Kamis, 8 Desember 22

Menteri Azwar Anas Berbagi Tips Agar Daerah Aktif Kembangkan Inovasi

Menteri Azwar Anas Berbagi Tips Agar Daerah Aktif Kembangkan Inovasi
* Menteri PANRB, Abdullah Azwar Anas. (Foto: Humas Kemen PAN-RB)

Obsessionnews.com – Dikenal dengan ragam inovasi yang diciptakan sejak menjabat sebagai Bupati Banyuwangi, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Abdullah Azwar Anas berbagi tips untuk mengembangkan ide memunculkan terobosan. Hal tersebut disampaikannya dalam Lokakarya Peer to Peer Learning Pembentukan dan Pengembangan Innovation Hub di Sumatra Utara, Banten, Kalimantan Barat, dan NTT Bersama USAID Erat, Selasa (27/09).

Salah satu caranya adalah dengan aktif berdiskusi dengan para pegawai yang berada di lapangan. “Pimpinan daerah sebagai lokomotif harus dapat menentukan bagaimana perubahan terjadi. Pimpinan harus sering ketemu stafnya, bukan hanya dengan sekda saja sehingga bisa memotret masalah dari berbagai lapisan,” ujarnya.

Dengan sering bertemu staf tersebut, dikatakan Menteri Anas, bisa membuat para kepala daerah mendapatkan informasi terkait permasalahan yang dihadapi instansinya. Adanya diskusi dari setiap layer birokrasi tersebut bagi Anas dapat dijadikan kesempatan bagi pemimpin daerah untuk mengubah proses bisnisnya dan menetapkan skala prioritas.

Menteri Anas menilai bahwa pemerintah daerah harus mengubah orientasi reformasi birokrasi. “Tak hanya tentang tunjangan kinerja, tapi reformasi birokrasi adalah bagaimana agar organisasi kita berjalan dengan efisien,” pungkasnya diterima redaksi pada Rabu (28/9).

Dalam kesempatan tersebut, Menteri Anas juga mengimbau agar tidak menjadikan keterbatasan anggaran sebagai penghambat untuk berinovasi, terutama dalam hal penyelenggaraan Mal Pelayanan Publik (MPP). Dengan prinsip melayani, pemerintah daerah diminta jeli melihat kesempatan untuk menyelenggarakan pelayanan publik di satu tempat.

Menyontohkan MPP Banyuwangi, ia mengatakan MPP pertama yang berdiri di klaster kabupaten tersebut dapat berdiri dengan memanfaatkan bangunan yang sudah ada. “Bangunan (MPP) itu nomor 2, yang penting bisa melayani. Pelayanan publik yang mesti dikerjakan pun sederhana saja, salah satunya melayani dengan senyum,” pungkasnya. (Has)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.