Selasa, 24 Mei 22

Ribuan Warga Selandia Baru Protes Wajib Vaksin dan Lockdown

Ribuan Warga Selandia Baru Protes Wajib Vaksin dan Lockdown
* Ribuan warga protes wajib vaksin dan lockdown di Selandia Baru. (RTR/CNN)

Ribuan warga Selandia Baru berdemonstrasi memprotes kebijakan vaksin dan penguncian (lockdown) yang diterapkan negara itu. Protes ini dilakukan di gedung parlemen (DPR)  Selandia Baru yang disebut Beehive.

Akibat protes ini, hanya dua pintu masuk gedung parlemen yang dibuka. Sementara itu, sisanya ditutup akibat banyak pendemo dan polisi yang berada di luar parlemen.

Tak hanya itu, banyak pengunjuk rasa yang tidak menggunakan masker kala melakukan aksi tersebut.

Meski demikian, demonstrasi berlangsung dengan damai. Para demonstran menyerukan slogan kebebasan bersamaan dengan tuntutan mereka yang meminta pemerintah untuk membatalkan kewajiban vaksinasi dan mencabut lockdown.

“Saya tidak akan dipaksa untuk menerima sesuatu yang saya tidak mau ada di dalam diri saya,” kata seorang pengunjuk rasa di luar parlemen, dikutip Reuters.

“Saya meminta (pemerintah) untuk kembali seperti 2018. Semudah itu. Saya ingin kebebasan saya kembali.”

“Perlakukan kami seperti manusia!” seru pendemo lain ketika ditanya terkait sikap pemerintah yang akan mewajibkan vaksinasi.

“Saya di sini untuk kebebasan. Pemerintah, apa yang mereka lakukan, merupakan tindakan anti-kebebasan.”

Sebelumnya, penambahan angka kasus harian Covid-19 di Selandia Baru pecahkan rekor, Sabtu (6/11). Kasus baru di negara ini mencapai lebih dari 206 atau tambahan terbanyak selama pandemi.

Akibat varian Delta yang mengganas, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern harus mengubah taktik penanganan Covid-19, dari yang tadinya nol-Covid menjadi hidup bersama Covid.

Walaupun demikian, keadaan di Selandia Baru masih lebih baik dibandingkan negara-negara lain. Pembatasan ketat di negara itu membuat total kasus infeksi virus corona di bawah 7.000 dengan jumlah kematian sebanyak 31 orang. (CNN/Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.