Minggu, 31 Mei 20

Ketika Negara-negara Kaya Berebut Masker

Ketika Negara-negara Kaya Berebut Masker
* Pakai masker - ilustrasi

Oleh: Dina Sulaiman, Analis sosial dan geopolitik internasional

Hari Kamis tanggal 2 April, sebuah pesawat yang penuh masker buatan China sudah siap di landasan, akan terbang ke Perancis. Tapi, “AS membayar 3 atau 4 kali lipat lebih banyak daripada yang kami bayarkan, tunai,” kata Jean Rottner, kepala wilayah Prancis timur. Masker itu pun tidak jadi dibawa ke Prancis, putar haluan ke AS. [1]

Tapi, Prancis juga jadi perampas masker dari Swedia. Media Prancis L’Express melaporkan bahwa Paris mengambil stok dari produsen Swedia, Molnlycke, yang akan dikirim ke Spanyol dan Italia.

“Kami harap Prancis menjamin keamanan rantai suplai dan transportasi barang,” protes kementerian luar negeri Swedia, Jumat (3/4).[2]

Tanggal 3 April, pemerintah Jerman ikut curhat. Pengiriman masker yang sebenarnya sudah dipesan dari China untuk polisi Jerman, saat dipindahpesawatkan di Thailand malah dialihkan ke pesawat menuju AS.

Andreas Geisel, menteri dalam negeri untuk Berlin state, menyebut kelakuan AS ini sebagai “pembajakan modern” dan menyerukan kepada pemerintah Jerman untuk menuntut Washington agar mematuhi aturan perdagangan internasional.

“Ini bukan cara untuk memperlakukan mitra trans-Atlantik,” kata Geisel. “Meski ini sedang krisis global seharusnya tidak seharusnya ada gaya liar Barat [koboy].”[3]

Tapi tanggal 4, pemerintah AS ‘ngeles’, “Pemerintah AS sama sekali tidak membeli masker dari China yang semula akan dikirim ke Prancis. Kemungkinan pembelinya adalah perusahaan swasta atau makelar.”

PM Kanada, Trudeau, ternyata sebelumnya juga sudah curhat. Tanggal 2 April, dia berkata, “Saya prihatin karena masker yang datang lebih sedikit daripada yang kami pesan, karena telah dijual kepada pembeli dengan harga lebih tinggi.”

“Kami memahami bahwa kebutuhan di AS sangat besar, tetapi demikian pula Kanada, jadi kita harus bekerja sama,” kata Trudeau.

Anggota Parlemen Ukraina, Andriy Motovylovets, punya cerita lain. Dia bulan lalu (Maret) langsung datang ke China untuk memastikan pengiriman masker ke Ukraina. Ternyata, staf Kedutaan Ukraina yang datang ke pabrik masker, bertemu dengan kolega mereka dari Rusia, AS, dan Prancis, yang berusaha merebut pesanan Ukraina.

“Kami telah membayar di muka melalui transfer dan telah menandatangani kontrak. Tetapi mereka memiliki lebih banyak uang, dalam bentuk tunai. Kami harus berjuang untuk setiap pengiriman,” Motovylovets.

Curhat dari Slovakia beda lagi. PM Peter Pellegrini mengatakan, dalam urusan pembelian masker, uang tunai adalah raja. “Kami sudah menyiapkan uang tunai senilai 1,2 juta Euro ($ 1,3 juta) dalam sebuah koper. Kami berencana menggunakan penerbangan khusus pemerintah dan mendapatkan masker dari pemasok China. Tapi, dealer dari Jerman datang lebih dulu, membayar lebih banyak dan dialah yang mendapatkannya.”[2]

Lalu bagaimana Indonesia?

Indonesia bertindak lebih cepat. Tanggal 24 Maret diberitakan, pemerintah telah membatalkan rencana ekspor ratusan ribu alat pelindung diri (APD) ke Korea Selatan. APD tersebut disalurkan untuk kebutuhan para petugas medis dalam negeri. Ternyata saat ini ada sekitar 25 produsen masker dan 23 produsen APD di Indonesia. Sebelum ada wabah corona, mereka memang sudah biasa mengekspor produknya.

Kata Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Doni Monardo, pihaknya sudah mengajak Kemenperin untuk mendorong industri dalam negeri memproduksi APD, masker, hand sanitizer dan kebutuhan lain dalam menghadapi pandemi corona. “Semua industri yang berpotensi untuk mendukung penanganan Covid-19 ini akan dioptimalkan,” kata Doni. [4]

Selain itu, UKM-UKM sudah bergerak, memproduksi APD sendiri. Ini saya tahu langsung dari pelaku UKM Jawa Barat. Ibu-ibu Indonesia pun ramai-ramai jahit masker sendiri, ada yang dijual (dengan harga murah), ada pula yang dibagikan gratis. Hand sanitizer juga dibikin swadaya oleh berbagai elemen masyarakat. Bahkan kini insinyur ITB sudah mendesain ventilator.

Inilah modal besar bangsa yang dimiliki bangsa Indonesia: sikap gotong royong, rajin, dan kreatif. Yuk, kita pertahankan sifat-sifat luhur ini baik-baik. InsyaAllah, dengan swadaya dan mengerahkan seluruh potensi bangsa, krisis APD ini bisa diselesaikan tanpa harus ‘merampok’ ala negara-negara kaya itu.

Kita hempaskan saja para makelar masker dan APD yang tega menaikkan harga berlipat-lipat di saat bangsa ini didera musibah.


Ref:
[1] https://bit.ly/39SstzX
[2] https://bit.ly/2Xh2VJV
[3] https://bit.ly/2UJPSPB
[4] https://bit.ly/3bYnuiz

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.