Minggu, 3 Maret 24

Menteri Bahlil Sebut Hilirisasi Jadi Kunci Tercapainya Target Investasi 2024

Menteri Bahlil Sebut Hilirisasi Jadi Kunci Tercapainya Target Investasi 2024
* Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia. (ANTARA/HO-Kementerian Investasi/BKPM)

Obsessionnews.com – Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyebut hilirisasi, termasuk sektor-sektor yang mengusung prinsip keberlanjutan, menjadi kunci untuk bisa mencapai target investasi sebesar Rp1.650 triliun pada 2024.

 

Baca juga: Menteri Bahlil Puji Apkasi Otonomi Expo 2023

 

 

“Ini merupakan arah kebijakan negara dalam mendorong pertumbuhan ekonomi di atas 5 persen. Arah kebijakan pemerintah Indonesia ke depan dalam konteks investasi, akan fokus utamanya ke hilirisasi,” tegas Bahlil di Jakarta, Senin (11/12/2023).

 

Bahlil menyatakan sekalipun kondisi ketidakpastian global yang terjadi saat ini ikut mempengaruhi keputusan investor dalam berinvestasi, akan tetapi  Indonesia memiliki langkah strategis yang sangat besar untuk dapat bersaing secara global menarik investasi.

 

Langkah strategis untuk menarik investasi itu adalah stabilitas politik, hukum dan ekonomi, kebijakan yang adaptif dan progresif terhadap perbaikan iklim investasi, potensi sumber daya manusia (SDM), baik dari sisi ketersediaan tenaga kerja maupun pasar, serta potensi hilirisasi sumber daya alam yang melimpah.

 

Di sisi lain Bahlil mengungkapkan, dinamika geopolitik yang ada telah menyebabkan resesi dan krisis di berbagai belahan dunia. Oleh karena itu diperlukan investasi berkelanjutan yang dapat mendorong pembangunan yang lebih inklusif, adil, dan merata bagi semua.

 

Hal itu termasuk pula tren ramah lingkungan yang kini tengah digandrungi dunia.

 

“Oleh karena itu pemerintah fokus terhadap pembangunan industri yang ramah lingkungan dan menggunakan sumber energi baru terbarukan,” ucap Bahlil

 

Di sisi lain sumber daya alam Indonesia yang melimpah harus dapat dikelola secara bijak dan berkelanjutan lewat hilirisasi dan industrialisasi guna memberikan nilai tambah maksimal untuk kepentingan nasional, misalnya meningkatkan ekspor, menghasilkan devisa, meningkatkan pendapatan negara, serta mendongkrak pertumbuhan ekonomi.

 

Hilirisasi juga dapat mendukung pencapaian sasaran SDGs, khususnya terkait penciptaan lapangan kerja yang layak, mitigasi perubahan iklim dan pengentasan kemiskinan serta ketimpangan.

 

Bahlil juga menjelaskan, bahwa Indonesia memiliki potensi penyimpanan CO2 terbesar dunia sehingga investor bisa membangun hilirisasi menggunakan sumber energi baru terbarukan sekaligus tetap berkontribusi pada upaya mengurangi emisi lewat teknologi carbon capture, utilization and storage (CCUS).

 

Teknologi CCUS adalah teknologi inovatif yang dapat menangkap emisi CO2 dari operasi industri dan pembangkit listrik, sehingga tidak terlepas ke atmosfer.

 

 

Kementerian Investasi/BKPM memastikan melakukan pengawalan investasi dari hulu ke hilir, khususnya pada sektor prioritas, mulai dari promosi investasi, penerbitan perizinan berusaha dan berbagai insentif, financial closing, konstruksi, sampai dengan berproduksi komersial.

 

Kementerian Investasi telah menetapkan peta jalan hilirisasi investasi strategis dengan potensi 545,3 miliar dolar AS sepanjang 2023-2035 untuk 21 komoditas dari delapan sektor prioritas meliputi sektor mineral dan batu bara, minyak dan gas bumi, serta perkebunan, perikanan, kelautan, dan kehutanan.

 

Sepanjang Januari-September 2023, Kementerian Investasi/BKPM mencatat capaian realisasi investasi pada sektor industri hilir sebesar Rp266 triliun atau 25,3 persen dari total realisasi investasi yang mencapai Rp1.053,1 triliun. (Antara/arh)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.