Minggu, 29 Mei 22

Pemerintah Harus Koreksi Kebijakan Neolib yang Pukul Pendapatan Rakyat

Pemerintah Harus Koreksi Kebijakan Neolib yang Pukul Pendapatan Rakyat
* Partai Rakyat Dekokratik (PRD) mendesak Pemerintah untuk menurunkan harga kebutuhan dasar Rakyat, serta membangun kedaulatan pangan dan energi.

Jakarta, Obsessionnews.com – Partai Rakyat Dekokratik (PRD) mendesak Pemerintah untuk menurunkan harga kebutuhan dasar Rakyat, serta membangun kedaulatan pangan dan energi. Hal ini diserukan PRD, Minggu (28/1/2018), saat Posko Menangkan Pancasila PRD DKI Jakarta mengadakan Parade “Turunkan Harga Kebutuhan Dasar, Menangkan Pancasila!” dengan melakukan rally dari depan Kedubes Amerika ke Patung Kuda, Thamrin, Jakarta Pusat.

“Parade Menangkan Pancasila, ini dilaksanakan sebagai gerakan koreksi terhadap pemerintah, karena semakin tingginya harga-harga kebutuhan dasar rakyat seperti sembako, BBM, listrik dan gas, di tengah menurunnya daya beli masyarakat!” seru Ahmad Rifai, Koordinator Posko Nasional, mendampingi Agus Jabo Priyono, Ketua Umum PRD.

Menurut PRD, dua hal yang menjadikan tingginya harga kebutuhan dasar rakyat, karena penghapusan subsidi dan diserahkan ke mekanisme pasar. Untuk itu, lanjutnya, pemerintah harus mengoreksi kebijakan neoliberal yang memukul pendapatan rakyat, seperti kebijakan upah murah.

“Ciptakan lapangan kerja seluas-luasnya, pembangunan infrastruktur yang padat modal harus diluaskan menjadi padat karya, di pedesaan selain memastikan program reforma agraria berjalan konsisten guna memberi akses tanah kepada petani penggarap, dukungan modal, tekhnologi dan jaminan pasar bagi produk pertanian, harus dijamin oleh Negara,” harapnya.

Rifai menegaskan, Pemerintah juga harus memastikan harga kebutuhan pokok rakyat terjangkau, menghentikan pencabutan subsidi kepada rakyat terhadap BBM, listrik dan gas, penghentian terhadap privatisasi layanan kesehatan serta pendidikan.

“Seiring dengan pembangunan infrastruktur, pembangunan sektor pangan dan energi harus menjadi program prioritas, dengan mengatur produksi pangan dan energi, dari hulu sampai hilir,” tambahnya.

Ia menyatakan, Gerakan Menangkan Pancasila ini akan terus dilaksanakan rutin di Jakarta maupun di daerah-daerah, sebagai gerakan koreksi terhadap pemerintah, agar haluan negara yang dijalankan sekarang ini maupun ke depan, sesuai dengan cita-cita Proklamasi dan semangat Preambule UUD 1945, yang di dalamnya termaktub Pancasila sebagai dasar negara, menuju Indonesia yang berdaulat, mandiri dan adil makmur. (Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.