Selasa, 14 Juli 20

OMG dan 15 Lembaga Tandatangani MoU dengan BNPB

OMG dan 15 Lembaga Tandatangani MoU dengan BNPB
* Penandatanganan MoU antara BNPB dan OMG dan 15 lembaga negara, lembaga pendidikan dan lembaga swasta dalam Rakernas BNPB di Yogyakarta (23/2). Sahrudi mewakili OMG (paling kanan). (Foto: dok)

Willem Ranpangilei : Kami Tidak Sendiri!

Yogyakarta  Tak berlebihan jika Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Willem Rampangilei menilai tantangan penanggulangan bencana saat ini dan ke depan akan semakin berat, karena di tahun 2016 frekuensi kejadian bencana mencapai 2.384 kali, sedangkan tahun 2015 sebanyak 1.732 kali. Ini artinya ada kenaikan sekitar 38 persen, di mana laju degradasi kerusakan lingkungan jauh lebih cepat daripada laju pemulihan lingkungan. Namun, tantangan yang berat itu akan menjadi ringan jika semua komponen bangsa ikut bersama-sama bahu membahu membantu dalam penanggulangan bencana. Karena itu, adalah menjadi kebanggaan Willem Rampangiley ketika BNPB bersama-sama 16 kementerian dan lembaga negara dan swasta, termasuk Obsession Media Group (OMG) menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) atau nota kesepahaman dalam Rapat Kerja Nasional BNPB di Yogyakarta, Kamis (23/2).

“Saya bangga, bahagia, ternyata kami tidak sendiri dalam menanggulangi bencana alam,” tegas Willem dalam pidato sambutannya usai penandatanganan MoU tersebut. Kebersamaan antara BNPB dan lembaga negara serta swasta ini sesuai dengan thema Rakernas BNPB tahun 2017 yakni “Wujudkan BPBD yang Tangguh, Teruji dan Profesional dalam Bingkai Kebersamaan”.

Selain OMG penandatanganan MoU itu sendiri juga melibatkan Universitas Gadjah Mada (UGM), Universitas Pertahanan, Radio Republik Indonesia (RRI), BPPT dan lembaga lainnya.

Penandatanganan MoU ini memiliki nilai penting mengingat  penanggulangan bencana itu sangat kompleks dan bersifat multi demensional, multi stakeholder, dan multi disiplin ilmu. “Oleh karena itu sinergi antar pemangku kepentingan dan pemangku kewenangan akan bisa mempermudah pekerjaan dalam penanggulangan bencana secara efektif dan efisien, “ tegasnya.

Sementara kepada unsur BPBD, baik di provinsi maupun kabupaten/kota untuk bekerja lebih keras, menyatukan langkah agar bisa menjadi pahlawan kemanusian bagi sesama dalam penanggulangan bencana.

Rakernas BNPB-BPBD se Indonesia berlangsung di Yogyakarta, 21-24 Februari 2017, diikuti sekitar 3000 peserta dan tadi pagi dibuka oleh Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto, dihadiri Menteri PAN RB, Ketua Komisi VIII DPR RI, Gubernur DIY, Gubernur Jawa Tengah, Rektor UGM, perwakilan kementerian/lembaga, kepala daerah, dan mitra penanggulangan bencana. (dir)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.