Sabtu, 21 Mei 22

Rusuh Demo Tolak LPG Naik: Polisi Dipenggal, Toko Dijarah, RS Dikepung

Rusuh Demo Tolak LPG Naik: Polisi Dipenggal, Toko Dijarah, RS Dikepung
* Kerusuhan aksi demo di Kazakhstan. (Foto: Euronews)

Kerusuhan aksi demo ribuan massa menolak kenaikan harga gas LPG di Kazakhstan semakin rusuh, bahkan bahkan banyak polisi tewas dan tiga dipenggal kepalanya oleh massa pendemo yang kian brutal. Mobil mobil banyak dibakar dan gedung juga dirusak, toko toko dijarah serta mesin mesin ATM, massa pendemo pun kepung rumah sakit (RS).

Protes penolajan kenaikan harga gas LPG di Kazakhstan tersebut telah berlangsung selama beberapa hari, dengan banyak demonstrasi berkembang menjadi kerusuhan kekerasan yang melihat pengunjuk rasa bentrok dengan petugas keamanan serta merusak gedung-gedung pemerintah dan sipil.

Dilansir sputniknews.com, protes kekerasan nasional di Kazakhstan telah menyebabkan ratusan petugas penegak hukum terluka, dengan sekitar 18 tewas, menurut penyiar negara Khabar 24.

Dua dari petugas yang tewas dipenggal kepalanya, kata laporan tersebut.

Kota Almaty di Kazakh – yang terbesar di negara itu – tetap menjadi titik nyala kekerasan. Gedung kantor pemerintah kota telah dibakar dan dilaporkan masih menyala hingga pukul 2 siang. waktu setempat pada Kamis (6/1/2021)

Pada hari itu, dilaporkan bahwa kantor lima lembaga penyiaran di kota tersebut dijarah dan digeledah: Mir, Qazaqstan, Khabar, Channel One Eurasia, dan KTK. Seorang karyawan terluka ringan, menurut Informburo.kz.

Dua rumah sakit di Almaty diblokir oleh pengunjuk rasa, kata Wakil Walikota Yerzhan Babakumarov.

Selain itu, para pengunjuk rasa dilaporkan telah menyita kendaraan pemadam kebakaran di Almaty.

Laporan juga mengatakan bahwa polisi telah mulai menyapu jalan di Almaty, dengan sekitar 2.000 orang sudah ditahan di kota itu, menurut penegak hukum.

Tidak ada rincian tentang mereka yang tewas atau terluka di antara para pengunjuk rasa, kata Kementerian Dalam Negeri seperti dikutip oleh Vlast. Menurut kementerian, “teroris” “bersembunyi di belakang” anak-anak dan wanita untuk melarikan diri dari penegakan hukum.

Selain itu, penegak hukum di Almaty menolak upaya penyerbuan markas polisi semalam. Menurut juru bicara polisi Saltanat Azirbek, “lusinan penyerang dilikuidasi”.

Bandara internasional kota akan tetap ditutup pada hari Kamis, seorang koresponden Sputnik melaporkan. Pada hari Rabu, bandara dilaporkan telah direbut oleh para pengunjuk rasa, tetapi kemudian direbut kembali oleh pasukan keamanan pemerintah.

Situasi di Kota Lain
Di kota Taraz, pengunjuk rasa dilaporkan telah membakar tiga gedung polisi dan membakar 50 kendaraan penegak hukum.

Pintu dan jendela gedung pemerintah telah rusak di kota Kyzylorda. Di Wilayah Kostanai, seorang petugas polisi terluka selama kerusuhan semalam. Menurut Khabar 24, 245 orang ditahan di wilayah itu tadi malam.

Tindakan penjarah di seluruh Kazakhstan telah merugikan pengecer sekitar 26 miliar tenges ($ 60 juta) dalam kerusakan, menurut Informburo.kz, mengutip data awal dari Union of Trade Networks.

Rekaman sejak itu muncul menunjukkan akibat dari kerusuhan di Aktobe, Kostanai, dan Kyzylorda.

Penyiar negara juga melaporkan pada hari Kamis bahwa kontrol atas situs-situs berikut telah diperoleh kembali setelah disita oleh para pengunjuk rasa: kantor pemerintah kota di Semey dan Wilayah Jambyl, Bandara Aktobe, kantor partai Nur Otan di Taraz, dan departemen kepolisian di Wilayah Jambi.

Selain itu, mesin ATM tidak berfungsi di seluruh Kazakhstan di tengah kerusuhan yang sedang berlangsung, publikasi online lokal Tengrinews.kz melaporkan, mengutip Bank Nasional negara itu. Mereka tidak dapat digunakan karena kurangnya koneksi internet di banyak wilayah Kazakh, kata laporan tersebut.

Kazakhstan telah dilanda protes kekerasan sejak 2 Januari, ketika demonstrasi awalnya meletus di bagian barat daya negara itu karena lonjakan harga gas. Kerusuhan dengan cepat menyebar ke kota-kota lain, dengan beberapa protes meningkat menjadi kerusuhan.

Bank Ditutup, ATM Dijarah
Kazakhstan Chaos! Bank Dilaporkan ditutup, mesin ATM Dijarah. Kazakhstan memanas akibat aksi protes dan kerusuhan. Sejak kekerasan pecah Selasa (4/1/2022) hingga Kamis, puluhan orang tewas dan ribuan luka-luka.

Situasi chaos ini sempat membuat terganggunya aktivitas keuangan warga. Bank Nasional Kazakhstan bahkan menghentikan semua operasional organisasi perbankan dan ATM di negara itu akibat dimatikannya jaringan internet oleh pemerintah pusat.

“Badan Republik Kazakhstan untuk Regulasi dan Pengembangan Pasar Keuangan dan Bank Nasional Kazakhstan, dengan mempertimbangkan pelaksanaan operasi kontrateroris … dan dengan mempertimbangkan gangguan sementara di Internet … melaporkan sementara penangguhan kegiatan semua organisasi keuangan,” kata Olzhas Ramazanova, mengatakan Kamis (6/1/2022), seperti dikutip saluran TV Khabar 24.

Ia mengatakan bahwa tindakan itu bertujuan untuk melindungi kehidupan dan kesehatan karyawan dan klien lembaga keuangan. Meski begitu, banyak warga yang kesulitan dan kelaparan lantaran tidak beroperasinya lembaga keuangan untuk mengambil uang tunai.

Sementara itu, sebuah video yang beredar juga menunjukkan pengunjuk rasa yang membobol bank dan ATM di kota Almaty, pusat ekonomi negara itu. Almaty sendiri telah menjadi pusat kerusuhan dalam beberapa hari terakhir.

Pemerintah Kazakhstan yang dipimpin Presiden Kassym-Jomart Tokayev pun meminta bantuan Rusia dan sekutunya untuk mengamankan situasi. Ia juga menetapkan negara itu dalam kondisi darurat dengan dalih untuk menahan aksi terorisme.

“Operasi kontra-terorisme telah dimulai. Pasukan keamanan bekerja keras. Tatanan konstitusional sebagian besar telah dipulihkan di semua wilayah negara. Otoritas regional kini mengendalikan situasi,” kata biro pers presiden dalam sebuah pernyataan, dikutip Sputnik News.

Demonstrasi di Kazakhstan sudah terjadi sejak Selasa. Kerusuhan dimulai dengan kenaikan harga gas minyak cair (LPG), yang digunakan untuk bahan bakar kendaraan di negara 19 juta penduduk itu.

Ini membuat massa turun berunjuk rasa. Massa kecewa meneriakkan ketidakadilan. Pasalnya negara itu memiliki cadangan energi besar baik minyak maupun gas.

Kazakhstan memiliki 20 miliar cadangan minyak dengan tingkat produksi sekitar 1,64 juta barel/hari. Negara ini menempati urutan ke-19 produsen minyak bumi dunia, sekaligus penghasil terbesar di kawasan Asia Tengah. (Sputnik/CNBC/Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.