Minggu, 26 September 21

Robby Tumewu Meninggal Karena Stroke, Yuk Kenali Lima Gejala Stroke

Robby Tumewu Meninggal Karena Stroke, Yuk Kenali Lima Gejala Stroke
* Aktor Robby Tumewu (Foto Tribunnews)

Jakarta, Obsessionnews.com – Penyebab kematian Presenter Robby Tumewu diketahui karena almarhum mengidap penyakit penyakit stroke. Sebelum meninggal pria berusia 64 tahun itu pun sempat menjalani serangkaian operasi sejak 2013.

Hal ini bermula saat Robby pingsan di acara televisi swasta pada 2010 silam. Ia pun segera dilarikan ke rumah sakit dan dinyatakan terserang stroke dan pembuluh darahnya pecah.

Sejak saat itu, Robby rajin melakukan terapi. Namun, kondisinya tak langsung membaik. Pada 2013, Robby mengalami serangan stroke yang kedua dan kemudian dinyatakan telah masuk stadium parah.

Stroke sendiri menjadi salah satu dari lima penyakit penyebab kematian di dunia. Diketahui bahwa setelah satu menit terserang stroke, otak akan kehilangan 1,9 juta sel.

Dalam satu jam, jika stroke tak diatasi, maka efeknya sama dengan proses penuaan otak selama 3,5 tahun. Makin lama stroke tidak ditangani, makin besar risiko penderitanya mengalami gangguan bicara, kemampuan berpikir, atau perubahan perilaku.

Mengingat stroke menjadi salah satu penakut yang mematikan, maka perlu kenali lima gejala stroke sejak dini berikut:

1. Penglihatan ganda

Gangguan penglihatan, seperti penglihatan ganda atau samar, bisa menjadi tanda stroke. Meski begitu, banyak orang yang menganggapnya sebagai efek kelelahan atau penuaan saja. Padahal, itu merupakan efek dari terhambatnya pembuluh darah yang bisa mengurangi jumlah oksigen ke mata sehingga penglihatan pun terganggu.

2. Tangan kebas

Jika bagian tubuh atau wajah Anda mendadak kebas, segeralah ke rumah sakit. Penurunan aliran darah ke arteri mulai dari tulang belakang sampai belakang kepala bisa menyebabkan rasa kebas atau kelemahan pada satu bagian tubuh.

3. Lidah cadel

Beberapa jenis obat, misalnya pereda nyeri, memang dapat menyebabkan lidah sedikit cadel. Namun, kesulitan berbicara atau ketidakmampuan memahami ucapan orang lain secara mendadak perlu diwaspadai sebagai gejala stroke.

4. Kehilangan keseimbangan

Berkurangnya sirkulasi darah ke otak juga dapat menyebabkan gangguan keseimbangan tubuh. Waspadai jika Anda mendadak sulit berjalan, pusing hebat, hilangnya koordinasi kaki, atau kehilangan keseimbangan.

5. Sakit kepala

Nyeri kepala secara mendadak paling sering diabaikan. Namun, ini bisa jadi gejala stroke. Segeralah ke rumah sakit, jika ternyata bukan stroke, tak ada ruginya melakukan tindakan pencegahan. (Albar)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.