Sabtu, 2 Juli 22

Kemendag Bantah Tuduhan KPPU Soal Dugaan pelanggaran Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999

Kemendag Bantah Tuduhan KPPU Soal Dugaan pelanggaran Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999
Gia
Jakarta– Menanggapi laporan Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) soal dugaan pelanggaran Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat, Menteri Perdagangan RI Gita Wirjawan dan Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Bachrul Chairi menunjuk Kepala Biro Hukum Kemendag Lasminingsih dan Direktur Impor Didi Sumedi, sebagai kuasa hukumnya untuk menyampaikan tanggapan secara lisan dan tulisan.

 
Dalam sidang tersebut, Lasminingsih, menyampaikan tanggapan atas tuduhan KPPU terkait keterlibatan Mendag dan Dirjen Daglu dalam pembentukan kartel akibat importasi bawang putih. Menurut Lasminingsih, berdasarkan kedudukan hukum (legal standing), baik Kementerian Perdagangan maupun Menteri Perdagangan ataupun Dirjen Daglu bukan merupakan subjek hukum dari UU Nomor 5/1999 tersebut. “Dalam hal ini, KPPU tidak memiliki kewenangan dalam menetapkan pemerintah, yaitu Mendag dan Dirjen Daglu, sebagai tertuduh karena subjek hukum menurut UU Nomor 5/1999 bukan pemerintah, melainkan pelaku usaha,” tegas Lasminingsih  dalam sidang yang digelar di kantor KPPU kemarin (19/8).
 
Selain itu, berdasarkan proses bisnis, Lasminingsih menjelaskan bahwa dalam hal penerbitan perijinan produk hortikultura, sebagai diamanatkan Pasal 88 ayat 2 UU Nomor 13/2010, Peraturan Menteri Pertanian Nomor 47/2013 dan Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 16/2013, Kemendag hanyalah salah satu bagian dari keseluruhan proses perijinan terkait importasi bawang putih. “Ini artinya, Kemendag tidak memberikan ijin secara sepihak, melainkan tetap mengacu kepada rekomendasi Kementerian teknis,” jelasnya lebih lanjut.
Laporan dugaan pelanggaran yang ditujukan kepada Mendag dan Dirjen Daglu ini disampaikan oleh investigator KPPU pada Sidang Majelis Komisi pada 24 Juli 2013.

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.