “Che” Guevara kemudian memimpin Kuba dengan cepat menjadi model sosialis bersekutu dengan Uni Soviet. (Popi Rahim)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.