Sabtu, 10 Juni 23

Lima Mantan Polisi Memphis Jadi Tertuduh Pembunuhan Kematian Pengendara

Lima Mantan Polisi Memphis Jadi Tertuduh Pembunuhan Kematian Pengendara
* Lima mantan polisi Memphis jadi tertuduh pembunuhan kematian pengendara. (The Guardian)

Lima mantan polisi ditahan menghadapi dakwaan pembunuhan sehubungan dengan kematian Tire Nichols, seorang pengendara kulit hitam di Memphis, Tennessee, yang meninggal tiga hari setelah pemberhentian lalu lintas 7 Januari 2023 berubah menjadi serangan fisik yang fatal, menurut catatan penjara setempat.

Nichols, 29, meninggal tiga hari setelah penghentian lalu lintas bulan Januari di Memphis menyebabkan pemukulan brutal.

Dilansir The Guardian, Jumat (27/1/2023), catatan online kantor sheriff Shelby menunjukkan bahwa Tadarrius Bean, Demetrius Haley, Desmond Mills Jr, Emmitt Martin III dan Justin Smith ditahan. Kelimanya didakwa dengan pembunuhan tingkat dua, penyerangan yang diperparah, penculikan yang diperparah, pelanggaran resmi dan penindasan resmi.

“Sementara masing-masing dari lima individu memainkan peran yang berbeda dalam insiden tersebut, tindakan mereka semua menyebabkan kematian Tire Nichols dan mereka semua bertanggung jawab,” kata Steve Mulroy, jaksa wilayah Shelby, selama konferensi pers. Kamis.

David Rausch, direktur biro investigasi Tennessee, berkata: “Biar saya perjelas: Apa yang terjadi di sini sama sekali tidak mencerminkan kepolisian yang tepat. “Ini salah,” kata Rausch. “Ini adalah kejahatan.”

Nichols, 29, mengalami serangan tiga menit, kata Mulroy. Seorang pengacara yang mewakili keluarganya dilaporkan mengatakan otopsi independen menunjukkan bahwa dia “menderita pendarahan hebat yang disebabkan oleh pemukulan yang parah”.

“Dia adalah piñata manusia untuk para petugas polisi itu,” kata pengacara keluarga, Antonio Romanucci, kepada wartawan. “Tidak hanya kekerasan, itu juga biadab.”

Petugas polisi awalnya mengatakan ada “konfrontasi” ketika petugas mendatangi kendaraan Nichols dan kemudian “konfrontasi” lagi setelah mereka menangkapnya.

Lima mantan perwira yang dituduh terlibat dalam pertemuan mematikan itu, yang semuanya berkulit hitam, dipecat pekan lalu. Pejabat polisi Memphis mengatakan para petugas mencemooh “beberapa kebijakan departemen, termasuk penggunaan kekuatan yang berlebihan, tugas untuk campur tangan, dan tugas untuk memberikan bantuan”.

Petugas lain sedang diselidiki untuk kemungkinan pelanggaran kebijakan. Dua anggota pemadam kebakaran Memphis yang bekerja pada perawatan awal Nichols telah “dibebaskan dari tugas” sambil menunggu penyelidikan internal, kata para pejabat.

Pejabat negara bagian dan federal sedang menyelidiki pertemuan fatal tersebut.

Otoritas Memphis mengatakan mereka akan merilis video insiden tersebut. Publik belum melihat rekamannya, tetapi anggota keluarga dan pengacara mereka sudah melihatnya. Selama konferensi pers pada Kamis sore, para pejabat mengindikasikan bahwa rekaman tersebut akan dirilis setelah pukul 18:00 waktu setempat pada hari Jumat.

Rekaman mengerikan ini menunjukkan bahwa Nichols “berulang kali memanggil ibunya” selama pemukulan, yang terjadi sekitar 100 yard dari rumah ibunya, kata perwakilan keluarga kepada wartawan.

Berbicara kepada wartawan setelah melihat video tersebut, Romanucci mengatakan petugas menyemprot Nichols dengan merica, menggunakan pistol setrum dan menahannya. Perwakilan keluarga mengatakan Nichols mengatakan dia ingin pulang saja.

“Tyre dianiaya oleh polisi Memphis, seperti bagaimana Rodney King dipukuli lebih dari 30 tahun yang lalu – tetapi tidak seperti Rodney, Tire kehilangan nyawanya akibat serangan kekerasan ini,” pengacara hak sipil Ben Crump, yang berada di tim hukum keluarga, katanya setelah melihat video tersebut.

“Bagaimana kita di sini lagi bertahun-tahun kemudian? Mantan perwira ini harus menghadapi konsekuensi mengambil nyawa pemuda ini dan merampas orang yang mereka cintai dari keluarganya – keadilan adalah satu-satunya jalan ke depan.”

Sehari sebelum dakwaan diumumkan, kepala polisi kota, CJ Davis, mengecam pertemuan fatal itu sebagai “keji, sembrono, dan tidak manusiawi”.

“Selain sebagai kepala polisi Anda, saya adalah warga komunitas yang kami bagikan ini,” kata Davis dalam video yang dipublikasikan di YouTube. “Saya seorang ibu, saya adalah manusia yang peduli yang menginginkan yang terbaik untuk kita semua.

“Ini bukan hanya kegagalan profesional. Ini adalah kegagalan dasar kemanusiaan terhadap individu lain … dan dalam suasana transparansi ketika video dirilis dalam beberapa hari mendatang, Anda akan melihatnya sendiri.”

Deskripsi tentang kesehatan Nichols yang diberikan oleh keluarganya menunjukkan perbedaan dramatis antara kekuatan fisiknya dan para petugas yang menangkap. Nichols menderita penyakit Crohn dan kesulitan menjaga berat badannya, lapor Washington Post.

Berat Nichols sekitar 145lb. Semua petugas yang diduga terlibat dalam kematiannya melebihi £ 200. Dua petugas berada di tim sepak bola perguruan tinggi, Post mencatat.

Ibu Nichols, RowVaughn Wells, mengatakan kepada Post bahwa putranya adalah “jiwa yang lembut”. Nichols, yang memiliki seorang putra berusia empat tahun, bekerja untuk perusahaan pelayaran raksasa FedEx. Setiap malam, saat istirahat makan malam, dia akan kembali ke rumah Wells. Hobinya termasuk mengambil foto matahari terbenam dan bermain skateboard, New York Times melaporkan. Dia memiliki tato nama ibunya di lengannya.

“Itu membuat saya bangga,” kata Wells kepada New York Times. “Kebanyakan anak tidak mencantumkan nama ibu mereka. Putraku adalah jiwa yang indah.”

Rodney Wells, ayah tiri Nichols, berkata: “Dia anak yang hebat, hebat, dia tidak pantas mendapatkan apa yang dia dapatkan, sekarang yang pantas dia dapatkan adalah keadilan.”

Memphis tetap gelisah saat penduduk menunggu rilis video. Anggota Kongres Demokrat Steve Cohen, yang mewakili kota itu, mengatakan pembunuhan itu “mengerikan” sambil mendesak agar tenang, kata Times.

Sementara orang mungkin “ingin menggunakan hak amandemen pertama mereka untuk memprotes tindakan departemen kepolisian”, kata Cohen, “dan orang harus, mereka harus damai dan tenang”. (Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.