Minggu, 2 Oktober 22

Ngeri, Korban Tewas Corona Sudah Melebihi Virus SARS

Ngeri, Korban Tewas Corona Sudah Melebihi Virus SARS
* Pasien Virus Corona di Wuhan, China. (Foto: CNN)

Jakarta, Obsessionnews.com – Virus Corona masih menjadi ancaman mematikan di Wuhan, China. Korban pun kian hari kian bertambah. Data terakhir jumlah korban meninggal dunia yang dikonfirmasi akibat wabah virus corona di China meningkat menjadi 425 orang, pada Senin (3/2/2020).

Selain korban tewas, juga terjadi peningkatan tajam jumlah orang yang positif terinfeksi yakni 3.235 kasus baru. Dengan bertambahnya jumlah orang yang terjangkit virus corona berarti total keseluruhan pasien terinfeksi di China adalah lebih dari 20.400.

Jumlah korban tewas akibat corona kini lebih tinggi daripada Sindrom Pernapasan Akut atau SARS, virus yang muncul di China pada 2002 yang menewaskan hampir 800 orang di seluruh dunia dan menginfeksi 8.000 orang.

Data pemerintah China mengungkapkan bahwa virus baru ini meski jauh lebih menular daripada SARS, namun secara signifikan kurang mematikan.

Beberapa ekonom memperkirakan output ekonomi dunia akan terpangkas 0,2 hingga 0,3 persen karena situasi di China.

Berdasarkan angka yang sebelumnya dikeluarkan oleh pemerintah pusat. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan virus corona sebagai darurat global. Sebab, bukan hanya di China, virus itu kini telah menyebar ke berbagai negara belahan dunia.

“Kami menduga akan lebih banyak kasus yang menyebar antar manusia,” kata Dr Nancy Messonnier, Direktur National Center for Immunization and Respiratory Diseases di US Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Dilansir Channel News Asia, Selasa (4/2/2020) virus Corona diyakini muncul pertama kali pada Desember dari pasar yang menjual hewan liar di ibukota provinsi Hubei, Wuhan.

Setidaknya 151 kasus telah dilaporkan di 23 negara dan wilayah lain termasuk Jepang, Thailand, Singapura, Amerika Serikat, dan Inggris.

Ada satu kematian terjadi di luar Tiongkok, yakni di Filipina. Maskapai di seluruh dunia juga telah menghentikan penerbangan ke negara bagian China. (Albar)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.