Jumat, 10 Juli 20

Mayoritas Rasa Minoritas

Mayoritas Rasa Minoritas

Oleh: Ustadz Felix Siauw, Pengemban Dakwah

 

Kalau rakyat mayoritas Hindu menghendaki pemimpin yang seagama, maka itu wajar, itu demokratis. Giliran Muslim yang menghendaki pemimpin seagama, ini intoleransi.

Bila ada orang Budha mempraktikkan keyakinannya, isi dari yang mereka yakini kitab suci, itu religius. Bila Muslim yang ingin mempraktikkan kitabnya, ini radikalisme.

Ada aliran kepercayaan berbeda-beda di negeri, dikatakan ini kearifan lokal. Islam agama yang sudah diakui, punya banyak madzhab berbeda-beda, dikatakan Islam terpecah-belah.

Suku pedalaman telanjang dikatakan budaya bangsa, tapi siswi yang mau menutup aurat dikatakan kearab-araban, harus diawasi, dituduh benih-benih ekstrimisme.

Perilaku kaum Nabi Luth yang menjijikkan dikatakan lumrah, harus diterima sebagai bagian keberagaman. Sedangkan ide penerapan syariah dan khilafah dianggap terorisme.

Pejabat preman, mengumbar fitnah, punya imunitas hukum, katanya sedang melaksanakan tugas. Ulama ikhlas, dijerat dengan pasal mesum, yang tak pernah terbukti.

Pelaku makar, membawa senjata, tegas-tegas menantang perang, dilabeli kelompok kriminal bersenjata. Sedangkan yang menenteng bendera tauhid, dianggap makar.

Uang haram, hasil korupsi, pelakunya melenggang. Sedangkan pemeriksanya dikriminalisasi, juga melenggang pelakunya. Penjahat dimuliakan, ulama dianggap penjahat.

Begitu kejujuran mahal di negeri ini. Keadilan pun timpang. Menjadi Muslim di negeri mayoritas Islam tidak semudah dan seenak yang dikira penduduk dunia.

Asal anda Islam anda harus salah atas nama keberagaman, toleransi, dan demokrasi. Asal anda mengaku nasionalis, anda bisa jadi penjahat paling kejam sekalipun.

Tapi Allah punya cara dan rencana akan agamannya, serta mereka yang setia pada Al-Qur’an dan As-Sunnah, dengan cara yang tak terbayangkan oleh manusia.

Tetap sabar dalam dakwah, sebelum kita para nabi saksikan kepongahan yang lebih zalim dari saat ini. Tapi pada akhirnya, saat datang kebenaran, lenyaplah kebatilan. Sungguh kebatilan itu akan dilenyapkan oleh Allah.

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.