Rabu, 21 April 21

Lima Rahasia Allah yang Tidak Diketahui Manusia

Lima Rahasia Allah yang Tidak Diketahui Manusia
* Ilustrasi. (YouTube)

Allah berfirman: “Sesungguhnya hanya di sisi Allah ilmu tentang hari kiamat, dan Dia yang menurunkan hujan dan mengetahui apa yang ada dalam rahim.Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui apa yang ada di dalam rahim. Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan dikerjakan esok.Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, Maha Mengenal.”

(Q.S. Luqman ayat 34)

Pada ayat ini Allah SWT menerangkan lima perkara ghaib yang hanya Allah SWT sendirilah Yang Maha Mengetahui perkara itu yaitu:

Pertama : Hanya Allah sajalah yang mengetahui bila datangnya hari kiamat, tidak seorangpun yang mengetahui selain Dia, sekali pun malaikat, sedang malaikat itu adalah makhluk yang paling dekat dengan-Nya, dan tidak pula diketahui oleh para Nabi yang diutus.

Hari kiamat merupakan hari berakhirnya kehidupan manusia di dunia. Dahsyatnya hari kiamat terdapat dalam surat

1. Hari kiamat,

2. Apakah hari kiamat itu?

3. Tahukah kamu Apakah hari kiamat itu?

4. Pada hari itu manusia adalah seperti anai-anai yang bertebaran,

5. Dan gunung-gunung adalah seperti bulu yang dihambur-hamburkan.

6. Dan Adapun orang-orang yang berat timbangan (kebaikan)nya,

7. Maka Dia berada dalam kehidupan yang memuaskan.

8. Dan Adapun orang-orang yang ringan timbangan (kebaikan)nya,

9. Maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah.

10. Tahukah kamu Apakah neraka Hawiyah itu?

11. (yaitu) api yang sangat panas.

Kedua : Allah SWT sendirilah yang menurunkan hujan,

Dialah yang menetapkan bila, di mana dan berapa banyak yang akan dicurahkan-Nya, maka ketetapan-Nya itu tidak seorangpun yang dapat mengetahuinya. Para ahli astronomi dan ahli meteorologi (ilmu cuaca), dapat meramalkan terjadinya gerhana matahari atau gerhana bulan, dan bila serta di mana hujan akan turun, berdasarkan ilmu hisab dan tanda-tanda. Akan tetapi itu adalah perhitungan dan perkiraan manusia yang tidak mengakibatkan pengertian yang meyakinkan, hanyalah bersifat ramalan, mereka tidak dapat memastikan.

“Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam memimpin kami solat subuh di Hudaibiah di atas bekas-bekas hujan yang turun pada malam harinya. Setelah selesai sholat, baginda menghadapkan wajahnya kepada orang ramai lalu bersabda, “Tahukah kalian apa yang sudah difirmankan oleh Rabb kalian?” mereka menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.” Baginda bersabda: “(Allah berfirman), “Subuh hari ini ada hamba-hambaKu yang beriman kepada-Ku dan ada yang kafir. Siapa yang berkata, “Hujan turun kepada kita kerana karunia Allah dan rahmat-Nya,” maka dia adalah yang beriman kepada-Ku dan kafir kepada bintang-bintang. Adapun yang berkata, “(Hujan turun disebabkan) bintang ini atau itu,” maka dia telah kafir kepada-Ku dan beriman kepada bintang-bintang.” (Hadis Riwayat Bukhari no. 1038)

Ketiga : Hanya Allah sahaja yang dapat mengetahui dengan pasti apa yang ada dalam suatu kandungan, lelaki atau perempuan atau kembar, apakah cacat atau sempurna, dan bila ia akan dilahirkan.

Dalam Islam terdapat amalan yang boleh diamalkan agar dipermudahkan mendapat zuriat yang baik dan soleh. Kita perlulah bersangka baik dengan Allah SWT serta berdoa dengan membaca ayat 38, surah Ali-Imran yang bermaksud: “Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa”.

Al-Imam Al-Samarqandi meriwayatkan bahawa Nabi Zakaria a.s pernah merasakan baginda tidak akan mendapat zuriat sehinggalah baginda melihat anugerah Allah SWT. Maka baginda meyakini bahawa Allah SWT berkuasa mengurniakan baginya anak. Tambahan pula, baginda memegang amanah menjaga kunci rumah Qurban yang diwarisi turun-temurun. Keturunan dalam ayat ini bermaksud anak yang sihat sejahtera dan berakhlak.

Keempat : Hanya Dia pula yang mengetahui dengan pasti apa yang akan dikerjakan oleh seseorang esok harinya. Sekalipun manusia dapat merencanakan apa yang akan dikerjakannya itu, namun semuanya itu hanyalah bersifat perancangan sahaja. Jika Allah menghendaki terlaksananya, terlaksanalah dia, dalam pada itu tidak sukar bagi Allah SWT untuk menghalangi terlaksananya.

Firman Allah lagi maksudnya :
“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.”
(Q.S. Al-Hadid ayat 22)

Yakinlah kita bahawa segala perkara yang akan berlaku esok hari telah ada di dalam pengetahuan Allah SWT, kita perlu berusaha, berdoa dan bertawakal kepada Allah SWT supaya kita termasuk dikalangan insan yang dirahmati-Nya.

Kelima : Seseorang tidak mengetahui di mana ia akan meninggal dunia nanti. Apakah di daratan atau di lautan ataupun di udara, apakah di negeri ini, atau di negeri lain. Hanya Allah SWT sahaja yang dapat mengetahuinya dengan pasti.

Apabila cukup dan sempurna kadar rezeki yang telah ditetapkan Allah, maka akan dihantar malaikat untuk mencabut nyawa manusia. Malaikat yang ditugaskan untuk mencabut nyawa ialah Malaikal Maut dan Malaikat Izrail adalah menteri kepada ‘mereka’ yang ditugaskan mencabut nyawa.

Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati hanya Allah SWT. sahajalah yang mengetahui hal ini. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu (lagi Maha Mengenal) pada yang tersembunyi sebagaimana mengenal-Nya pada yang tampak.” Wallaahu ‘Alam. (*/Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.