Rabu, 25 November 20

PM Pakistan Peringatkan Pembantaian Muslim di Kashmir oleh India

PM Pakistan Peringatkan Pembantaian Muslim di Kashmir oleh India
* Aksi demo di Kashmir

Perdana Menteri (PM) Pakistan Imran Khan memperingatkan aksi pemerintah India melakukan pembersihan etnis (genosida) / pembantaian muslim di wilayah Jammu-Kashmir. Menurutnya, New Delhi berusaha melancarkan invasi militer di Kashmir, wilayah Pakistan.

 

Fars News (15/8/2019) melaporkan, Kamis (15/8), PM Pakisatan  memperingatkan proyek baru pemerintah India di Jammu-Kashmir yang disebutnya sedang mengulang pembantaian di Srebrenica.

Ia menambahkan, India berusaha melakukan genosida di Kashmir dengan operasi militer. Jika perang antara India dan Pakistan, pecah, masyarakat internasional yang harus bertanggung jawab.

PM Pakistan memprotes kebisuan masyarakat internasional atas insiden berdarah di Kashmir baru-baru ini. Menurutnya, India sudah mempersiapkan aksi yang lebih mengerikan untuk mengalihkan perhatian dunia dari kejahatannya di Kashmir.

“Militer Pakistan siap, bukan hanya militer, seluruh rakyat Pakistan siap jika harus bersama tentara beperang untuk menggagalkan langkah militansi terhadap Islam,” pungkasnya.

Pembatasan Kebebasan Agama di Kashmir oleh India
Departemen Luar Negeri Pakistan dalam sebuah statemennya menyatakan, pembatasan ketat yang diterapkan India di Kashmir membuat ribuan warga Muslim kawasan ini tidak dapat menunaikan shalat Idul Adha dan ritual agama di hari besar tersebut.

Menurut laporan IRNA dari Islamabad, di statemen hari Senin (12/08) Deplu Pakistan disebutkan, melarang kebebasan beragama bertentangan dengan hukum internasional dan pelanggaran nyata terhadap prinsip-prinsip Hak Asasi Manusia (HAM).

Deplu Pakistan meminta masyarakat internasional khususnya Komisi HAM PBB mengambil sikap terkait langkah India mencegah kebebasan beragama di Kashmir.

Setelah keputusan pemerintah India mencabut kondisi khusus Jammu dan Kashmir serta eskalasi tensi antara New Delhi dan Islamabad di Kashmir, Pakistan seraya menentang langkah India, menurunkan hubungannya dengan negara ini serendah mungkin.

Tensi diplomatik pasca penarikan dubes India dari Pakistan menyusul eskalasi friksi antara kedua negara medorong Islamabad secara resmi menghentikan perdagangan dan hubungan budaya dengan New Delhi.

Pemerintah India seraya mengumumkan bahwa keputusan terbarunya terkait Jammu dan Kashmir sebuah isu dalam negeri meminta Islamabad merevisi keputusannya menurunkan hubungan diplomatik dengan New Delhi.

Sebagian wilayah Kashmir dikontrol India dan sebagian yang lain di kontrol Pakistan, namun kedua negara mengklaim kepemilikan penuh Kashmir.

Rezim India Batalkan Otonomi Kashmir
Keputusan pemerintah India untuk menghapuskan otonomi khusus Kashmir yang membatasi para penduduk daerah ini telah menghadapi penentangan luas di dalam dan luar negeri.

Dengan mengajukan RUU kepada parlemen untuk mencabut Pasal 370 Undang Undang Dasar yang kemudian berhasil disahkan, pemerintah India berupaya mengubah komposisi populasi mayoritas Muslim dengan menahan gerakan kemerdekaan di Kashmir.

Dengan pencabutan Pasal 370 UUD India oleh parlemen yang dikendalikan oleh Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa, jalan untuk mewujudkan rencananya di Kashmir akan terbuka.

Pasal 370 UUD India telah memberikan Kashmir otonomi khusus, sehingga negara bagian ini dengan pengecualian urusan luar negeri, pertahanan dan komunikasi dan telekomunikasi yang dikendalikan oleh pemerintah pusat India, memiliki konstitusi independen dan benderanya sendiri serta bebas untuk memberlakukan undang-undang.

Akibatnya, di bawah ketentuan Pasal 370 UUD India ini, pemerintah lokal Jammu dan Kashmir dapat menentukan undang-undang tentang tempat tinggal permanen, properti, dan hak-hak dasar warga negara, yang mencegah kepemilikan umat Hindu di daerah ini dan melakukan jual beli tanah.

Tentu saja, penolakan pemerintah India terhadap Pasal 370 UUD yang memberikan otonomi khusus untuk Kashmir tidak terbatas pada periode partai yang berkuasa sejak 2014 hingga kini.

Partai BJP telah lama menentang prinsip penentuan nasib sendiri untuk Kashmir dan penghapusan Pasal 370 UUD adalah salah satu janjinya dalam pemilihan umum 2019.

Partai BJP yang berkuasa, yang memiliki kecenderungan ekstremis, tidak menganjurkan hidup berdampingan secara damai dengan minoritas agama lain, terutama Muslim.

Ketika Narendra Modi menjadi Menteri Utama Gujarat di barat India, ratusan orang kehilangan nyawa pada tahun 2002 setelah pemberontakan orang Hindu terhadap umat Islam.

Karena alasan ini, Modi menghadapi berbagai kritik dalam dan luar negeri karena mengabaikan kekerasan umat Hindu dan pembunuhan umat Islam.

Meskipun Modi menyangkal keterlibatannya dalam mempromosikan pembunuhan Muslim dan belum dituntut sejauh ini, ajudannya dijatuhi hukuman 28 tahun penjara oleh pengadilan.

Dalam beberapa tahun terakhir, partai BJP telah bekerja keras sejak 2014 untuk menyelesaikan masalah Kashmir dengan menggunakan cara kekerasan dan baru-baru ini dengan merampas hak-hak dasar mereka serta memaksakan pembatasan, namun sejauh ini, usaha mereka menemui kegagalan.

Ada pandangan di kalangan kalangan politik dan media bahwa langkah kontroversial pemerintah India untuk menghapuskan Pasal 370 UUD dan otonomi khusus Kashmir akan meningkatkan tantangan partai yang berkuasa di kawasan itu dan dalam hubungan luar negeri.

AJ Noorani, pakar hukum konstitusi India mengatakam, “Langkah pemerintah India untuk membatalkan otonomi khusus Kashmir adalah keputusan yang melanggar hukum dan penipuan dan tentu saja akan ditantang di Mahkamah Agung.”

Pemerintah Modi dalam menjustifikasi langkahnya mengaku bahwa keputusan untuk membatalkan otonomi khusus Kashmir merupakan langkah yang membuat kawasan ini memiliki kondisi setara dengan negara bagian lain di India.

Tentu saja, ada pandangan bahwa tindakan terburu-buru partai penguasa BJP hanya bisa menjadi skenario yang akan mengalihkan opini publik dari resesi dan masalah ekonomi setelah hanya tiga bulan kembali memenangkan pemilu legislatif India, untuk memenuhi janjinya kepada para pendukungnya.

Dengan mencermati pendekatan anti-Muslim partai penguasa BJP, yang juga terlihat dalam catatan pemerintah di beberapa negara, termasuk Gujarat, perubahan komposisi penduduk di Kashmir dapat dilihat sebagai tujuan paling penting dari keputusan pemerintah India untuk menghapuskan otonomi khusus di Kashmir.

Menurut skenario ini, dengan kemungkinan umat Hindu diizinkan untuk tinggal dan membeli tanah di daerah itu, umat Islam secara bertahap akan kehilangan sebagai mayoritas penduduk, sehingga memberikan alasan untuk tidak lagi mengejar penyebab besar kemerdekaan Kashmir dan bahkan peran yang menentukan untuk melakukan referendum demi menentukan nasib penduduknya.

Karena jika umat Islam menjadi populasi minoritas setelah migrasi Hindu ke daerah tersebut, hasil referendum yang mungkin untuk menentukan nasib penduduknya adalah tetap berada di negara bagian India dan merespons secara negatif pemisahan dan kemerdekaan.

Atas dasar inilah pemerintah India, di bawah tekanan internasional dari resolusi PBB yang menyerukan referendum bebas di Kashmir untuk menentukan nasibnya, sedang mencari skenario berbahaya dalam jangka menengah dengan menyediakan perumahan luas bagi umat Hindu di Kashmir, lewat pembolehan mereka untuk melakukan jual beli tanah di Kashmir dengan merealisasikan tujuan akhir mengubah komposisi populasi di daerah ini.

Dimensi yang tidak manusiawi dan berbahaya serta konsekuensi dari penghapusan otonomi khusus di Kashmir oleh pemerintah India sedemikian rupa sehingga keputusan semacam itu mendapat penentangan serius di kalangan politik dan media negara itu, terutama Partai Kongres India.

Terutama setelah perubahan dalam UUD India ini, pemerintah negara ini menempatkan puluhan ribu tentara di Kashmir lalu memutus internet dan saluran telepon serta menangkap para pemimpin dan kelompok-kelompok Kashmir.

Munculnya kondisi ini telah menyebabkan saingan utama BJP, yaitu Partai Kongres untuk menggambarkannya sebagai bencana dan berbahaya serta memperingatkan akan konsekuensinya.

Protes dan keberatan terhadap penghapusan otonomi khusus Kashmir tidak terbatas pada India saja, dan pemerintah dan rakyat Pakistan serta Organisasi Kerjasama Islam (OKI) juga mengutuk langkah tersebut.

Menanggapi tindakan anti-Kashmir India, pemerintah Pakistan telah mengusir Ajay Bisaria, Duta besar India di Islamabad dan menangguhkan hubungan dagannya dengan negara tersebut.

Warga di berbagai kota Pakistan, termasuk ibu kota, Islamabad, serta Karachi dan Lahore, meneriakkan slogan-slogan sebagai protes terhadap pemerintah India dan menekankan hak Kashmir yang berada di bawah kontrol India.

Keputusan untuk menghapuskan otonomu khusus Kashmir tampaknya bertentangan dengan harapan Modi, meningkatkan tantangan bagi partai yang berkuasa di daerah ini dan dalam hubungan luar negeri India.

Terutama setelah pengusiran duta besar India untuk Islamabad dan penangguhan hubungan perdagangan negara ini oleh Pakistan, membuat otoritas New Delhi menanggapi dengan cepat dan meminta peninjauannya. (ParsToday)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.