Rabu, 8 Februari 23

Mahasiswa UGM Ciptakan Magnet Elastis Untuk Robot

Mahasiswa UGM Ciptakan Magnet Elastis Untuk Robot
* Otot buatan yang dinamai magnet elastis atau MaLis dapat dipergunakan pada robot, industri otomotif, dan berbagai perangkat elektronik, serta kesehatan.

Yogyakarta, Obsessionnews.com – Lima mahasiswa Program Studi Fisika FMIPA Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta, menciptakan otot buatan yang dinamai magnet elastis atau MaLis. MaLis dapat dipergunakan pada robot, industri otomotif, dan berbagai perangkat elektronik serta kesehatan. Kelima mahasiswa tersebut adalah Febrilian Dwi L, Arjun Prayoga Aji, Tanty Dwi Purwita, Yeti Rafitasari, serta Harry Miyosi S.

Inilah lima mahasiswa UGM yang menciptakan otot buatan.
Inilah lima mahasiswa UGM yang menciptakan otot buatan. Mereka berfoto bersama dosen pembimbingnya.

Febrilian menjelaskan, kebanyakan robot digerakkan dengan sebuah sistem atau aktuator yang berbasis pada motor listrik. Hanya saja penggunaan aktuator berbasis motor listrik ini memiliki keterbatasan ukuran dan bentuk. Tidak hanya itu, transmisinya kompleks, gerakannya terbatas, dan tidak bisa terkontrol secara akurat.

“Selain itu, aktuator biasanya terbuat dari elemen keras sehingga berat dan menimbulkan suara bising,” katanya di Kampus FMIPA UGM, Rabu (3/8/2016) seperti dikutip dari siaran pers Humas UGM.

Dia mengungkapkan, diperlukan suatu material lunak yang elastis untuk keperluan teknologi masa depan yang berbasis human engineering dan keselarasan antara mesin dan manusia. Namun demikian hingga saat ini material yang paling menjanjikan untuk dijadikan alternatif otot buatan adalah liquid crystal elastomer yang sintesisnya sulit dan juga sangat mahal.

Melihat kondisi tersebut Febrilian dan keempat rekannya berusaha meneliti secara intensif untuk menemukan komposisi bahan yang sesuai dalam pembuatan otot buatan alternatif yang memiliki karakteristik dengan parameter-parameter tertentu. Tentunya dari bahan yang terjangkau dan mudah didapat sehingga dapat menjadi alternatif sintesis liquid crystal elastomer untuk keperluan otot buatan. Merekapun melakukan inovasi dengan membuat magnet elastik sebagai alternatif pengganti otot buatan.

Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode doping bahan basis yakni karet dengan bahan yang bersifat magnetik. Bahan tersebut kemudian diuji kemampuan lengkungan dan simpangannya ketika diberi medan magnet tertentu. Setelah itu, diuji ketahanannya terhadap beban yang dikenakan.

Dari hasil penelitian menunjukkan MaLis yang mereka kembangkan sebagai alternatif otot buatan memiliki ketahanan dan kemampuan yang maksimum dari campuran antara 50% gasket dan 50% serbuk magnet. Dari hasil itu diketahui bahan karet yang paling berpotensi untuk menjadi bahan otot buatan adalah jenis bahan gasket.

Hasil penelitian yang lahir dari Program Kreativitas Mahasiswa bidang Penelitian Eksakta (PKM-PE) UGM ini telah memberikan alternatif aktuator yang dapat dimanfaatkan dalam bidang kedokteran robotik, maupun industri otomotif. Aktuator dari MaLis ini dapat menghasilkan pergerakan yang kontinu, serta memiliki kepresisian dan keakuratan yang tinggi

“Hasil penelitian ini berpotensi untuk mendukung teknologi masa depan yang berbasis human engineering dan keselarasan antara mesin dan manusia dengan bahan yang murah dan mudah didapat,”  ujar Febrilian. (@arif_rhakim)

Baca Juga:

Fahmi, Penyandang Disabilitas yang Diterima di UGM

Mengagumkan! Anak Pemulung Kuliah di FK UGM

30 Persen Mahasiswa UGM Berasal dari Keluarga Miskin

Rektor UGM Beri Sepeda Onthel Untuk Mahasiswa

Penerjun Payung Sapa Mahasiswa Baru UGM

Luar Biasa! Baru Berusia 15 Tahun, Nida Aqidatus Kuliah di UGM

Anak dari Keluarga Berekonomi Lemah Ini Diterima di FEB UGM

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.