Minggu, 26 Maret 23

Saat Pidato Kenegaraan Bicara soal Utang, Presiden Biden Diteriaki “Pembohong”

Saat Pidato Kenegaraan Bicara soal Utang, Presiden Biden Diteriaki “Pembohong”
* Anggota Partai Republik mencemooh Presiden Biden saat pidato kenegaraan. (Getty Images)

Merujuk tuntutan Partai Republik (Partai oposisi) untuk menghubungkan peningkatan batas utang dengan pemotongan belanja, saat pidato kenegaraan, Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menyatakan mencatat bahwa tidak ada presiden yang menambah utang nasional lebih banyak daripada pendahulunya, Donald Trump.

Atas pernyataan Joe Biden ini, anggota Partai Republik menanggapi kalimat tersebut dengan teriakan cemoohan dan kemudian berteriak¬† “presiden pembohong”.

Dilansir BBC, Rabu ,(8/2/2023), Presiden Biden pun lantas mencoba menghubungkan tuntutan Partai Republik pada batas utang dengan beberapa proposal konservatif untuk memotong Jaminan Sosial dan Medicare,  program pensiun dan asuransi kesehatan populer yang dikelola pemerintah.

Mr McCarthy merengut, dan Partai Republik melolong marah. Menjelang bagian belakang ruangan, anggota Kongres Marjorie Taylor Greene – yang sebelumnya berparade mengelilingi aula Kongres dengan balon putih – berdiri dan berteriak bahwa presiden adalah “pembohong”.

Joe Biden menyampaikan pidato kenegaraan yang bersemangat dan terkadang agresif pada momen penting untuk kepresidenannya. Itu terjadi saat dia siap untuk meluncurkan kampanye pemilihan ulang dan berurusan dengan Partai Republik yang mengendalikan satu kamar Kongres untuk pertama kalinya.

Berikut adalah lima poin penting dari malamnya dalam sorotan, berbicara kepada Kongres yang terbagi tajam dan audiensi puluhan juta orang Amerika.

1. Amerika pertama, kebijakan luar negeri terakhir
Balon pengawasan China adalah berita besar di Amerika selama akhir pekan, tetapi hampir tidak disebut-sebut oleh presiden, di sepertiga bagian bawah pidatonya.

“Seperti yang kami jelaskan minggu lalu, jika China mengancam kedaulatan kami, kami akan bertindak untuk melindungi negara kami,” katanya. “Dan kami melakukannya.”

Dan itu saja untuk pembicaraan balon.

Kisah kebijakan luar negeri besar lainnya tahun lalu, invasi Rusia ke Ukraina, juga mendapat sedikit perhatian. Presiden menyambut duta besar Ukraina untuk AS, duduk di galeri, dan mengumumkan dukungan sekutu untuk negara tersebut. Tapi dia tidak menggunakan kesempatan itu untuk meminta bantuan baru ke negara yang dilanda perang itu.

Presiden tidak menyebutkan apa pun tentang gempa bumi baru-baru ini di Suriah dan Turki – dan krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung. Sebaliknya, fokus presiden didominasi oleh urusan dalam negeri.

Ada pepatah bahwa orang Amerika hanya peduli dengan kebijakan luar negeri ketika tentara AS mati di luar negeri. Joe Biden, setidaknya dalam pidato ini, tampaknya telah mengingatnya.

2. ‘Selesaikan pekerjaan’ pada ekonomi
Yang dipedulikan orang Amerika, menurut survei opini publik, adalah ekonomi. Dan mereka, pada umumnya, percaya bahwa bangsa ini masih berjuang. Jika bangsa bangkit kembali, mereka belum merasakannya.

Pidato Mr Biden adalah upaya profil tinggi untuk mengubah pikiran mereka dan, dengan demikian, meningkatkan peluangnya untuk terpilih kembali.

Dia berbicara tentang rekor pengangguran terendah. Dia mengatakan bahwa inflasi dan harga energi yang tinggi, yang telah menjadi beban utama peringkat persetujuannya selama 18 bulan terakhir, kini menurun. Dan dia membahas semua cara pencapaian legislatifnya hingga saat ini akan membantu meningkatkan basis industri negara.

Kemudian dia berputar ke refrein yang akan dia gunakan berulang kali – bahwa sudah waktunya untuk “menyelesaikan pekerjaan” dan mengesahkan undang-undang baru untuk meningkatkan ekonomi. Itu adalah upaya untuk mengarahkan pandangan ke masa depan dan menawarkan visi yang dapat dia tawarkan kepada orang Amerika yang bertanya-tanya apa yang tersisa dari seorang presiden berusia 80 tahun di dalam tangki.

3. Biden mencoba bermain baik dengan Partai Republik
Tetapi jika Tuan Biden ingin menyelesaikan pekerjaannya di lingkungan politik ini, dia akan membutuhkan bantuan dari Partai Republik.

Wajah baru di belakang Joe Biden dalam pidato kenegaraan ini adalah Kevin McCarthy, Ketua DPR dari Partai Republik. Dan dia menjabat sebagai barometer yang cukup akurat dari upaya Tuan Biden untuk meyakinkan Partai Republik bahwa mereka bisa menjadi mitranya dalam penyelesaian pekerjaan.

Ketika presiden membual tentang pencapaian bipartisan selama dua tahun pertamanya menjabat, McCarthy dengan sopan bertepuk tangan dan bahkan sesekali tersenyum. Presiden mencatat kerja sama dalam pengeluaran infrastruktur, investasi teknologi tinggi dalam manufaktur microchip, bantuan militer ke Ukraina, perlindungan federal untuk pernikahan sesama jenis dan reformasi pemilu, di antara topik lainnya.

“Kami sering diberitahu bahwa Demokrat dan Republik tidak dapat bekerja sama,” katanya. “Tapi selama dua tahun terakhir ini, kami membuktikan bahwa orang yang sinis dan penentang itu salah.”

Para penentang itu memperkirakan bahwa tidak banyak yang akan dilakukan di tahun mendatang, karena Partai Republik dan Demokrat berselisih tentang prioritas kebijakan. Tapi setidaknya untuk beberapa menit, presiden dan pembicara bermain bagus – dan menawarkan harapan bahwa prediksi yang suram bisa saja salah.

4. Dia juga berkelahi (dan dicemooh)
Namun, tidak butuh waktu lama untuk semua itu runtuh, ketika Tuan Biden mengalihkan perhatiannya untuk menaikkan batas utang.

Mengenai topik itu, Biden dan House Republicans terlibat dalam permainan ayam berisiko tinggi dengan ekonomi AS yang dipertaruhkan. Dan presiden, dalam pidatonya, tidak menunjukkan tanda-tanda berkedip – dan mungkin telah menyodok mata rekan-rekannya dari Partai Republik.

Merujuk tuntutan Partai Republik untuk menghubungkan peningkatan batas utang dengan pemotongan belanja, Biden mencatat bahwa tidak ada presiden yang menambah utang nasional lebih banyak daripada pendahulunya, Donald Trump.

Partai Republik menanggapi kalimat itu dengan teriakan cemoohan.

Dia kemudian mencoba menghubungkan tuntutan Republik pada batas utang dengan beberapa proposal konservatif untuk memotong Jaminan Sosial dan Medicare – program pensiun dan asuransi kesehatan populer yang dikelola pemerintah.

Mr McCarthy merengut, dan Partai Republik melolong marah. Menjelang bagian belakang ruangan, anggota Kongres Marjorie Taylor Greene – yang sebelumnya berparade mengelilingi aula Kongres dengan balon putih – berdiri dan berteriak bahwa presiden adalah “pembohong”.

Sebelumnya pada hari itu, ketua DPR dilaporkan telah memperingatkan rekan-rekannya dari Partai Republik untuk menahan lidah mereka dan mengamati kesopanan kongres. Ternyata, itu adalah upaya yang sia-sia – dan indikasi yang jelas tentang permusuhan partisan yang mengalir melalui Kongres ini.

5. Tamu undangan memberikan momen emosional
Seperti setiap pidato State of the Union, pidato Mr Biden juga menyertakan daftar cucian proposal, yang sebagian besar memiliki sedikit peluang untuk menjadi undang-undang.

Dua di antaranya – reformasi polisi dan undang-undang kontrol senjata baru – diwakili di kamar oleh tamunya di galeri, orang tua dari Tire Nichols dan pahlawan dari penembakan massal di Monterey Park di California.

Dia berbicara secara emosional tentang perlunya kemajuan dalam dua masalah ini, menunjuk ke tamunya untuk menyampaikan poinnya.

“Kita semua di majelis, kita perlu bangkit untuk saat ini,” katanya. “Kita tidak bisa berpaling.”

Memperkenalkan orang tua Nichols, yang meninggal setelah dipukuli oleh lima petugas polisi di Memphis, presiden meminta anggota parlemen untuk merombak kepolisian.

Ibu Tyre, RowVaughn Wells, dan ayah tirinya, Rodney Wells, berdiri ketika Tuan Biden menyebut mereka dalam pidatonya.

“Seperti yang Anda ketahui secara pribadi, tidak ada kata-kata untuk menggambarkan sakit hati kehilangan seorang anak, tetapi bayangkan, bayangkan jika Anda kehilangan anak itu di tangan hukum,” kata Biden.

Kenyataannya, bagaimanapun, baik reformasi polisi maupun kontrol senjata tidak memiliki banyak peluang untuk berhasil. Ada peluang yang lebih baik Kongres akan mengatasi “biaya sampah” yang dicela presiden, termasuk biaya tambahan bank, biaya resor, dan biaya tempat duduk maskapai penerbangan.

Politisi Amerika mungkin tidak dapat menyetujui cara menangani kebrutalan polisi dan kekerasan senjata, tetapi tidak ada yang menyukai tuduhan “kenyamanan” Ticketmaster. (Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.