Minggu, 14 Agustus 22

Peluncuran BRISat Diundur Sehari

Peluncuran BRISat Diundur Sehari

Jakarta, Obsessionnews.com – Peluncuran BRI Satelit (BRISat) kembali ditunda, lantaran pengecekan seluruh fungsi roket dan sebagainya. Peluncuran dijadwalkan jadi 17 Juni 2016 waktu Prancis atau 18 Juni WIB.

Dikutip dari situs resmi Arianespance, adanya temuan gangguan koneksi bagian atas peluncur membuat manajemen Arianespace segera memperbaiki dan membutuhkan waktu setidaknya 24 jam untuk memastikan seluruh fungsi berjalan dengan baik.

“Kondisi yang terjadi saat ini memang seperti itu. Namun, kami tetap harus memastikan, agar peluncuran roket Ariane 5 dalam menjalankan misi V230, dengan membawa Brisat bersama satelit EchoStar XVIII, berjalan dengan lancar, aman dan sukses,” kata Presiden Direktur (CEO) Arianespace, Stepahen Israel.

baca juga:

BRISat Harus Maksimalkan Transponder

BRISat Kembalikan Kedaulatan Atmosfer Indonesia

BRISat Permudah Layanan Nasabah di Pelosok

Sementara itu, Direktur Utama BRI Asmawi Syam menyampaikan pihaknya bisa memahami alasan penundaan peluncuran ini.

Apalagi, sesuai dengan standar yang ditetapkan oleh Arianespace, peluncuran bisa dihentikan jika ditemukan anomali yang bisa mengganggu pelaksanaan.

“Kami sangat memahami penundaan ini. Ini adalah standar prosedur mereka untuk melakukan cek dan ricek yang merupakan bagian dari Quality Control (QC). Bagi kami keamanan tetap yang utama. Kami serahkan sepenuhnya kepada Arianespace untuk melakukan yang terbaik,” ujar Asmawi.

Ia menambahkan saat ini seluruh tim sudah berada di Kourou dalam kondisi sehat dan berharap misi peluncuran BRIsat pada 17 Juni 2016 waktu setempat dengan sukses.

Sebelumnya, satelit BRISat senilai Rp3,375 triliun tersebut sempat mengalami penjadwalan ulang dari 8 Juni 2016 menjadi 16 Juni 2016 waktu setempat.

BRIsat sudah dinyatakan lolos uji kelayakan dan tes performa akhir, namun masa penanganan kerusakan yang sebelumnya dipersingkat dari 10 hari sejak 8 Juni 2016, menjadi hanya delapan hari, ini harus tertunda.

Perseroan juga tidak terbebani kerugian finansial berarti akibat penundaan karena dalam rencana bisnis satelit ini diluncurkan pada rentang Juni-Juli 2016. @reza_indrayana

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.