Minggu, 7 Maret 21

Soal Pemilihan Menteri, Ibas: Demokrat Hanya Bisa Menonton dan Melihat

Soal Pemilihan Menteri, Ibas: Demokrat Hanya Bisa Menonton dan Melihat
* Ibas. (Foto: Instagram Pribadinya)

Jakarta, Obsessionnews.com – Jelang pengumuman menteri baru dalam Kabinet Kerja Jilid II belum ada satu pun kader Partai Demkorat yang dipanggil Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Istana. Padahal Demokrat sejak awal sudah menyatakan siap membantu pemerintah jika diterima.

Ketua Fraksi Partai Demokrat di DPR Edhie Baskoro Yudhoyono atau Ibas turut berkomentar terkait hal itu. Ia mengatakan sejauh ini, Partai Demokrat hanya bisa menonton dan melihat proses pemilihan anggota Kabinet Kerja Jilid II.

“Kami menyerahkan penuh karena ini kan hak prerogatif presiden,” ucap Ibas di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (22/10/2019).

“Tentu Partai Demokrat tidak dapat menilai lebih lanjut. Kami hanya memberi apresiasi, kami hanya menonton dan melihat,” tambahnya.

Ibas berharap, orang-orang yang terpilih menjadi menteri adalah orang yang berkompeten dan sesuai dengan visi dan misi Joko Widodo-Ma’ruf Amin lima tahun ke depan yang bisa membawa perubahan besar bagi bangsa ini.

“Semoga orang-orang yang dipilih adalah orang-orang kompeten yang sesuai visi misi Pak Presiden, dan tentu bisa membawa kemajuan terhadap pembangunan dan peningkatan kesejahteraan,” ujarnya.

Ibas mengatakan, partainya akan tetap mendukung pemerintahan Jokowi dan tetap mengkritisi jika ada program dan kebijakan pemerintah yang belum sesuai dengan aspirasi rakyat.

“Kami akan berlaku kritis ketika program atau kebijakan itu mungkin dirasakan belum sesuai dengan masyarakat. Yang penting negara adil adil dan sejahtera. Demokrat yang penting, yang sudah baik dilanjutkan yang belum baik diperbaiki,” tuturnya.

Selanjutnya, Ibas mengatakan, Partai Demokrat belum menyampaikan sikap resmi partai apakah di dalam atau di luar pemerintah. Menurut Ibas, akan ada waktu untuk menyampaikan sikap resmi partai.

“Saya tidak dalam konteks menentukan posisi. Saat ini kita akan mendengarkan lebih lanjut nanti pandangan dari Partai Demokrat,” kata dia.

Sejumlah tokoh yang berlatar belakang partai politik bergantian datang ke Istana Kepresidenan. Hingga Selasa (22/10/2019) siang ada delapan tokoh parpol yang datang ke Istana Kepresidenan.

Mereka adalah Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Edhy Prabowo, politikus Nasdem yang juga mantan Menteri Lingkungan Hidup Siti Nurbaya Bakar, dan politikus Partai Golkar sekaligus mantan Menteri Sosial, Agus Gumiwang.

Selain itu, ada politikus Nasdem yang juga mantan Gubernur Sulawesi Selatan Syahrul Yasin Limpo, Plt Ketua Umum PPP Suharso Manoarfa, Wakil Bendaraha Umum PDI Perjuangan Julari Batubara, dan Ketua Umum Golkar yang juga mantan Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto. (Albar)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.