Kamis, 18 Juli 19

Meneropong Masa Depan Angkatan Bersenjata Cina

Meneropong Masa Depan Angkatan Bersenjata Cina

Oleh: Hendrajit, Direktur Eksekutif Global Future Institute

Angkatan Bersenjata Cina saat ini memang tidak main-main. Sejak 1979 Cina sudah menetapkan program militer jangka panjang yang diproyeksikan hingga tahun 2050.

Dalam skenario pemerintah Cina sejak era Deng Xioping pada akhir 1970-an, pada tahun 2000 Angkatan Bersenjata Cina menyelesaikan program modernisasi tentara rakyat Cina dan dinyatakan siap memasuki abad 21.

Setelah melewati tahapan ini, maka Cina memasuki tahapan kedua, yaitu membangun kekuatan di batas maritim yang mereka sebut sebagai mata-rantai pulau pertama (first island chain). Yang membentang dar Laut Kuning di Jepang hingga Laut Cina Selatan di Selat Malaka. Gimana? Mantap tho!

Tapi di tahap ketiga, lebih dahsyat lagi. Dengan program yang diproyeksikan hingga 2050, Cina memproyeksikan kekuatan maritimnya di rantai pulau kedua. Patokannya: Dari Pangkalan Armada 7 Pasifik di Guam, terus turun sampai ke Selandia Baru.

Menurut catatan Global Future Institute pada 2011 lalu, terbetik kabar Cina sedang mengembangkan jet tempur generasi kelima, yaitu J-20. Jet tempur ini setara dengan F-22 Raptor buatan Lockheed Martin. Seperti kita ketahui, Raptor merupakan jet tempur tercanggih di dunia hingga saat ini.

Menariknya, pada 2011 lalu Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS) Robert Gates meramalkan Cina akan memiliki jet tempur jenis J-20 ini pada 2020. Beberapa pakar pertahanan memperkirakan Cina akan memiliki jet tempur jenis J-20 dua tahun lebih cepat dari perkiraan Gates.

Niat Cina untuk memperkuat angkatan lautnya memang sudah terlihat sejak 2008 lalu. Ketika beberapa laporan menyebutkan bahwa Cina sedang membangun dua unit kapal induk berbobot 60 ribu ton. Laporan ini juga menyebytkan, dua kapal induk itu akan menggunakan nuklir sebagai sumber tenaga.

Kalau laporan ini bisa dipercaya, berarti sekarang Cina sudah memiliki kapal induk hasil buatan dalam negeri.

Bahkan di bidang teknologi ruang angkasa, Cina juga semakin serius, terutama dalam teknologi anti-satelit. Bahkan pada 2007 lalu, Cina sempat melakukan tes uji coba teknologi tersebut, sehingga mengudang protes dari Dick Cheney yang waktu itu masih menjadi Wakil Presiden AS di bawah pemerintahan George W Bush.

Bagaimana soal anggaran militer di Cina sekarang ini? Nah untuk urusan ini, rasanya belum banyak data yang bisa diakses. Selain karena informasi di Cina sendiri sangat tertutup, namun ada beberapa modus yang diterapkan pemerintah Cina terkait anggaran militer.

Pertama, anggaran militer resmi. Anggaran militer ini karena bersifat resmi maka terbuka dan bisa diakses oleh publik. Karena selalu diumumkan oleh negara.

Kedua, yaitu pengeluaran militer yang digunakan sebagai anggaran militer, plus pembelian peralatan militer. Nah melalui modus ini, ternyata anggaran ini tidak masuk anggaran resmi pertahanan. Sehingga bisa disembunyikan melalui anggaran lain, misalnya melalui anggaran Kementerian Perdagangan.

Ketiga, anggaran militer, ditambah belanja militer, plus investasi militer. Bagaimana persisnya hal modus ini diterapkan? Ambillah contoh angkatan laut Cina. Tidak kelihatan adanya anggaran untuk membuat kapal induk. Tapi sontak, 70 persen pembangunan itu selesai. Lha gimana ceritanya kok bisa? Rupanya, pembangunan kapal induk itu menggunakan anggaran investasi. Lagi-lagi, anggaran militer itu tidak masuk ke pos pertahanan, melainkan masuk ke pos lain.

Kalau dipikir-pikir, pintar juga ya pemerintah Cina menyembunyikan anggaran militernya yang sesungguhnya. Berarti, anggaran resmi yang diumumkan pemerintah Cina bisa jadi jauh lebih rendah daripada anggaran militernya yang sesungguhnya. Bisa jadi malah dua kali lipat lebih besar daripada yang diumumkan secara resmi.

Jadi kalau menggunakan patokan data pada 2011 misalnya, Cina mengumumkan secara resmi anggaran militernya sebssar 70 miliar dolar AS. Namun dengan diterapkannya modus yang saya paparkan tadi, bisa jadi anggaran militer Cina yang sesungguhnya bisa mencapai 170 miliar dolar AS. Menakjubkan, bukan?

Tak heran jika pada 2020, Cina diperkirakan bakal bisa menyaingi atau bahkan mengungguli AS. Bisa jadi Presiden terpilih Donald Trump dan para penasihat strategisnya sudah menyadari potensi kedigdayaan Cina di masa depan. Sehingga saat sebelum serah terima jabatan dengan Obama, Trump sudah bikin beberapa insiden yang memicu ketegagangan baru AS-Cina. Padahal hanya sekadar celotehan melalui akun twitter pribadinya.

Rupanya AS sampai pada kesimpulan, satu-satunya cara untuk menghentikan gerak laju angkatan bersenjata Cina, hanya dengan cara memancing Cina memasuki arena perang terbuka. Seperti ketika AS dan blok militer sekutu memancing Jepang memasuki arena Perang Dunia II dan Perang Asia Timur Raya.

Mengingat supremasi Cina di bidang ekonomi saat ini, perkembangan pesat angkatan bersenjata Cina agaknya memang layak untuk dicermati oleh para pemangku kepentingan politik-keamanan di Indonesia. (*)

 

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.